Serangan Rudal “Israel” Lumpuhkan Sementara Bandara Damaskus, Tewaskan Empat Orang

Oleh:

|

Kategori:

Ini adalah kedua kalinya dalam waktu kurang dari tujuh bulan bandara ibu kota Suriah diserang. [sumber: Getty]

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Serangan rudal “Israel” di bandara ibukota Suriah, Damaskus pada Senin (2/1/2023) menewaskan empat orang termasuk dua tentara dan menutup landasan pacu selama beberapa jam, kata seorang pemantau perang.

Ini adalah kedua kalinya dalam waktu kurang dari tujuh bulan Bandara Internasional Damaskus – tempat kelompok-kelompok bersenjata yang didukung Iran dan pejuang Hizbullah Libanon beroperasi – diserang oleh “Israel”.

Serangan sekitar pukul 02:00 (2300 GMT) membuat bandara tidak dapat digunakan hingga pukul 09:00 (0600 GMT), kata kantor berita negara Suriah SANA dan para pejabat.

“Israel” melakukan serangan dengan “rentetan rudal yang menargetkan Bandara Internasional Damaskus dan sekitarnya”, sebuah sumber militer mengatakan kepada SANA, yang melaporkan bahwa dua tentara Suriah tewas dan dua lainnya luka-luka.

Kelompok pemantau Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan “empat pejuang termasuk dua tentara Suriah tewas”.

Rudal-rudal itu juga mengenai “posisi Hizbullah dan kelompok pro-Iran di dalam bandara dan sekitarnya, termasuk gudang senjata”, kata Rami Abdul Rahman, kepala Observatorium.

Penerbangan kemudian dilanjutkan setelah perbaikan “kerusakan yang disebabkan oleh agresi “Israel””, kata kementerian transportasi Suriah dalam sebuah pernyataan.

“Lalu lintas udara telah kembali setelah kami memulihkan pekerjaan di salah satu landasan pacu, sementara proses perbaikan landasan pacu kedua berlanjut,” kata pejabat kementerian transportasi Suleiman Khalil kepada AFP.

Sejak perang saudara pecah di Suriah pada 2011, “Israel” telah melakukan ratusan serangan udara terhadap tetangganya, menargetkan pasukan rezim serta pasukan sekutu yang didukung Iran dan pejuang dari kelompok militan Syiah Libanon, Hizbullah.

Tentara “Israel”, mengatakan pada Senin (2/1) bahwa “ia tidak mengomentari laporan asing”, telah berulang kali mengatakan tidak akan membiarkan musuh bebuyutannya Iran untuk mendapatkan pijakan di Suriah.

Pada 28 Desember, kepala Direktorat Operasi militer “Israel”, Mayor Jenderal Oded Basiuk, mempresentasikan “pandangan operasional” pasukan untuk 2023, di mana dia mengatakan bahwa pasukan “tidak akan menerima Hizbullah 2.0 di Suriah”, kata cuitnya di Twitter.

“Tindakan kami di Suriah adalah contoh bagaimana aksi militer yang terus menerus dan gigih mengarah pada pembentukan dan pengaruh seluruh wilayah,” tambah Basiuk.

Keesokan harinya, panglima militer “Israel” Aviv Kochavi memberikan pidato di mana dia mengatakan bahwa pasukan yang coba dibangun Iran di seluruh Timur Tengah sebagai salah satu aspek ancaman Teheran terhadap “Israel”.

“Yang paling penting bagi kami adalah kubu pertahanan, tidak hanya melalui proksi, tetapi melalui senjata, infrastruktur, yang coba dibangun Iran di daerah dekat kami, terutama di wilayah Suriah-Libanon”, kata Kochavi.

Bandara tersebut berada di wilayah tenggara Damaskus tempat kelompok-kelompok yang didukung Iran, termasuk Hizbullah, beroperasi secara teratur.

Terakhir kali bandara tidak berfungsi adalah pada Juni 2022 – juga setelah serangan rudal “Israel”.

Landasan pacu, menara kontrol, tiga hanggar, gudang, dan ruang penerima rusak parah dalam serangan itu – memaksa bandara ditutup selama sekitar dua minggu dan penerbangan ditangguhkan.

Sama seperti dalam serangan pada Senin (2/1), Observatorium mengatakan serangan itu menargetkan gudang terdekat yang digunakan sebagai depot senjata oleh Iran dan Hizbullah.

Konflik di Suriah dimulai dengan represi brutal terhadap protes damai dan meningkat menjadi menarik kekuatan asing dan jihadis global.

Sekitar setengah juta orang telah terbunuh, dan konflik tersebut telah memaksa sekitar setengah dari populasi sebelum perang di negara itu meninggalkan rumah mereka.

Meskipun permusuhan sebagian besar telah mereda dalam tiga tahun terakhir, pertempuran sporadis terkadang pecah dan serangan jihad terus berlanjut, terutama di bagian timur negara itu.

Pada 2022, Suriah mengalami jumlah kematian tahunan terendah sejak konflik dimulai lebih dari satu dekade lalu.

Setidaknya 3.825 orang tewas dalam perang Suriah pada 2022, menurut angka yang dikumpulkan oleh Observatorium – turun dari 3.882 tahun sebelumnya.

Di antara mereka yang tewas pada 2022 adalah 1.627 warga sipil, termasuk 321 anak-anak, kata Observatorium. (zarahamala/arrahmah.id)