Salman Al-Farisi: Dari Zoroastrianisme Ke Islam

Oleh:

|

Kategori:

Perjalanan panjang Salman al Farisi menemukan Islam,

(Arrahmah.id) – Salman Al-Farisi adalah salah satu sahabat Nabi Muhammad Shalallahu alayhi wa sallam yang paling unik. Dia adalah salah satu dari sedikit sahabat karib generasi pertama yang bukan orang Arab. Perjalanannya menuju Islam sungguh menakjubkan. Berikut ini adalah catatan singkat tentang kehidupannya yang diambil dari hadits-hadits yang terdapat dalam Shahih Bukhari, Musnad Ibnu Ahmad dan beberapa lainnya.

Kehidupan Awal Salman

Salman adalah orang Persia. Dia dibesarkan di Iran saat Kekaisaran Sassanid berada di puncak kekuasaannya. Salman dibesarkan sebagai penganut Zoroastrian. Zoroaster adalah orang yang percaya pada dua dewa. Satu dewa yang baik dan satu yang jahat. Keyakinan mereka adalah bahwa dewa yang baik akan mengalahkan dewa yang jahat di akhir zaman. Dewa yang baik diwakili oleh cahaya atau api sedangkan dewa jahat diwakili oleh kegelapan. Itulah sebabnya kuil-kuil Zoroastrian memiliki lubang api – untuk persembahan kepada dewa yang baik.

Ayah Salman adalah seorang tuan tanah yang memiliki banyak tanah. Dia akan menyewakannya kepada petani dan mendapatkan uang sewa. Keluarga Salman sangat kaya, dan dia menjalani kehidupan yang sangat nyaman. Ayah Salman sangat protektif terhadapnya. Dia tidak akan membiarkan Salman meninggalkan rumah dan membuatnya dimanja di rumah. Salman memang memiliki satu tanggung jawab, yaitu memastikan api di kuil Zoroastrian tetap hidup. Keyakinan Zoroastrian adalah bahwa api ini awalnya dinyalakan ketika penciptaan dimulai, dan api yang sama inilah yang telah dipertahankan dan dibagikan di semua kuil Zoroastrian.

Salman Menemukan Kristen

Meskipun ayahnya tidak mengizinkan Salman keluar rumah, suatu hari, ia terpaksa keluar. Ayahnya sangat sibuk dengan pekerjaan lain, jadi dia menugaskan Salman untuk mengumpulkan hasil dari salah satu bidang tanahnya. Ayahnya dengan tegas menyuruhnya untuk mendapatkan uang sewa dan kembali sebelum matahari terbenam.

Dalam perjalanan untuk menagih uang sewa, Salman melewati sebuah gereja yang tengah memainkan himne. Dia menganggap himne itu menarik, jadi masuklah ia ke gereja. Salman sangat menikmati kebersamaan dengan orang-orang Kristen sehingga dia tinggal di sana sepanjang hari dan lupa menagih uang sewa. Ayah Salman khawatir dan mengirim orang untuk mencarinya.

Pada saat Salman meninggalkan gereja, dia telah memutuskan untuk masuk Kristen. Dia pulang ke rumah dan memberi tahu ayahnya apa yang terjadi. Dia menjelaskan bahwa Kristen adalah agama yang lebih baik daripada Zoroastrianisme, tetapi ayahnya tidak yakin. Khawatir putranya pindah agama, dia mengikat kakinya dengan besi untuk mencegahnya meninggalkan rumah.

Salman tidak mempraktikkan kekristenan yang kita lihat sekarang. Dia mempraktikkan sekte minoritas Kristen yang dikenal sebagai Nestorianisme. Singkatnya, Nestorianisme percaya bahwa Yesus adalah manusia tetapi ‘diadopsi’ oleh Tuhan. Mereka tidak percaya bahwa Yesus adalah anak biologis Tuhan, tetapi anak angkat. Hanya sebagian kecil yang mempercayai hal ini, tetapi sekte tersebut masih ada sampai sekarang.

