Rumah sakit di Afghanistan dipenuhi anak-anak dengan dugaan pneumonia

Oleh:

|

Kategori:

Dokter mengunjungi pasien dengan kasus pneumonia di rumah sakit di Kabul. (Foto: Reuters)

Di kamar tidur yang sangat dingin pada awal musim dingin di Kabul, Maryam yang berusia 22 tahun duduk dengan bayi laki-lakinya yang terbungkus jaket merah yang mengalami batuk selama beberapa hari setelah keluar untuk ketiga kalinya dari bangsal rumah sakit karena dugaan pneumonia.

Setiap kali orang tua Rahmat yang berusia 10 bulan membawanya pulang dari rumah sakit yang padat namun lebih hangat, katanya dia sakit lagi. Orang tua mengatakan mereka menghabiskan apa pun yang mereka bisa dari penghasilan mereka yang menyusut untuk mencoba menghangatkan ruangan, yang turun di bawah titik beku di malam hari.

“Saya takut, ini baru awal musim dingin, apa yang akan terjadi?” kata Maryam kepada Reuters, seraya menambahkan keluarganya hanya bisa membeli batu bara dalam jumlah kecil dan harus mengurangi jatah makanan untuk membelinya setelah suaminya kehilangan pekerjaan.

Keluarga itu termasuk di antara banyak orang di Afghanistan yang tidak mampu membeli pemanas yang memadai, seringkali harus memilih antara makanan dan bahan bakar karena krisis ekonomi melanda negara itu.

Dokter dan pekerja bantuan mengatakan ribuan anak dirawat di rumah sakit karena pneumonia dan penyakit pernapasan lainnya yang disebabkan oleh flu dan kekurangan gizi.

Krisis, kata lembaga bantuan, kemungkinan akan menjadi lebih buruk. Larangan pekerja LSM perempuan telah menyebabkan lebih dari 180 organisasi internasional menangguhkan operasi di bulan-bulan musim dingin yang penting, mengatakan mereka tidak dapat beroperasi di negara konservatif tanpa staf perempuan untuk menjangkau perempuan dan anak-anak.

Bahkan sebelum itu, lebih dari separuh populasi bergantung pada bantuan kemanusiaan setelah guncangan ekonomi yang dipicu oleh pengambilalihan kekuasaan oleh Imarah Islam Afghanistan pada 2021, menyebabkan PDB Afghanistan menyusut 20 persen tahun lalu.

Afghanistan telah terkena pemotongan pengeluaran pembangunan oleh pemerintah asing, penegakan sanksi Barat dan pembekuan aset Bank Sentral negara yang sangat menghambat sistem perbankan.

“Pasien kami meningkat dibandingkan sebelumnya, alasan utamanya adalah ekonomi,” kata Mohammad Arif Hassanzai, kepala Penyakit Dalam Rumah Sakit Anak Indira Gandhi di Kabul.

Angka rumah sakit menunjukkan lebih dari 6.700 anak dirawat pada November karena pneumonia, batuk, asma, dan kondisi pernapasan lainnya, dibandingkan dengan sekitar 3.700 pada bulan yang sama tahun sebelumnya.

Komite Palang Merah Internasional (ICRC), yang mendukung beberapa rumah sakit di Afghanistan, mengatakan bahkan sebelum bulan-bulan musim dingin, telah terjadi peningkatan 50 persen anak balita yang dirawat karena pneumonia pada tahun 2022 dibandingkan tahun sebelumnya.

“Orang-orang meninggal karena pneumonia tahun ini, termasuk anak-anak,” kata Lucien Christen, juru bicara ICRC di Kabul, seraya menambahkan bahwa malnutrisi berkontribusi pada melemahnya sistem kekebalan tubuh anak-anak.

Pekerja bantuan mengatakan polusi juga memburuk tahun ini karena lebih banyak orang membakar sampah dan plastik untuk pemanasan.

Di bangsal yang didedikasikan untuk pasien pneumonia di rumah sakit, bayi dibaringkan dua atau tiga di tempat tidur, dengan orang tua yang khawatir dan beberapa staf medis yang mengawasi mereka. Beberapa ibu menempelkan masker oksigen kecil ke wajah bayi, sementara para ayah berdesakan di koridor luar.

Tiba-tiba terdengar keributan. Seorang bayi berusia satu bulan, Mohammad, berhenti bernapas dan bibirnya membiru. Pamannya yang panik, menggendong anak itu dalam selimut hijau, diarahkan ke unit gawat darurat khusus, dua lantai di bawah. Dia berlari ke bawah, saat ibu bayi itu berlari di belakang sambil menangis.

Di unit tersebut, Mohammad terhubung ke tabung oksigen melalui hidungnya. Dokter mengatakan dia dalam kondisi kritis dan membutuhkan waktu lima hari untuk stabil.

Ibunya tetap di samping tempat tidur bayi. Suaminya telah kehilangan pekerjaannya dan mereka tidak mampu membeli pemanas, katanya. Melihat putranya berhenti bernapas, dia berkata, “Rasanya jantungku sendiri berhenti.”  (haninmazaya/arrahmah.id)