Swedia Tutup Paksa Sejumlah Sekolah Islam Sejak 2019

Oleh:

|

Kategori:

Pemandangan umum balai kota Stockholm diambil pada 21 April 2020. (AFP)

Pihak berwenang Swedia telah menutup 17 sekolah Islam swasta sejak 2019, dengan alasan mereka tidak layak untuk melakukan kegiatan sekolah. Tapi kritikus mengatakan itu bagian dari ‘retorika anti-Islam’.

Anak-anak Samsam Ahmad, 8 dan 12 tahun tidak bisa dihibur. Mereka baru saja mengetahui bahwa sekolah mereka di ibu kota Swedia, Stockholm ditutup, membuat ibu mereka bingung bagaimana menjelaskan mengapa mereka tidak lagi bersama teman-teman mereka di tahun ajaran baru.

Pada Juli, Ahmad, seperti orang tua Muslim lainnya, diberitahu secara tertulis oleh Inspektorat Sekolah Swedia bahwa sekolah Islam swasta Al-Azhar akan ditutup karena “salah urus”.

“Kami hanya diberi pemberitahuan satu bulan, tapi saya tidak diberi rincian lebih lanjut. Padahal pengajaran tentang Islam hanya lima persen dari kurikulum sekolah,” kata Ahmad kepada Middle East Eye melalui telepon.

Ahmad dan orang tua Muslim lainnya telah mengadakan beberapa protes di luar Kementerian Pendidikan menentang langkah tersebut, namun keputusan itu tetap dilaksanakan.

Al-Azhar sekarang termasuk di antara 17 dari 19 sekolah Islam swasta Swedia yang telah ditutup di seluruh Swedia sejak 2019, dengan sebagian besar ditutup tahun ini karena pemerintah Swedia menindak lembaga keagamaan swasta.

Dua sekolah Islam saat ini menggugat keputusan tersebut di pengadilan dan masih beroperasi.

“Anak-anak saya menangis berhari-hari ketika saya memberi tahu mereka bahwa sekolah akan ditutup,” kata Ahmad.

“Ketika saya bertanya kepada mereka mengapa [mereka kesal], mereka mengatakan akan merindukan teman, teman sekelas, dan guru mereka. Mereka tidak tidur nyenyak selama beberapa malam,” katanya.

“Saya sekarang terpaksa merogoh kocek dalam-dalam untuk menyewa seorang guru untuk pelajaran privat studi Islam di rumah karena tidak ada alternatif lain. Biayanya mahal, hampir $200 per bulan,” katanya.

Sementara sekolah Al-Azhar berjarak hanya dua menit berjalan kaki dari rumahnya, Ahmad kini harus menempuh jarak yang cukup jauh untuk mengantar anak-anaknya ke sekolah baru.

Sekolah Islam swasta mengajarkan kurikulum nasional Swedia, tetapi juga memberi siswa pelajaran tentang Islam, ruang untuk salat dan menawarkan makanan halal.

Dalam sebuah surat yang dikirim ke Al-Azhar, dan dilihat oleh MEE, Inspektorat Sekolah Swedia memberi tahu sekolah tersebut, tempat lebih dari 200 siswa terdaftar, bahwa manajemen dianggap “tidak layak untuk melakukan kegiatan sekolah setelah dinilai bahwa anak-anak berisik terkena radikalisasi”.

Anggota komunitas Muslim Swedia yakin langkah itu hanya berlaku untuk sekolah Muslim swasta.

“Jika mereka tulus dan masalahnya adalah tentang salah urus institusi, mereka seharusnya tidak menghukum para siswa yang tidak bersalah, melainkan mencari alternatif lain,” kata Fatma Abdullahi, ibu dari seorang siswa sekolah Al-Azhar, kepada MEE.

“Mereka bahkan memiliki pilihan untuk mengganti manajemen dengan pemerintahan baru dan membiarkan anak-anak melanjutkan pendidikan mereka, tapi sayangnya itu tidak terjadi.”

Penutupan sekolah Islam, beberapa di antaranya didirikan pada awal 1990-an, telah mempengaruhi hampir 10.000 siswa Muslim yang berasal dari Timur Tengah, Afrika Utara dan Timur, menurut Burhan Mohamed Ali, anggota Asosiasi Sekolah Islam Swedia.

