Presiden Cina Kunjungi Arab Saudi Untuk Pererat Hubungan Dengan Teluk Arab

Oleh:

|

Kategori:

(Getty)

RIYADH (Arrahmah.id) – Pemimpin Cina Xi Jinping tiba di Arab Saudi pada Rabu (7/12/2022) untuk menghadiri pertemuan dengan negara-negara Teluk Arab terkait pasokan energi negaranya saat Beijing mencoba untuk menghidupkan kembali ekonomi yang terpukul oleh langkah-langkah ketat dalam penanganan virus corona.

Bendera Saudi dan Cina berkibar Rabu, (7/12) di Riyadh, ibu kota Saudi, saat dia tiba. Dia melambai dari pesawat kenegaraannya kemudian turun untuk menyambut pejabat Saudi di bandara.

Negara-negara Teluk Arab mencoba mengkalibrasi ulang kebijakan luar negeri mereka saat Amerika Serikat mengalihkan perhatiannya ke tempat lain di dunia.

Perang Rusia di Ukraina – dan sikap keras Barat di Moskow – juga membuat negara-negara Arab ingin mempererat hubungan dengan Cina.

Selama kunjungan tersebut, Xi diperkirakan akan menghadiri KTT Cina-Arab perdana dan pertemuan Dewan Kerjasama Teluk, yang mencakup kerajaan bersama dengan Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar dan Uni Emirat Arab (UEA).

“Ini adalah acara diplomatik terbesar dan tingkat tinggi antara Cina dan dunia Arab sejak berdirinya Republik Rakyat Cina dan akan menjadi tonggak penting dalam sejarah hubungan Cina-Arab,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Mao Ning kepada wartawan pada briefing harian pada Rabu (7/12/2022).

Apakah pertemuan itu akan mencapai tujuannya? Xi tahu dia membutuhkan pasokan minyak mentah. Cina, importir minyak mentah terbesar di dunia, sangat bergantung pada minyak Saudi, mereka membayar puluhan miliar dolar setiap tahun ke kerajaan tersebut.

Xi berencana untuk bertemu dengan Raja Salman yang berusia 86 tahun, serta putranya yang berusia 37 tahun, Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Bagi Pangeran Mohammed, menjamu Xi meningkatkan profil internasionalnya sendiri setelah dikaitkan dengan pembunuhan kolumnis Washington Post Jamal Khashoggi.

Di luar pembelian minyak Cina, keahlian konstruksinya juga dapat dimanfaatkan untuk kota futuristik Neom senilai $500 miliar yang direncanakan oleh Pangeran Mohammed di Laut Merah. Perusahaan konstruksi Cina telah bekerja di tempat lain di negara-negara Arab di Teluk Persia, khususnya di Dubai di UEA.

Arab Saudi, rumah bagi situs paling suci dalam Islam, juga telah memberikan perlindungan politik ke Cina atas kebijakan kerasnya terhadap Uighur dan minoritas Muslim lainnya. Lebih dari satu juta orang telah dikirim ke pusat-pusat penahanan, dipaksa mencela Islam dan bersumpah setia kepada Xi dan partai.

Perjalanan ke Arab Saudi menandai langkah lebih lanjut Xi untuk memulihkan profil globalnya setelah menghabiskan sebagian besar pandemi di Cina. Kunjungan itu adalah perjalanan luar negeri ketiganya sejak awal 2020. Itu juga terjadi ketika Xi, yang diberikan masa jabatan lima tahun ketiga sebagai pemimpin pada Oktober, menghadapi protes atas kebijakan nol Covid19 yang merupakan tantangan paling signifikan bagi pemerintahannya.

Konsultan risiko politik Eurasia Group mengatakan dalam sebuah laporan bahwa tanpa perbedaan besar antara Cina dan Arab Saudi tentang hak asasi manusia, nada kunjungan Xi “kemungkinan jauh lebih positif” daripada kunjungan awal tahun ini ke kerajaan oleh Presiden AS. Joe Biden, “Namun demikian, hubungan itu masih memiliki jalan panjang jika ingin menjadi sedalam dan bernuansa seperti hubungan Saudi-AS,” kata laporan itu. (zarahamala/arrahmah.id)