Relawan kemanusiaan khawatir akan penyebaran kolera di Suriah jika PBB hentikan pengiriman bantuan

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Reuters)

IDLIB (Arrahmah.id) – Pekerja kemanusiaan yang beroperasi di wilayah terakhir yang dikuasai oposisi di Suriah khawatir wabah kolera yang melanda wilayah itu akan semakin parah jika PBB terpaksa menghentikan pengiriman bantuan melintasi perbatasan dari Turki, lapor Reuters.

Daerah berpenduduk 4 juta orang itu hidup dalam kondisi yang memprihatinkan dan sangat bergantung pada makanan dan obat-obatan yang telah dibawa melintasi perbatasan sejak resolusi Dewan Keamanan PBB tahun 2014 mengizinkan pengiriman semacam itu meskipun ada keberatan dari rezim Suriah.

Dewan Keamanan akan melakukan pemungutan suara pada Senin, sehari sebelum otorisasi saat ini berakhir, untuk pembaruan selama enam bulan ke depan. Petugas kesehatan di zona tersebut, yang terdiri dari sebagian besar provinsi Idlib dan sebagian provinsi Aleppo di Suriah barat laut, takut akan konsekuensi jika sekutu Suriah, Rusia, memveto atau memberlakukan pembatasan lebih lanjut pada program tersebut.

“Kemampuan sektor kesehatan sudah sangat lemah, dan kami sangat kekurangan obat-obatan, persediaan medis, dan serum,” kata Dr. Zuhair Al-Qurat, kepala Direktorat Kesehatan Idlib.

“Menghentikan bantuan lintas batas akan memiliki efek ganda pada wabah kolera di wilayah tersebut,” katanya kepada Reuters (6/1/2023).

Meskipun para diplomat mengatakan Rusia telah mengindikasikan akan mengizinkan pembaruan otorisasi, ketidakpastian tetap ada.

Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB, Dmitry Polyanskiy, mengatakan kepada Reuters bahwa implementasi resolusi saat ini –yang diadopsi pada bulan Juli– “jauh dari harapan kami” dan keputusan akhir akan dibuat oleh Moskow pada Senin.

Pejabat tinggi PBB, termasuk kepala bantuan, Martin Griffiths, telah memperingatkan bahwa mengakhiri operasi akan menjadi “bencana”.

Idlib telah mencatat lebih dari 14.000 kasus kolera dan Aleppo lebih dari 11.000 sejak wabah dimulai pada bulan September, menjadikannya masing-masing wilayah kedua dan keempat yang paling parah terkena dampak di Suriah.

Mereka sangat rentan karena mengandalkan air dari Sungai Eufrat untuk minum dan mengairi tanaman, dan karena sektor kesehatan di Suriah yang dikuasai oposisi telah dihancurkan oleh perang selama lebih dari satu dekade.

Air bersih

Otorisasi PBB mengizinkan lembaga-lembaga untuk membawa peralatan kebersihan, tablet klorin untuk mendisinfeksi air dan peralatan untuk delapan pusat perawatan kolera dengan lebih dari 200 tempat tidur. Kelompok LSM juga mengirimkan air minum yang aman ke rumah-rumah.

Tanpa itu, LSM internasional tidak akan memiliki perlindungan hukum internasional dan tidak dapat mengikuti kecepatan dan jumlah bantuan yang dibutuhkan, kata tiga pekerja bantuan kepada Reuters.

Hal itu sebagian karena negara-negara donor besar percaya bahwa bantuan yang dibawa melalui PBB tidak akan dipolitisasi, didistribusikan secara tidak adil, atau disita oleh kelompok bersenjata garis keras.

“Pusat dan fasilitas kesehatan ini akan ditangguhkan. Perbekalan yang dikirim khusus untuk pandemi kolera di barat laut akan terganggu – cairan, serum, suntikan, obat-obatan oral,” kata Mohammad Jasem, Organisasi Penyelamat Internasional di barat laut Koordinator Suriah.

Bahkan jika resolusi diperbarui untuk enam bulan lagi, petugas kesehatan telah mengalami perpanjangan jangka pendek, membuat mereka tidak dapat membuat rencana ke depan, kata Osama Abou El-Ezz, kepala Masyarakat Medis Suriah-Amerika (SAMS) di Aleppo.  (haninmazaya/arrahmah.id)