Salman Pindah ke Suriah

Salman berencana melarikan diri. Dia memberi tahu pelayannya untuk memberi tahu dia setiap kali kafilah pergi ke Suriah sehingga dia bisa melarikan diri bersama mereka dan mempraktikkan agamanya di sebuah biara di sana. Ketika Salman diberitahu tentang kafilah yang sesuai dengan deskripsi, dia membebaskan dirinya dan bergabung dengan kafilah tersebut.

Sesampainya di Suriah, Salman meminta untuk bertemu dengan ulama terbesar di negeri itu. Mereka memperkenalkannya kepada salah satu pendeta Kristen. Salman menceritakan kisahnya kepada pendeta itu, dan ia mengizinkannya tinggal di biara. Salman menjadi seorang biarawan dan menerima cap persetujuan dari sang pendeta, yang memberinya akses ke gereja/biara mana pun di dunia.

Akan tetapi, kenyataan menyakitkan ditemukan oleh Salman. Sang pendeta yang ia kagumi adalah seorang yang jahat. Ia mengumpulkan dana dari jamaah tetapi menyimpannya untuk dirinya sendiri. Salman tahu di mana dia melakukan pengumpulan dana tetapi Salman tidak mengatakan apa-apa sampai pendeta jahat ini meninggal. Ketika dia meninggal, Salman memperlihatkannya kepada semua orang di biara. Orang-orang sangat marah sehingga mereka menyeret mayat pendeta itu, meletakkannya di atas salib dan melemparinya dengan batu.

Penerus pendeta jahat itu sebenarnya adalah orang baik dan Salman mempercayainya. Selang beberapa waktu, sang pengganti ini menghembuskan nafas terakhirnya. Tidak ada yang tersisa untuk Salman di sini karena tidak ada yang tersisa untuk dia pelajari. Sebelum meninggal, Salman meminta nasihat pendeta ini tentang ke mana dia bisa melanjutkan ilmu agamanya. Pendeta itu merekomendasikan Salman untuk pergi ke Mosul.

Salman di Mosul

Salman tiba di Mosul untuk belajar dari pendeta terhebat di daerah itu. Hal yang sama terjadi. Pendeta ini meninggal tetapi, sebelum meninggal, ia memberi tahu Salman ke mana harus pergi selanjutnya untuk melanjutkan ilmunya. Siklus ini terjadi beberapa kali. Pendeta yang paling berpengetahuan akan mati tetapi sebelumnya memberi tahu Salman ke mana harus pergi selanjutnya.

Ketika gurunya yang kelima atau keenam meninggal, Salman diberitahu bahwa tidak ada yang tersisa baginya untuk belajar tetapi sebelum meninggal, gurunya mengatakan kepadanya bahwa dia sangat dekat dengan waktu munculnya seorang Nabi yang akan membawa agama Ibrahim dan dia memberi Salman tanda-tanda untuk mengenali Nabi ini, yaitu sebagai berikut:

  • Dia adalah orang yang tidak menerima sedekah tetapi akan menerima hadiyah (hadiah)
  • Dia akan memiliki tanda  khatimi nabi di antara tulang belikatnya
  • Dia akan tinggal di tanah pohon kurma
Salman Tiba di Arab

Salman tidak tahu harus ke mana. Tanda-tandanya tidak jelas, tapi mungkin tanda yang paling meyakinkan adalah bahwa Nabi yang akan datang ini akan tinggal di negeri pohon kurma. Dia tidak bisa benar-benar menguji tanda-tanda lain sampai dia bertemu dengan Nabi. Salman mengambil kesempatan untuk pergi ke Arab.

