Sejumlah Wanita Peserta Wajib Militer “Israel” Alami Pelecehan Seksual

Oleh:

|

Kategori:

Laporan menemukan bahwa peserta wajib militer wanita mengalami pelecehan baik dari tahanan maupun petugas tetap. [Getty]

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Kira-kira satu dari empat wanita yang melakukan wajib militer di kepolisian “Israel” dan layanan penjara telah mengalami pelecehan seksual di tempat kerja, menurut sebuah laporan oleh badan pengawas resmi pemerintah.

Temuan Pengawas Negara menunjukkan bahwa masalah yang telah lama melanda pasukan keamanan “Israel” tampaknya semakin parah, meskipun banyak kampanye selama bertahun-tahun untuk melindungi wajib militer perempuan dari rekan laki-laki, komandan, dan bahkan tahanan.

“Laporan kami adalah ‘Me Too’ ke layanan penjara “Israel” dan polisi,” kata laporan itu.

Penyelidikan dipicu oleh laporan media “Israel” tahun lalu yang menemukan penjaga penjara wanita dilecehkan secara seksual oleh tahanan Palestina, banyak yang ditahan tanpa dakwaan, dan diabaikan oleh para senior.

Laporan tersebut mengatakan bahwa kasus tersebut hanyalah “puncak gunung es”—menemukan serangkaian pelanggaran mulai dari pelecehan verbal hingga penyerangan dan pemerkosaan.

Wajib militer wanita “terkena pelecehan baik dari tahanan maupun petugas permanen, dengan memanfaatkan kelemahan mereka,” katanya.

Laporan itu juga menemukan bahwa tahanan yang dibebaskan terus melecehkan korbannya di media sosial. Beberapa penjaga mengatakan mereka tidak menerima bantuan dari komandan mereka ketika mereka melaporkan penganiayaan tersebut.

Keren Barak, seorang pengacara yang mewakili beberapa penjaga yang diduga diserang oleh para tahanan, mengatakan kepada stasiun radio Angkatan Darat “Israel” bahwa dia terkejut dengan besarnya masalah tersebut. “Ini sangat mengguncang,” katanya.

Dinas militer adalah wajib bagi banyak orang Yahudi “Israel”, dan wanita biasanya menjalani dua tahun. Sementara sebagian besar tentara bertugas di ketentaraan, beberapa bertugas di kepolisian, polisi perbatasan paramiliter, atau dengan layanan penjara. Dalam menyusun laporan tersebut, kantor pengawas berbicara kepada 150 orang dalam dinas aktif, dan mensurvei 13.000 tentara dan mantan tentara.

Militer “Israel” mengatakan tidak mentolerir pelecehan seksual dan melakukan audit di layanan penjara setiap dua bulan untuk memastikan bahwa tentara wanita diperlakukan dengan baik.

Layanan penjara mengatakan telah meluncurkan beberapa inisiatif untuk mengatasi masalah tersebut tetapi “tidak ada keraguan bahwa temuan laporan Pengawas Negara mengindikasikan masih ada pekerjaan di depan kita”. Laporan itu dirilis Senin (28/11/2022).

Polisi mengatakan “setiap laporan dugaan pelecehan seksual atau perilaku tidak pantas diperiksa secara menyeluruh dan diperlakukan sesuai” dan akan terus mempromosikan “lingkungan kerja yang aman”.

Sementara itu, “Israel” telah dituduh menggunakan penyiksaan seksual terhadap tahanan Palestina, termasuk laki-laki.

Pekan ini, menteri dalam negeri Ayelat Shaked menolak kasus suaka bagi perempuan dari Sierra Leone yang takut akan mutilasi alat kelamin perempuan jika mereka dipulangkan, sebuah praktik yang menurut PBB merupakan penyiksaan. (zarahamala/arrahmah.id)