Orang tua seperti Mohamed Issaq, ayah tiga anak, yang tidak mampu membayar pelajaran privat Islam, harus menyekolahkan anak-anaknya ke sekolah Islam gratis.

“Dulu saya percaya bahwa saya tinggal di salah satu negara terbaik, di mana pemerintah bahkan mendanai [sekolah swasta], termasuk yang menawarkan pelajaran agama,” kata Issaq.

“Sekolah-sekolah ini memenuhi kebutuhan anak-anak kami untuk mengajarkan nilai-nilai Islam dan budaya, tetapi sekarang sudah tidak ada lagi.”

Issaq mengatakan bahwa beberapa orang tua telah bertanya kepada pihak berwenang apakah mereka menawarkan opsi alternatif untuk pengajaran Islam, tetapi mereka kecewa.

“Kami sekarang telah mengarahkan anak-anak kami ke sekolah-sekolah berkinerja buruk yang tidak menawarkan pelajaran Islam, dan itu membuat anak-anak kami rentan terhadap krisis identitas,” katanya.

Pada pertengahan 2022, Swedia mengeluarkan aturan, yang sebagian besar dianggap ketat, untuk institusi keagamaan, menuai kritik dari Muslim Swedia, dengan banyak yang menggambarkan langkah tersebut sebagai upaya Islamofobia untuk menargetkan komunitas mereka.

Asosiasi Sekolah Islam mengatakan, sejak 2019, otoritas Swedia telah memperkenalkan kebijakan baru yang mengatur bagaimana sekolah swasta harus dijalankan.

“Alasan telah dibuat untuk setiap penutupan sekolah,” kata Mohamed Ali kepada MEE.

Misalnya, pada Juli 2021, pihak berwenang menutup sekolah Al-Azhar di Orebro dengan alasan bahwa seorang anggota komite sekolah yang kembali dari perjalanan ke Suriah dapat menjadi simpatisan ISIS dan dapat meradikalisasi para siswa, meskipun dia tidak memiliki catatan kriminal. ”

Awal tahun ini, menteri pendidikan Swedia saat itu, Lina Axelsson Kjellblum, mengatakan pada konferensi pers bahwa pemerintah telah memperkenalkan undang-undang yang bertujuan untuk “melarang pendirian apa yang disebut sekolah agama independen”.

Tetapi Asosiasi Sekolah Islam berpendapat bahwa keputusan untuk menutup sekolah Islam adalah bagian dari “retorika anti-Islam” dan tidak didasarkan pada hasil akademik yang buruk atau kekurangan pengajaran lainnya, tetapi memiliki “motif politik”.

Pihak berwenang Swedia telah menolak tuduhan tersebut, dengan mengatakan mereka berhak untuk mengawasi kegiatan sekolah swasta.

“Alasan mengapa beberapa sekolah dengan profil Islam ditutup tidak ada hubungannya dengan orientasi sekolah independen. Itu karena pemiliknya tidak mengikuti undang-undang Swedia,” Agnes Gidlund, Sekolah Swedia Sekretaris pers Inspektorat, kepada MEE dalam sebuah pernyataan.

“Inspektorat Sekolah Swedia dapat membuat keputusan yang berarti bahwa sekolah independen harus ditutup ketika ada kekurangan yang tidak dapat diperbaiki oleh mereka yang bertanggung jawab.”

Setelah penutupan, beberapa sekolah terpaksa mengakhiri sewa gedung mereka, sementara yang lain menjualnya.

Menurut pusat penelitian dan studi MENA (Middle East dan North African), penyebaran sekolah Islam di Swedia dimulai pada 1990-an dengan undang-undang yang memungkinkan pembentukan sekolah swasta yang dibiayai penuh oleh pemerintah.

Sejak saat itu, komunitas Muslim, yang merupakan delapan persen dari populasi Swedia, yang mayoritas berasal dari Timur Tengah dan Afrika, mendapat manfaat dari undang-undang tersebut, yang memperlakukan sekolah swasta seperti sekolah negeri dalam hal dukungan keuangan.

Beberapa Muslim sekarang percaya bahwa Swedia mungkin bukan lagi tempat yang ideal untuk pendidikan anak-anak mereka.

“Akhirnya, saya akan membawa anak-anak saya ke negara di mana mereka bisa dengan senang hati mempelajari ajaran Islam”, kata Samsam Ahmad kepada MEE. (zarahamala/arrahmah.id)