Serangan pemukim “Israel” Meningkat secara Signifikan Seminggu Terakhir di Tepi Barat

Oleh:

|

Kategori:

Seorang pria Palestina menghadapi pemukim “Israel”. (Foto: AFP)

RAMALLAH (Arrahmah.id) – PBB akan melakukan upaya untuk menenangkan situasi di Nablus dan Jenin di Tepi Barat, Tor Wennesland, koordinator khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, mengumumkan via Twitter pada Ahad (16/10/2022).

Wennesland mengatakan dia mengadakan pertemuan konstruktif pada 15 Oktober di Nablus dan Jenin dengan tokoh-tokoh berpengaruh untuk membahas situasi keamanan yang memburuk dan cara memulihkan ketenangan serta mengejar solusi politik.

Dia juga menekankan perlunya mengurangi ketegangan dan fokus pada langkah-langkah nyata dan permanen untuk memperbaiki situasi.

Kementerian Luar Negeri Palestina telah menyuarakan keprihatinan bahwa kekerasan pemukim “Israel” terhadap warga Palestina telah meningkat secara signifikan dalam seminggu terakhir di Tepi Barat yang diduduki.

Dikatakan kekerasan itu ditandai dengan intensitasnya yang meningkat, tembakan ke warga, penghancuran kendaraan dan pemblokiran akses jalan yang digunakan oleh warga Palestina.

Pemukim “Israel” membakar rumah, menghancurkan toko, menargetkan tempat dan fasilitas umum. Mereka mengejar pemetik zaitun, mencuri buah dan menebang pohon zaitun milik warga Palestina.

Banyak keluarga Palestina takut memetik zaitun dari dekat pemukiman karena khawatir diserang, mereka akan melakukannya pada Sabtu atau hari libur Yahudi, berharap mereka dapat memetik tanaman tanpa pemukim muncul di ladang mereka.

Serangan terhadap warga Palestina bertepatan dengan tindakan keras Angkatan Pertahanan Israel terhadap Nablus dan Jenin, dan kamp pengungsi Shufaat di Yerusalem Timur.

Ibrahim Melhem, juru bicara Otoritas Palestina, mengatakan kepada Arab News bahwa pemukim membentuk tentara kedua di Tepi Barat di bawah perlindungan IDF.

Pejabat keamanan dan militer “Israel” telah menyatakan keprihatinan tentang peningkatan serangan terhadap Palestina oleh pemukim ekstremis, yang merusak upaya IDF untuk menggagalkan serangan Palestina terhadap sasaran Israel, kata mereka.

Menteri Pertahanan Israel, Benny Gantz membatalkan izin masuk ke “Israel” kepada 164 tersangka penyerang dan kerabat mereka di distrik Nablus.

Otoritas militer Israel mencegah lebih dari 2.500 kerabat penyerang memasuki “Israel” tahun lalu.

Dalam perkembangan lain, keluarga warga AS keturunan Palestina, Omar Abdel Majid Asaad—yang dibunuh oleh IDF pada Januari 2022—telah menolak tawaran kompensasi keuangan “Israel” sebesar $141.000 sebagai imbalan atas pembatalan kasus mereka yang dibawa ke pengadilan “Israel” dan AS.

Asaad (80) yang memegang kewarganegaraan Amerika, meninggal pada 12 Januari setelah ditahan, diborgol dan diserang oleh tentara IDF. Dia berasal dari desa Jaljalia, sebelah utara Ramallah.

Nawaf Asaad, saudara laki-lakinya, mengatakan bahwa keluarga telah menolak kompensasi finansial apa pun dengan imbalan kehilangan hak mereka untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku.

Nawaf menekankan bahwa dia menginstruksikan pengacara keluarga untuk melanjutkan proses hukum sampai hukum berjalan dan keadilan ditegakkan.

“Kami tidak akan menyerahkan kasus ini dengan alasan apa pun,” katanya.

“Kematian saudaraku Omar tidak bisa dikompensasi dengan uang. Istri dan anak-anaknya merindukannya, cucu-cucunya masih menelepon dan mencarinya di rumah,” kata Nawaf.

Melhem mengatakan kepada Arab News: “Saya menghormati keputusan keluarga dengan desakan mereka untuk menuntut para pembunuh dan membawa mereka ke pengadilan karena kesadaran bahwa dengan tidak adanya pengadilan berarti bahwa seorang lelaki tua seperti ayah mereka akan akan dengan mudah dibunuh di masa depan oleh tentara Israel.”

Dia menambahkan: “Tidak adanya keadilan akan berarti pengulangan kejahatan terhadap orang-orang kami yang lain.”

Sementara itu, Telegram telah menolak permintaan “Israel” untuk menutup akun kelompok perlawanan bersenjata Palestina, Areen Al-Osood, dengan mengatakan bahwa permintaan “Israel” adalah pelanggaran kebebasan berekspresi.

Penolakan itu terjadi meskipun perusahaan AS, Meta – yang mencakup platform Facebook dan Instagram – menutup akun kelompok militer Palestina di dua jaringannya sebagai tanggapan atas permintaan “Israel”.

“Akun-akun ini di mana para ekstremis merekrut, merencanakan dan mendorong terorisme, menimbulkan bahaya nyata dan langsung,” klaim seorang sumber senior “Israel”.

Pada 15 Oktober, TikTok menutup akun Areen Al-Osood atas permintaan “Israel”, meskipun grup tersebut kemudian membantah bahwa mereka memiliki akun di aplikasi berbagi video tersebut.

Palestina mengklaim bahwa jaringan sosial bekerja untuk mengaburkan konten dan fakta Palestina, dengan bias yang jelas terhadap “Israel”.

Areen Al-Osood menjadi perhatian serius bagi lembaga keamanan “Israel” setelah kelompok tersebut melakukan serangan terhadap pasukan dan pemukim Israel di Nablus, di Tepi Barat utara. (zarahamala/arrahmah.id)