Populasi Cina Menyusut Untuk Pertama Kalinya Sejak 1961

Oleh:

|

Kategori:

Kebijakan nol-Covid ketat Cina telah menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada prospek demografis negara, menurut para ahli. [Getty]

BEIJING (Arrahmah.id) – Populasi Cina turun tahun lalu untuk pertama kalinya sejak 1961, sebuah perubahan bersejarah yang diperkirakan akan menandai dimulainya periode panjang penurunan jumlah warganya dan India terproyeksi akan menjadi negara terpadat di dunia pada 2023.

Negara itu memiliki 1,41175 miliar penduduk pada akhir 2022, dan 1,41260 miliar pada tahun sebelumnya, kata Biro Statistik Nasional Cina.

Tingkat kelahiran tahun lalu adalah 6,77 kelahiran per 1.000 orang, turun dari 7,52 kelahiran pada tahun 2021 dan menjadi tingkat kelahiran terendah dalam catatan.

China juga mencatat tingkat kematian tertinggi sejak 1976, mencatat 7,37 kematian per 1.000 orang dibandingkan dengan tingkat kematian 7,18 pada tahun 2021.

Sebagian besar penurunan demografi adalah hasil dari kebijakan satu anak Cina yang diberlakukan antara 1980 dan 2015 serta biaya pendidikan yang sangat tinggi yang membuat banyak orang Cina tidak memiliki lebih dari satu anak atau bahkan memiliki anak sama sekali.

Kebijakan nol-Covid ketat Cina yang diterapkan selama tiga tahun sebelum pencabutan tiba-tiba yang telah membuat fasilitas medis kewalahan, telah menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada prospek demografis negara, kata pakar populasi.

Meskipun pemerintah daerah sejak 2021 telah meluncurkan langkah-langkah untuk mendorong masyarakat memiliki lebih banyak bayi, termasuk pengurangan pajak, cuti hamil yang lebih lama, dan subsidi perumahan, langkah-langkah tersebut diperkirakan tidak akan menghentikan tren jangka panjang. (zarahamala/arrahmah.id)