Prancis Pulangkan 15 Wanita dan 32 Anak-anak dari Kamp Jihadis Suriah

Oleh:

|

Kategori:

32 anak yang kembali ke Prancis pada Selasa (24/1/2023) berada di kamp Roj di timur laut Suriah di bawah pemerintahan Kurdi. [DELIL SOULEIMAN/AFP/Getty-archive]

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Prancis pada Selasa (24/1/2023) memulangkan 15 wanita dan 32 anak-anak yang ditahan di kamp-kamp jihadis di Suriah, kata kementerian luar negeri, dalam repatriasi gelombang ketiga warga negara Prancis dari negara Timur Tengah itu.

Sejumlah kelompok hak asasi manusia telah mendesak Prancis selama bertahun-tahun untuk mengambil kembali istri dan anak-anak pejuang Islam yang ditahan di kamp-kamp sejak ISIS digulingkan dari “kekhilafahan” yang dideklarasikannya sendiri pada 2019.

Tetapi pemerintah menolak repatriasi menyeluruh, mengatakan kembalinya anggota keluarga ISIS yang berpotensi teradikalisasi akan menimbulkan risiko keamanan di Prancis, yang telah mengalami gelombang serangan teror sejak 2015.

Sebaliknya dikatakan kasus individu akan diperiksa, repatriasi pertama terdiri dari 16 wanita dan 35 anak dari Suriah pada Juli 2022, dan selanjutnya 55 orang pada Oktober lalu.

Anak-anak yang kembali ke Prancis pada Selasa (24/1) berada di kamp Roj di timur laut Suriah di bawah administrasi Kurdi, sekitar 15 kilometer (9 mil) dari perbatasan Irak dan Turki.

Mereka ditempatkan di layanan sosial dan para wanita akan dibawa ke hadapan otoritas kehakiman, kata kementerian luar negeri, berterima kasih kepada “pemerintah daerah di timur laut Suriah atas kerja samanya, yang memungkinkan operasi ini”.

Operasi itu dilakukan setelah Komite Melawan Penyiksaan PBB mengatakan pada Kamis (19/1) bahwa dengan menolak memulangkan perempuan dan anak di bawah umur di Suriah, Prancis melanggar Konvensi PBB melawan penyiksaan dan perlakuan kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat.

Dalam versi putusan tertanggal 16 November 2022 yang dirilis oleh pengacara kerabat tahanan di kamp Al-Hol yang dikelola Kurdi di Suriah, komite mengatakan bahwa “tidak mengambil semua tindakan yang wajar dalam kekuasaannya untuk memulangkan kerabat penggugat merupakan pelanggaran oleh negara anggota pasal dua dan 16 konvensi”.

Kelompok HAM mengecam kondisi sanitasi yang mengerikan, malnutrisi, dan kepadatan di kamp Al-Hol khususnya.

Pengacara yang menerbitkan keputusan komite penyiksaan PBB, Marie Dose, mengatakan 150 wanita dan anak-anak Prancis ditahan di kamp-kamp Suriah sebelum pemulangan Selasa.

Dihubungi oleh AFP, kementerian luar negeri Prancis menolak mengatakan berapa banyak lagi wanita atau anak-anak yang mungkin dikembalikan.

Beberapa negara Eropa, seperti Belgia, Jerman, dan Belanda, telah memulihkan banyak warganya dari kamp Suriah.

Pada September tahun lalu, kepala Komando Pusat angkatan bersenjata AS mendesak negara-negara untuk memulangkan warga dari Al-Hol, yang menampung sekitar 56.000 orang – kebanyakan wanita dan anak-anak.

Tetapi Prancis tetap bergeming, meskipun ada kecaman dari Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa September lalu atas penolakannya untuk memulangkan dua wanita yang ditahan di Suriah, mengutip ancaman keamanan dan perawatan kesehatan di kamp-kamp yang dikelola Kurdi yang membahayakan nyawa mereka.

Banyak wanita yang kembali ke Prancis telah didakwa melakukan kejahatan terorisme dan dipenjara. (zarahamala/arrahmah.id)