Serangan “Israel” membuat bandara Damaskus berhenti beroperasi

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Iran International)

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Militer rezim Asad mengatakan serangan udara “Israel” telah menewaskan sedikitnya dua tentara Suriah dan membuat bandara internasional utama negara itu tidak dapat digunakan.

Serangan udara, yang menargetkan Bandara Internasional Damaskus dan sekitarnya, terjadi sekitar pukul 02:00 waktu setempat pada Senin (2/1/2023), kata militer dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh kantor berita resmi SANA.

Serangan itu mengakibatkan “kematian dua tentara, melukai dua lainnya, beberapa kerugian material” dan membuat bandara tidak dapat digunakan, kata pernyataan itu.

Tidak ada komentar segera dari “Israel”.

Insiden itu menandai kedua kalinya Bandara Internasional Damaskus tidak beroperasi dalam waktu kurang dari setahun.

Pada 10 Juni, serangan udara “Israel” yang menghantam bandara menyebabkan kerusakan infrastruktur dan landasan pacu yang signifikan.

Itu dibuka kembali dua pekan kemudian setelah perbaikan.

“Israel” telah melakukan ratusan serangan terhadap sasaran di dalam wilayah Suriah yang dikuasai rezim dalam beberapa tahun terakhir, tetapi jarang mengakui atau membahas operasi semacam itu.

“Israel” telah mengakui, bagaimanapun, bahwa mereka menargetkan basis kelompok bersenjata sekutu Iran, seperti “Hizbullah” Libanon, yang telah mengirim ribuan pejuang untuk mendukung pasukan rezim Suriah pimpinan Bashar Asad. (haninmazaya/arrahmah.id)