Salman bertanya kepada suku-suku pengelana yang berbeda kemana mereka akan pergi. Suku pertama yang mengatakan akan pergi ke negeri kurma adalah Bani Kalb. Dia bergabung dengan mereka, tetapi mereka mengkhianatinya. Meskipun mereka membawa Salman ke tempat yang diinginkannya, mereka menjualnya sebagai budak suku Yahudi Bani Quraizha di Madinah (dikenal sebagai Yastrib pada saat itu). Satu-satunya anugerah bagi Salman adalah dia akhirnya berada di negeri kurma dan memiliki kepastian bahwa Nabi akan muncul di sana.

Salman Menjadi Seorang Budak

Tanggung jawab utama Salman sebagai budak adalah menanam dan memelihara kebun kurma. Suatu hari dia sedang berada di atas pohon ketika dia mendengar pemiliknya dan sepupu pemilik berbicara tentang kedatangan seorang pria di Yastrib (Madinah) yang menyebut dirinya Nabi. Salman sangat gembira, melompat turun dari pohon, menyela percakapan ini dan mulai mengajukan pertanyaan. Dengan melakukan itu, dia melanggar protokol ‘tuan-budak’ dan dipukuli serta disuruh mengurus urusannya sendiri.

Salman Bertemu Nabi Muhammad

Saat malam tiba, Salman mengumpulkan barang-barangnya dan pergi menemui Nabi Shalallahu alayhi wa sallam, yang saat itu berada di Quba, sebuah daerah di pinggiran Madinah (sekarang Quba telah menjadi bagian dari Madinah). Dia mendekati Nabi tetapi perlu mencari tahu apakah dia benar-benar Nabi. Tanda pertama sudah terpenuhi – bahwa dia tinggal di daerah pohon kurma. Sekarang dia harus menguji tiga tanda lainnya – apakah Nabi mengambil sedekah, apakah dia mengambil hadiah dan apakah dia memiliki cap tanda Nabi di antara tulang belikatnya?

Salman mempersembahkan kurma kepada Nabi sebagai sedekah. Nabi menolak sedekah tersebut tetapi membagikannya kepada para sahabatnya. Tanda kedua dicentang!

Setelah beberapa hari, ketika Nabi Shalallahu alayhi wa sallam dan para sahabatnya dari Mekkah menetap di Madinah, Salman mendekati Nabi dengan membawa lebih banyak kurma, kali ini dengan maksud hadiah. Kali ini Nabi menerima. Tanda ketiga berdetak!

Tanda terakhir, segel prasasti Nabi, lebih sulit ditentukan, tetapi Salman akhirnya melihatnya. Nabi menghadiri pemakaman. Sepanjang hari di pemakaman, Salman mencoba yang terbaik untuk berjalan di belakang Nabi, berharap pakaian atasnya akan tergelincir di beberapa titik untuk mengungkapkan tanda itu.

Setelah beberapa saat, Nabi menyadari apa yang dilakukan Salman dan mengungkapkan tanda tersebut kepadanya. Melihat ini, Salman sangat gembira. Dia mencium Nabi dan memeluknya. Nabi bertanya kepada Salman tentang kisah dan perjalanannya, dan Salman menceritakannya.

Salman Dibebaskan Sebagai Budak

Tugas Salman sebagai budak mencegahnya untuk berpartisipasi dalam perang Badr dan Uhud. Bagi Salman untuk sepenuhnya membenamkan dirinya dalam misi Nabi Shalallahu alayhi wa sallam, dia harus dibebaskan. Dia memberi tahu pemiliknya bahwa dia ingin membebaskan dirinya sendiri dan menanyakan tentang biayanya. Pemilik mengatakan dia bisa membebaskan dirinya sendiri jika dia menanam 300 pohon kurma dan membayarnya 40 gram perak.

Salman memberi tahu Nabi. Nabi mengajak para sahabat untuk mendonasikan biji kurma sebanyak-banyaknya. Mereka terus menyumbang hingga mencapai 300. Nabi secara khusus menyuruh Salman untuk menggali 300 lubang tetapi TIDAK menanam benih. Salman mengikuti perintah Nabi. Begitu Salman dan para sahabat menggali 300 lubang, Nabi sendiri yang menanam benih di setiap lubang.

