Somalia Ancam Sanksi Bagi Pebisnis yang Bayar Uang ‘Pajak’ pada Asy Syabaab

Oleh:

|

Kategori:

Pejuang Asy Syabaab bersenjata bersiap untuk melakukan perjalanan ke kota, tepat di luar ibu kota Mogadishu, Somalia, pada 8 Desember 2008. [Foto : AP/VOA]

MOGADISHU (Arrahmah.id) — Pemerintah Mogadishu mengancam akan menjatuhkan sanksi kepada bisnis-bisnis yang membayar uang tebusan kepada kelompok militan Asy Syabaab (15/10/2022).

Pemerintah berusaha memotong sumber pendanaan menggiurkan yang digunakan oleh militan Islamis untuk mendanai perlawanan.

Kementerian Perdagangan dan Industri Somalia mengatakan sanksi hukum itu akan dijatuhkan kepada para pedagang yang membayar sekutu-sekutu al-Qaeda itu. Para pakar mengatakan grup militan itu mengumpulkan jutaan dollar lewat sistem perpajakan yang rumit dan luas.

Kementerian itu mengatakan bisnis-bisnis yang kedapatan membayar atau berkolaborasi dengan Asy Syabaab dengan cara apapun, akan “menghadapi upaya hukum” termasuk dicabut izin dagangnya.

“Setiap pedagang yang mematuhi perintah teroris, dan membayar mereka, tidak akan boleh diizinkan berbisnis di Somalia lagi,” kata kementerian itu dalam sebuah surat kepada para pedagang, dikutip dari VOA (16/10).

“Setiap perusahaan yang kedapatan melibatkan anggota Asy Syabaab, atau mensponsori barang-barang mereka, akan disita propertinya termasuk rumahnya oleh pemerintah.”

Asy Syabaab telah berusaha melakukan perlawanan pada pemerintah pusat di Mogadishu selama lebih dari 15 tahun dan sering melakukan pemboman mematikan dan serangan bersenjata terhadap sasaran-sasaran militer. (hanoum/arrahmah.id)