Perdana Menteri Irak Dan Presiden Iran Bekerjasama Melawan ‘Teror’

Oleh:

|

Kategori:

Presiden Iran Ebrahim Raisi menyambut Perdana Menteri Irak Mohammed Shia Al-Sudani. (AP)

TEHERAN (Arrahmah.id) – Teheran dan Bagdad pada Selasa (29/11/2022) bersama-sama berjanji akan memerangi “terorisme,” menjaga keamanan bersama dan memperluas kerja sama ekonomi sebagai prioritas utama selama kunjungan resmi pertama perdana menteri Irak ke Iran.

Mohammed Shia Al-Sudani diterima oleh Presiden Ebrahim Raisi, yang mengungkapkan harapan untuk memperkuat hubungan yang akhir-akhir ini dilanda ketegangan karena Iran melakukan serangan lintas batas terhadap kelompok oposisi di pengasingan.

Al-Sudani berkuasa bulan lalu, setelah perselisihan selama setahun antara faksi-faksi politik tentang pembentukan pemerintahan setelah pemilihan umum Oktober 2021.

“Dari sudut pandang kami dan pemerintah Irak, keamanan, perdamaian, kerja sama, dan stabilitas regional sangat penting,” kata Raisi dalam konferensi pers bersama.

“Akibatnya, perang melawan kelompok teroris, kejahatan terorganisir, narkoba, dan ketidakamanan lainnya yang mengancam kawasan bergantung pada keinginan bersama kedua negara kita,” katanya.

Al-Sudani mengatakan bahwa “pemerintah kami bertekad untuk tidak mengizinkan kelompok atau pihak mana pun menggunakan wilayah Irak untuk merusak dan mengganggu keamanan Iran.”

Sejak protes nasional meletus di Iran lebih dari dua bulan lalu, pejabat Iran menuduh kelompok oposisi Kurdi yang diasingkan di Irak utara memicu kerusuhan dan republik Islam itu telah berulang kali melancarkan serangan lintas perbatasan yang mematikan.

Serangan semacam itu—yang menargetkan kelompok Iran-Kurdi di wilayah otonomi Kurdistan Irak—dilanjutkan bulan ini, bahkan setelah pemerintah federal Irak memanggil duta besar Iran pada akhir September untuk mengeluhkan serangan rudal dan drone lintas batas yang menewaskan sedikitnya tujuh orang.

Irak telah mengumumkan dalam seminggu terakhir bahwa mereka akan memindahkan penjaga federal di perbatasan antara Kurdistan Irak dan Iran, daripada menyerahkan tanggung jawab kepada pasukan Peshmerga Kurdi – sebuah langkah yang disambut baik oleh Teheran.

Al-Sudani menambahkan bahwa penasihat keamanan nasional kedua negara akan mengadakan konsultasi untuk “membangun mekanisme kerja koordinasi di lapangan untuk menghindari eskalasi.”

Al-Sudani juga berterima kasih kepada Iran atas pengiriman gas dan listriknya yang berkelanjutan, yang kekurangan pasokan di Irak, sementara dia juga menunjuk pada diskusi tentang “mekanisme” untuk memungkinkan Irak membayar Iran untuk layanan ini. (zarahamala/arrahmah.id)