Rusia luncurkan serangan besar di seluruh Ukraina

Oleh:

|

Kategori:

Serangan Rusia telah melumpuhkan pembangkit listrik di seluruh Ukraina dalam beberapa hari terakhir. (Foto: BBC)

KIEV (Arrahmah.id) – Ukraina menuduh Rusia menghancurkan rumah-rumah di wilayah tenggara dan memadamkan listrik di banyak daerah dengan tembakan rudal pada Senin (5/12/2022), sementara Moskow mengatakan pesawat tak berawak Ukraina telah menyerang dua pangkalan udara jauh di dalam Rusia ratusan kilometer dari garis depan.

Rentetan rudal baru telah diantisipasi di Ukraina selama berhari-hari, dan itu terjadi tepat saat pemadaman darurat akan berakhir, dengan kerusakan sebelumnya yang telah diperbaiki. Serangan itu membuat beberapa wilayah di Ukraina kembali ke kegelapan di tengah suhu beku saat ini, di bawah nol Celcius (32 Fahrenheit).

Setidaknya empat orang tewas dalam serangan Rusia, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, menambahkan bahwa sebagian besar dari sekitar 70 rudal ditembak jatuh. Pekerja energi sudah mulai bekerja untuk memulihkan pasokan listrik, katanya, lansir Al Jazeera.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan drone Ukraina menyerang dua pangkalan udara di Ryazan dan Saratov di Rusia tenggara, menewaskan tiga prajurit dan melukai empat lainnya, dengan dua pesawat rusak oleh pecahan drone ketika mereka ditembak jatuh.

Ukraina tidak secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu. Jika itu dilancarkan oleh mereka, itu akan menjadi serangan terdalam di jantung Rusia sejak Moskow menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

Salah satu sasarannya, pangkalan udara Engels di dekat kota Saratov, sekitar 730 km (450 mil) tenggara Moskow, menampung pesawat pengebom milik pasukan nuklir strategis Rusia.

“Rezim Kiev, untuk menonaktifkan pesawat jarak jauh Rusia, melakukan upaya untuk menyerang dengan kendaraan udara tak berawak buatan Soviet di lapangan terbang militer Dyagilevo, di wilayah Ryazan, dan Engels, di wilayah Saratov,” ujar kementerian pertahanan Rusia.

Dikatakan drone terbang di ketinggian rendah, dicegat oleh pertahanan udara dan ditembak jatuh. Kematian dilaporkan di pangkalan Ryazan, 185 km (115 mil) tenggara Moskow.

Kementerian pertahanan Rusia menyebut serangan drone itu sebagai tindakan “teroris” yang bertujuan mengganggu penerbangan jarak jauhnya.

Meskipun demikian, kata kementerian itu, Rusia menanggapi dengan “serangan besar-besaran pada sistem kontrol militer dan objek terkait dari kompleks pertahanan, pusat komunikasi, unit energi dan militer Ukraina dengan senjata presisi tinggi berbasis udara dan laut” di mana dikatakan dari 17 target yang ditunjuk semuanya telah terhantam.

Menargetkan fasilitas energi

Angkatan udara Ukraina mengatakan telah menjatuhkan lebih dari 60 dari lebih dari 70 rudal yang ditembakkan oleh Rusia pada Senin –serangan terbaru dalam beberapa pekan yang menargetkan infrastruktur kritisnya yang telah memutus aliran listrik, panas, dan air ke banyak bagian negara itu.

“Orang-orang kami luar biasa,” klaim Andrii Yermak, kepala staf kepresidenan Ukraina, di Telegram.

Pasukan Kiev juga telah menunjukkan kemampuan yang meningkat untuk mencapai sasaran strategis Rusia jauh melampaui garis depan sepanjang 1.100 km (684 mil) di selatan dan timur Ukraina.

Saratov setidaknya berjarak 600 km (373 mil) dari wilayah Ukraina terdekat. Komentator Rusia mengatakan di media sosial bahwa jika Ukraina dapat menyerang sejauh itu di dalam wilayah Rusia, itu mungkin juga dapat mengenai Moskow.

Sementara itu, presiden Vladimir Putin mengendarai Mercedes melintasi jembatan yang menghubungkan Rusia selatan ke Krimea pada Senin (5/12), kurang dari dua bulan sejak bangunan itu juga terkena ledakan.

Kiev belum mengklaim bertanggung jawab atas salah satu ledakan itu, hanya mengatakan bahwa itu adalah “karma” untuk invasi Rusia.  (haninmazaya/arrahmah.id)