Saudi Desak Dewan Keamanan PBB Untuk Tetapkan Houtsi Sebagai Teroris

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: AFP)

NEW YORK (Arrahmah.id) – Arab Saudi pada Kamis (13/10/2022) menyerukan pemberontak Syiah Houtsi yang didukung Iran di Yaman agar secara resmi ditetapkan sebagai kelompok teroris, diboikot secara internasional, dan sumber pendanaannya diblokir.

Sambil menegaskan kembali komitmennya pada upaya internasional untuk mengakhiri perang di Yaman, Saudi juga mengatakan berhak untuk mempertahankan diri jika milisi melanjutkan serangan terhadap mereka.

“Kami tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mencegah tindakan permusuhan ini terhadap kami,” Abdulaziz Al-Wasil, perwakilan tetap Arab Saudi untuk PBB, mengatakan selama pertemuan Dewan Keamanan untuk membahas perkembangan terbaru di negara yang dilanda perang itu.

Gencatan senjata, yang telah berlaku sejak April dan diperpanjang dua kali, berakhir pada 2 Oktober meskipun ada upaya diplomatik intensif untuk memperbarui dan memperluas perjanjian.

Kegagalan untuk memperpanjang gencatan senjata gagal setelah apa yang digambarkan anggota dewan sebagai “tuntutan maksimal tambahan” dari pihak Houtsi yang tidak dapat dipenuhi.

Proposal terbaru yang diajukan oleh Hans Grundberg, utusan khusus PBB untuk Yaman kepada semua pihak sebelum gencatan senjata berakhir termasuk periode perpanjangan enam bulan, pembayaran gaji dan pensiun kepada pegawai negeri, pembukaan kembali jalan-jalan tertentu di Taiz dan provinsi lainnya, penambahan lebih banyak tujuan penerbangan dari bandara Sanaa, masuknya kapal bahan bakar ke pelabuhan Hodeidah tanpa hambatan, komitmen pembebasan tahanan sebagai hal yang mendesak, dan penguatan mekanisme deeskalasi melalui naungan Komite Koordinasi Militer.

Periode perpanjangan enam bulan yang lebih lama, dibandingkan dengan perpanjangan dua bulan sebelumnya, dirancang untuk menyediakan waktu bagi negosiasi untuk memulai gencatan senjata tanpa batas, dimulainya kembali proses politik yang inklusif, dan masalah ekonomi yang lebih luas.

“Saya menghargai posisi Pemerintah Yaman yang terlibat secara positif dan saya menyesal bahwa Houtsi tidak bisa memenuhi tuntutan tambahan.” kata Grundberg.

Dia mendesak semua pihak untuk menunjukkan kepemimpinan dan fleksibilitas yang diperlukan untuk mencapai kesepakatan. Grundberg mengatakan pencapaian dan manfaat dari gencatan senjata tidak boleh diremehkan.

Dilaksanakan setelah delapan tahun konflik, katanya, gencatan senjata telah membawa periode tenang terlama ke Yaman, di mana tidak ada operasi militer besar dan penurunan 60 persen korban sipil.

Hal itu juga berarti bahwa bandara Sanaa dapat dibuka kembali, memungkinkan lebih dari 27.000 orang bepergian ke luar negeri untuk perawatan medis, pendidikan, atau bisnis. Selain itu, lebih dari 1,4 juta ton bahan bakar dikirim ke pelabuhan Hudaidah selama periode gencatan senjata, lebih dari tiga kali lipat jumlah yang tiba sepanjang tahun 2021.

Pertemuan tatap muka, di bawah naungan PBB, dari pihak-pihak yang terlibat dalam konflik juga berlangsung untuk membahas deeskalasi militer dan pembukaan kembali jalan di Taiz dan kegubernuran lainnya.

Duta Besar Al-Wasil mengatakan kepada Dewan Keamanan: “Kami semua telah menyaksikan pada 2 Oktober penolakan oleh milisi Houtsi dari proposal yang diajukan (Grundberg).

“Penolakan ini tidak mengejutkan bagi mereka yang menyadari sifat milisi teroris ekstremis yang telah menyandera rakyat Yaman, mengendalikan nasib mereka dan membawa seluruh generasi Yaman pada risiko perang dan konflik bersenjata, menempatkan mereka di garis depan kepentingan ideologi ekstremis.

“Oleh karena itu, ancaman terhadap perdamaian dan stabilitas di Yaman terus berlanjut dan menghambat penyelesaian damai (di sana).”

Utusan Saudi mengatakan sebuah kelompok yang menolak proposal perdamaian, menghambat upaya internasional untuk memperbaiki kapal tanker minyak Safer yang dilanda bencana yang mengancam akan menyebabkan bencana lingkungan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Laut Merah, meletakkan ranjau dan memperdagangkan senjata ilegal, menyita pengiriman pasokan kemanusiaan, dan menargetkan infrastruktur negara-negara tetangga melalui serangan pesawat tak berawak “bukanlah kelompok yang damai dan tidak peduli dengan penderitaan rakyat Yaman. Ini adalah kelompok teroris di bawah ketentuan Resolusi Dewan Keamanan 2624.”

Dia menambahkan: “Meskipun proposal untuk memperpanjang gencatan senjata mungkin dalam beberapa cara sebagian mendukung Houtsi, Dewan Keamanan menerimanya untuk rakyat Yaman. Komunitas internasional menyambut baik langkah maju ini. Negara kami juga telah mendukung upaya utusan khusus untuk mencapai gencatan senjata, semuanya untuk mencapai solusi kesepakatan politik yang komprehensif di Yaman. (zarahamala/arrahmah.id)