Sinan: Arsitek era Utsmani yang hebat

(Arrahmah.id) – Mimar Sinan, atau Sinan sang Arsitek, yang meninggalkan jejaknya dalam sejarah arsitektur dunia dengan karya-karya uniknya dalam petualangan arsitektur setengah abadnya, diperingati pada peringatan 434 tahun kematiannya.

Menurut informasi yang dikumpulkan oleh Anadolu, Sinan lahir pada tahun 1490 di desa Agirnas di provinsi Kayseri Türki, dan dibawa ke Istanbul sebagai devshirme pada masa Yavuz Sultan Selim.

Sinan, yang berkesempatan untuk mengenal monumen arsitektur di wilayah tersebut dengan berpartisipasi dalam ekspedisi Mesir Yavuz, memperoleh pengalaman dalam hubungan arsitektur-kota dengan mempelajari struktur kuno serta bangunan periode Seljuk dan Safawi.

Pada masa pemerintahan Suleiman I, Sinan, yang adalah seorang janissari, meningkat pesat dengan keberhasilannya setelah berpartisipasi dalam ekspedisi Kanuni 1521 Beograd dan 1522 Rhodes.

Sinan, yang membangun tiga galai (sejenis kapal perang) di Tatvan atas perintah Lutfi Pasha pada tahun 1534 selama ekspedisinya ke Irak, melengkapi kapal-kapal ini dengan senjata seperti meriam dan senapan, dan mengumpulkan informasi tentang keadaan pasukan Safawi.

Tujuan utama Sinan, yang dekat dengan Kanuni dalam banyak kesempatan dan menjabat di berbagai jajaran, adalah bekerja sebagai arsitek.

Dengan penugasan Lutfi Pasha, ia mendapatkan penghargaan dari Sultan Suleiman I dengan jembatan yang dibangunnya di atas Sungai Prut dalam 13 hari selama ekspedisi Karabakh (Moldova) pada tahun 1538 dan dipromosikan menjadi kepala arsitek.

Setelah ini, Sinan meninggalkan dinas militer dan mengabdikan dirinya untuk arsitektur, di mana ia akan menghasilkan karya-karya besar.

Ia menjabat sebagai kepala arsitek selama 49 tahun pada masa pemerintahan Suleiman I, Selim II, dan Murat III.

Hasil karya

Sinan yang terus produktif hingga akhir hayatnya meninggal dunia di Istanbul pada tahun 1588.

Makamnya, yang tampak seperti kompas jika dilihat dari atas, terletak di tepi Kompleks Suleymaniye, yang digambarkan sebagai “karya agung”.

Menurut yayasan yang didirikan atas namanya, Sinan, yang beristrikan Mihri Hatun, memiliki tiga orang anak. Salah satunya adalah putranya Mehmed yang terbunuh sementara yang lainnya adalah putrinya, Neslihan dan Ummuhan.

Arsitek hebat telah merancang, membangun, dan memperbaiki ratusan bangunan baik besar maupun kecil dalam petualangan arsitekturnya selama hampir 50 tahun.

Sinan merancang lebih dari 350 bangunan, termasuk 82 masjid agung, dan 52 masjid kecil, 55 madrasah, tujuh darul-kurra, 20 kuil, 17 imaret, tiga darus-shifa, 6 saluran air, 10 jembatan, 20 karavan, 36 istana, 8 ruang bawah tanah , dan 48 pemandian selama hidupnya.

Meskipun masjid dan kompleks sosial adalah yang paling terkenal di antara karya-karyanya, Sinan juga telah menghasilkan karya-karya penting di berbagai bidang seperti jembatan dan saluran air.

Karya-karya Sinan, yang sangat tertarik pada banyak cabang seni pada masanya, juga mencakup ubin Utsmaniyah, kaligrafi, ukiran, dan seni ornamen abad ke-16.

Sebagai arsitek kepala, Sinan tidak hanya membangun masjid, kompleks atau jembatan, ia juga bekerja di berbagai daerah dan merestorasi beberapa bangunan tua. Sinan, yang melakukan pekerjaan penting untuk menjaga keutuhan Masjid Hagia Sophia-i Kebir-i Sharif, memperbaiki kubahnya pada tahun 1573 dan memperkuat dinding di sekitarnya.

Pembongkaran struktur yang dibangun di dekat monumen kuno, yang merusak penampilan mereka, juga di antara karyanya.

Untuk itu, Sinan memastikan pembongkaran beberapa rumah dan toko yang dibangun di sekitar Masjid Zeyrek dan Benteng Rumeli.

Dia juga terlibat dalam pembangunan saluran air, pelebaran jalan-jalan Istanbul, pembangunan rumah dan sambungan selokan.

Dia menarik perhatian pada bahaya kebakaran yang disebabkan oleh sempitnya jalan-jalan dan mengeluarkan dekrit tentang masalah ini.

Karya Penting

Sinan mendefinisikan tahapan yang dilaluinya dalam profesinya dengan tiga karya besarnya.

Masjid Sehzade, yang dia selesaikan pada tahun 1548, Masjid Suleymaniye, yang dia selesaikan pada tahun 1557, dan Masjid Selimiye, yang dibuka untuk ibadah pada tahun 1575.

Masjid Sehzade ditugaskan oleh Suleiman I sebagai peringatan untuk putranya Sehzade Mehmed yang meninggal pada usia 22 tahun.

Masjid Suleymaniye juga dibangun oleh arsitek besar atas instruksi Suleiman I  pada tahun 1551-1557.

Salah satu karya arsitektur Utsmani yang paling berharga, Kompleks Suleymaniye, sebuah bangunan penting di cakrawala Istanbul, berhasil bertahan tanpa kerusakan yang berarti meskipun terjadi banyak gempa bumi.

Masjid Selimiye di Edirne, “karya agung” Sinan, dianggap sebagai salah satu monumen utama tidak hanya seni Turki-Utsmaniyah, tetapi juga sejarah arsitektur dunia.

Karya dengan empat menara yang dibangun oleh Sultan Selim II ini juga menunjukkan bahwa Sinan adalah seorang ahli tata kota yang ulung, dengan pilihan tempat didirikannya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel