Rusia Jatuh ke Dalam Resesi Setelah 9 Bulan Serangan ke Ukraina

Oleh:

|

Kategori:

(Getty)

MOSKOW (Arrahmah.id) – Rusia telah memasuki resesi, sembilan bulan setelah melancarkan serangannya di Ukraina karena sanksi Barat membebani perekonomian, menurut data resmi yang diterbitkan pada Rabu (16/11/2022).

Produk domestik bruto menyusut empat persen pada kuartal ketiga, menurut perkiraan awal oleh badan statistik nasional Rosstat.

Seperti yang mengikuti salah satu ukuran yang sama pada kuartal kedua, Rusia sekarang memenuhi definisi teknis resesi dengan dua kuartal berturut-turut dari penurunan PDB.

Namun, penurunan empat persen dalam output ekonomi antara Juli dan September kurang dari kontraksi 4,5 persen yang diperkirakan banyak analis.

Kontraksi didorong oleh penurunan perdagangan grosir sebesar 22,6 persen dan penurunan perdagangan ritel sebesar 9,1 persen.

Sedangkan konstruksi tumbuh 6,7 persen dan pertanian 6,2 persen.

Perekonomian Rusia terus berjuang di bawah segudang masalah.

Sanksi Barat telah membatasi ekspor dan impor, termasuk komponen manufaktur utama dan suku cadang.

Perusahaan-perusahaan juga menderita kekurangan staf karena mobilisasi sebagian telah menghilangkan beberapa ratus ribu orang dari angkatan kerja.

Meskipun ekonomi berkontraksi, tingkat pengangguran Rusia mencapai 3,9 persen pada September, menurut Rosstat.

Akibatnya, ekonomi Rusia menjadi semakin bergantung pada ekspor energi, yang menyumbang sekitar 40 persen dari pendapatan pemerintah federal.

Menurut kantor Boris Titov, komisaris presiden untuk pengusaha, sekitar sepertiga dari 5.800 perusahaan Rusia yang disurvei baru-baru ini mengalami penurunan penjualan dalam beberapa bulan terakhir.

Mobilisasi September 300.000 tentara cadangan telah berdampak pada sepertiga perusahaan, menurut survei yang sama, kata harian Kommersant.

“Situasinya terus memburuk, tidak mengherankan,” kata Dmitry Polevoy, direktur investasi di Locko Invest di Moskow.

Namun ekonomi Rusia sejauh ini bertahan dari sanksi Barat lebih baik dari yang diperkirakan banyak ekonom.

Pada 8 November, bank sentral memperkirakan produk domestik bruto akan berkontraksi sebesar 3,5 persen tahun ini.

IMF dan Bank Dunia masing-masing memperkirakan penurunan PDB Rusia sebesar 3,4 persen dan 4,5 persen.

Ketahanan ekonomi sebagian besar disebabkan oleh lonjakan harga energi global setelah serangan di Ukraina dan kebijakan moneter yang ketat.

Setelah Rusia terkena sanksi Barat, bank sentral secara drastis menaikkan suku bunga acuan dari 9,5 persen menjadi 20 persen dalam upaya melawan inflasi dan menopang rubel.

Bank Rusia dengan cepat menguranginya setelah itu dan bulan lalu mempertahankannya di 7,5 persen yang disebut gubernur Elvira Nabiullina sebagai tanda “adaptasi” ekonomi ke “realitas baru”.

Tetapi banyak analis percaya keadaan akan menjadi lebih buruk bagi ekonomi Rusia sebelum membaik.

“PDB bisa berkontraksi lebih tajam, hingga tujuh persen” pada kuartal keempat, kata Polevoy kepada AFP.

Valery Mironov dari Sekolah Tinggi Ekonomi di Moskow mengatakan sanksi berdampak pada ekonomi Rusia.

Gubernur bank sentral Nabiullina mengatakan pekan lalu bahwa sanksi Barat sangat kuat dan memperingatkan “dampaknya terhadap ekonomi Rusia dan global tidak boleh diremehkan.” (zarahamala/arrahmah.id)