Suriah Temukan Mozaik Romawi Indah Berumur Ribuan Tahun

Oleh:

|

Kategori:

Warga melihat sebuah mosaik besar yang berasal dari zaman Romawi di kota Rastan, Suriah, pada 12 Oktober 2022. [Foto : AP/Omar Sanadiki]

DAMASKUS (Arrahmah.id) — Otoritas Suriah dilaporkan telah menemukan mosaik Romawi kuno yang sangat indah berusia 1.600 tahun.

Dilansir dari Alaraby (15/10/2022) Mosaik tersebut adalah yang terbaru yang ditemukan di dekat sebuah bangunan tua di kota Rastan, bekas benteng kelompok perlawanan Suriah di provinsi Homs.

Desain mosaik menggambarkan prajurit yang ganas membawa pedang dan perisai, tampaknya dari Perang Troya antara Troy dan Yunani di abad ke-13.

Mosaik berukuran 120 meter persegi itu berhasil terungkap setelah upaya penggalian oleh Direktorat Jenderal Barang Purbakala dan Museum Suriah.

Mosaik itu memiliki setinggi 65 kaki yang berpotensi berfungsi sebagai lantai untuk pemandian kuno. Saluran air arkeologi juga ditemukan di dekatnya, menegaskan kembali potensi bahwa itu bisa menjadi hammam atau pemandian umum.

Karenanya pekerjaan penggalian akan berlanjut di daerah sekitarnya, untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang apa lagi yang mungkin ada di sekitar Mosaik tersebut.

Direktur Misi untuk menggali mosaik Dr Hummam Saad mengatakan bahwa penemuan ini sangat langka dan penting bagi negara.

“Ini adalah mosaik yang tak tertandingi di dunia, berasal dari abad keempat Masehi, itu benar-benar dibedakan oleh ukurannya dan dalam kondisi baik meskipun ada pergantian zaman,” ujar Saad (15/10).

Seorang ahli mosaik Lawrence Payne, mengamati bahwa temuan dan desainnya sangat detail. Pola-pola geometris langsung menonjol karena dikerjakan dengan standar kerja yang sangat tinggi.

“Pola anyaman ganda dan empat untai (nama yang benar ‘guilloche’) cukup umum tetapi masih dilakukan dengan baik,” katanya kepada The New Arab.

“Saya tidak mendeteksi signifikansi tertentu pada pilihan desain. Figur-figurnya dibuat dengan baik, terutama dalam cara para ahli mosaik menunjukkan bayangan dan otot,” terangnya.

Payne melanjutkan bahwa mosaik itu tampaknya tidak berusaha untuk menempatkan mereka (figur yang digambarkan) sebagai komposisi yang dipertimbangkan seperti yang mungkin didapatkan dalam sebuah lukisan, melainkan, mereka telah menambahkan angka sebanyak mungkin di ruang yang mereka miliki.

Sebuah fitur dalam mosaik Romawi adalah bahwa cerita atau mitos yang ditampilkan lebih penting daripada keterampilan pembuat mosaik. Itu muncul langsung sebagai sesuatu dengan standar eksekusi yang tinggi.

Pakar melihat kesamaan antara mosaik yang ditemukan di Rastan dan temuan terbaru lainnya di Inggris.

“Ini mengingatkan saya pada penemuan baru-baru ini di Inggris tentang sebuah mosaik yang juga menggambarkan adegan dari perang Troya. Yang itu berasal dari abad ke-3/4 M, standarnya jauh di bawah (mosaik) yang ditemukan di Rastan, tetapi itu menunjukkan bagaimana perang Troya adalah subjek yang muncul dalam kehidupan dari bagian dunia Romawi sehingga berjauhan,” terangnya.

Sementara mosaik yang digali pasti akan membuka jalan untuk penilaian dan penelitian lebih lanjut, itu telah menjadi berita positif bagi banyak warga Suriah, terutama penduduk Rastan.

“Kami tidak tahu kami tinggal di sebelah keindahan ini, itu telah disembunyikan dari kami begitu lama,” kata penduduk setempat Yasser Ahmad (26). “Dengan situasi di negara ini dan perang sebelumnya, ada baiknya untuk mendengar sesuatu yang menyegarkan dan melihat pemandangan baru, memberi kami harapan dan bangga lagi akan sejarah kami.”

Direktur Jenderal Purbakala dan Museum di Suriah, Muhammad Nazir Awad, menyatakan lukisan mosaik yang berasal dari zaman Romawi adalah sebuah karya seni penting dengan lebar enam meter. Daerah Rastan ujarnya, kaya akan lukisan mosaik yang berasal dari era Romawi dan Bizantium.

“Kepentingan luar biasa dari lukisan ini adalah bahwa itu merupakan adegan perang “Trojan”, yang berasal dari abad keempat Masehi, dan juga luar biasa dalam lukisan ini, detail yang terkandung di dalamnya dan tingkat pelestariannya, dalam kondisi fisik yang baik, dan Direktorat akan mengizinkan pengunjung untuk melihatnya,” kata Awad.

Suriah telah lama dikenal karena kepentingan arkeologinya dengan banyak situs warisan dunia yang tak tertandingi mulai dari kota gurun kuno Palmyra hingga masjid Umayyah di Damaskus.

Sebagian besar dari sejarah itu terpelihara dengan baik tetapi telah rusak karena pemeliharaan yang buruk, konflik, dan kelalaian umum.

Pemboman rezim tanpa pandang bulu atau penghancuran yang disengaja oleh kelompok Negara Islam dan ekstremis lainnya telah menyebabkan penghancuran banyak warisan budaya Suriah.

Penemuan lantai mosaik langka ini dan perhatian yang dihasilkan mungkin adalah apa yang dibutuhkan negara pada tingkat budaya dan arkeologi untuk mengarahkan kembali kompas yang telah digerogoti oleh perang selama satu dekade. (hanoum/arrahmah.id)