Sudan: Penunggang Kuda Bersenjata Picu Gelombang Pengungsian Baru Di Darfur

Oleh:

|

Kategori:

Wanita dari kelompok etnis Murle termasuk di antara mereka yang terlantar. [Getty]

DARFUR (Arrahmah.id) – Gelombang baru perpindahan telah melanda wilayah Darfur Sudan menyusul pertempuran baru antara milisi Janjaweed yang berpihak pada pemerintah dan Tentara Pembebasan Sudan (SLA), yang berpusat di wilayah Pegunungan Marra.

Tiga desa di sebelah barat El-Fasher, ibu kota Negara Bagian Darfur utara, dibakar habis akhir pekan oleh tersangka milisi Janjaweed.

Sedikitnya tiga orang terluka dan ribuan orang meninggalkan rumah mereka ketika orang-orang bersenjata yang menunggang kuda menyerang desa mereka.

UN Office for the Coordination of Humanitarian Affairs (UNOCHA) menyebutkan bahwa pertempuran baru antara Pasukan Dukungan Cepat pemerintah – yang terdiri dari pejuang Janjaweed – dan pasukan SLA Abdulwahid Nour menyebabkan lebih dari 10.000 orang mengungsi dan puluhan tewas dari kedua belah pihak.

Sejak 2003, beberapa komunitas non-Arab di Darfur telah melancarkan pemberontakan bersenjata melawan pemerintah Khartoum setelah bertahun-tahun mengalami marginalisasi politik dan ekonomi.

Pemerintah pada gilirannya mempersenjatai komunitas Arab di Darfur dalam upaya untuk menekan pemberontakan, yang menurut PBB telah mengakibatkan 300.000 orang terbunuh dan memaksa 2 juta orang meninggalkan rumah mereka.

Abdulwahid Nour menolak menandatangani Perjanjian Damai Juba 2020 yang disepakati oleh lima kelompok pemberontak di Darfur dan wilayah Nil Biru serta pemerintah.

Dia telah menuntut pelucutan senjata milisi pro-pemerintah dan kembalinya para pengungsi ke rumah mereka.

Terlepas dari kesepakatan itu, ratusan warga sipil masih terbunuh setiap tahun dan ratusan ribu orang mengungsi. (zarahamala/arrahmah.id)