Pemimpin Yaman bersumpah akan kalahkan Houtsi dan memperbaiki negara

Oleh:

|

Kategori:

Rashad al Alimi. (Foto: KUNA)

SANA’A (Arrahmah.id) – Pemimpin Yaman telah berjanji untuk membebaskan negaranya dari kelompok teroris Syiah Houtsi, membayar upah publik dan memulihkan layanan publik yang memburuk dalam pesan tahun barunya.

“Pasukan bersenjata dan keamanan Anda, perlawanan rakyat, dan aliansi patriotik akan tetap menjadi teladan kami untuk memulihkan negara, menghentikan kudeta, dan mempertahankan sistem republik,” kata Rashad Al-Alimi, ketua Dewan Kepemimpinan Presiden Yaman dalam sebuah pesan di Twitter.

Dia mengatakan bahwa dewan tersebut, dengan bantuan koalisi Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi dan UEA, akan memprioritaskan peningkatan keharmonisan dan kolaborasi antara pasukan Yaman yang beragam untuk memulihkan perdamaian di Yaman, lansir Arab News (1/1/2023).

Al-Alimi kembali ke pernyataan sebelumnya bahwa pemerintahnya tidak akan mampu membayar gaji pemerintah karena serangan Houtsi terhadap infrastruktur minyak, dan meyakinkan publik bahwa dewan akan berusaha untuk mendapatkan pembayaran gaji rutin.

“Kami menegaskan kembali tekad kami untuk melanjutkan upaya kami meringankan penderitaan yang disebabkan oleh milisi teroris Houtsi yang didukung oleh Iran, termasuk pembayaran gaji rutin kepada personel sipil dan militer, misi diplomatik, dan mahasiswa yang didanai negara sesuai dengan reformasi pemerintah yang komprehensif.”

Dewan kepresidenan yang beranggotakan delapan orang mulai berkuasa pada April ketika mantan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi mengundurkan diri.

Warga Yaman mengatakan bahwa jaminan sebelumnya oleh pemerintah Yaman dan dewan kepresidenan tidak menghasilkan perubahan apa pun di provinsi yang telah dibebaskan, saat mereka terus mengeluh tentang kenaikan biaya, mata uang yang terdepresiasi, dan pemadaman listrik yang parah dan memburuk.

Riyal Yaman memulai tahun baru jatuh lebih jauh terhadap dolar, memperpanjang pekan penurunan terhadap mata uang lainnya untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

Pedagang mengatakan pada Ahad bahwa riyal Yaman diperdagangkan pada 1.230 per dolar, turun dari 1.200 pekan lalu, menyusul pengumuman resmi penghentian pengiriman minyak, sumber utama pendapatan negara.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya selama musim dingin, Al-Mukalla, Aden, dan kota-kota lain yang dikuasai pemerintah mengalami periode tanpa listrik yang lama.

Pekerja publik mengatakan bahwa upah mereka tidak naik sejak 2011 dan telah kehilangan 200 persen dari nilai mereka karena depresiasi riyal yang cepat dan kenaikan inflasi.

Sementara itu, di hari pertama tahun baru, pertempuran mereda di Taiz, Hudaidah, Marib, dan provinsi lainnya.

Ketenangan datang hampir dua hari setelah pertempuran sengit antara pasukan pemerintah dan Houtsi di provinsi selatan Dhale menyebabkan puluhan pejuang tewas atau terluka pada salah satu hari terburuk sejak gagalnya gencatan senjata yang ditengahi PBB pada Oktober.

Secara terpisah, pengadilan yang dikelola Houtsi di Sana’a menghukum mati tiga guru dari provinsi Mahwet atas tuduhan spionase pada Sabtu, yang terbaru dari serangkaian hukuman mati terhadap ratusan orang.

Abdul Majeed Sabra, seorang pengacara pembela Yaman yang berbasis di Sana’a, mengatakan kepada Arab News pada Ahad bahwa kliennya yang diculik pada 2015 dari provinsi asalnya Mahwet karena diduga bekerja sama dengan pemerintah Yaman dan Koalisi untuk Mengembalikan Legitimasi di Yaman.

Mereka dijatuhi hukuman di Pengadilan Pidana Khusus ibu kota.

Bulan lalu, pengadilan Houtsi menghukum mati 16 warga Yaman karena berkolaborasi dengan Koalisi untuk Mengembalikan Legitimasi di Yaman dan musuh milisi Yaman.

Peningkatan hukuman mati telah dilihat oleh pengamat Yaman sebagai cara untuk mengintimidasi penduduk di daerah yang dikuasai Houtsi, di mana ketidakpuasan meningkat karena kegagalan milisi untuk membayar pegawai publik dan tindakan kerasnya terhadap media dan pembangkang. (haninmazaya/arrahmah.id)