Sekarang dengan masalah 40 gram perak. Berkat kehendak Allah, seorang sahabat menemukan beberapa emas di bawah pasir. Berat emasnya tidak sebanding dengan 40 gram perak. Saat itulah keajaiban terjadi. Nabi mengambil emas itu dan meletakkannya di mulutnya. Setelah dikeluarkan, emas itu setara dengan 40 gram perak. Dan Salman bebas.

Ide Salman di Khandaq

Karena Salman bebas, dia dapat berpartisipasi dalam aktivitas Nabi Shalallahu alayhi wa sallam, baik itu menyebarkan agama atau untuk melindunginya. Pada Pertempuran Khandaq (pertempuran selokan/parit), adalah ide Salman untuk membangun parit yang akan mencegah kaum Quraisy memasuki Madinah. Itu adalah taktik perang Persia klasik yang tidak dikenal orang Arab. Nabi setuju untuk mencoba strategi ini, yang berujung pada kemenangan kaum Muslim.

Nabi Mengklaim Salman

Selama pertempuran, ansar dan muhajirin akan berperang melawan musuh dalam tim dan Salman bukan salah satu dari keduanya, kedua suku akan berjuang untuk ‘mengklaim’ dia. Saat itulah Nabi menyela dan mengklaim Salman untuk dirinya sendiri. Nabi berkata bahwa Salman adalah dari Ahlul bait-nya. Ini adalah kehormatan luar biasa yang tidak dimiliki oleh sahabat lainnya.

Salman Setelah Wafatnya Nabi

Setelah kematian Nabi, ketika Islam menaklukkan Persia, Salman terpilih sebagai gubernur. Tempat dia melarikan diri sebelumnya akhirnya menjadi tempat dia berkuasa.

Salman menjalani kehidupan yang sangat sederhana meskipun menjadi gubernur. Awalnya, dia tinggal di bawah pohon hingga beberapa orang membangunkannya sebuah rumah kecil. Salman secara khusus meminta sebuah rumah kecil dan tidak menginginkan kemewahan dan kepura-puraan yang biasa dilakukan seorang pemimpin. Dia memperlakukan para pelayannya dengan sangat baik, tidak membuat mereka terlalu banyak bekerja dan bahkan memiliki pekerjaan sampingan menenun dan menjual keranjang untuk mencari nafkah.

Orang tidak mengenalinya sebagai gubernur. Suatu hari seorang pria mengira Salman adalah warga negara biasa dan memintanya untuk membantu membawa barang bawaannya. Salman menurut tanpa ribut-ribut. Ketika orang lain melihat Salman membawa barang bawaan, mereka memohon bantuan. Pria yang awalnya bertanya kepada Salman juga malu, namun Salman mengatakan dia akan terus membawa barang bawaan karena dia telah berkomitmen untuk itu.

Kematian Salman

Suatu hari Salman menyuruh para pelayannya untuk mengharumkan seluruh rumah dan tidak memasak makanan apapun karena dia sedang menunggu tamu yang suka bau harum tapi tidak akan pernah makan makanan, yaitu bidadari. Salman juga mengatakan kepada pelayan untuk membuka semua pintu untuk menyambut para malaikat, karena dia tidak tahu dari pintu mana mereka akan masuk.

Para pelayan menemukannya tertidur – di mana sebenarnya, dia telah meninggal. Sejarawan mengatakan dia meninggal di beberapa titik antara 37-39 AH.

Salman memiliki kisah yang luar biasa. Tapi apa yang benar-benar hebat darinya adalah bahwa dia selalu memiliki keinginan yang tulus untuk mempelajari kebenaran – bahkan sebagai seorang Zoroastrian dan seorang Kristen – dia dengan tulus mengejar kebenaran sampai membawanya dari Iran ke Suriah ke Irak dan akhirnya Madinah. Dan Allah SWT tidak akan pernah menolak para pencari ilmu yang ikhlas. (zarahamala/arrahmah.id)