Tokoh Perang Afghanistan – Soviet Selamat dari Serangan di Kabul

Oleh:

|

Kategori:

Serangan bom di gedung partai yang dipimpin tokoh perang Afghanistan Gulbuddin Hekmatyar, di Kabul pada 2 Desember 2022. [Foto : Twitter]

KABUL (Arrahmah.id) — Tokoh perang Afghanistan – Soviet yang pernah menjadi Perdana Menteri Afghanistan, Gulbuddin Hekmatyar, selamat dari serangan di Kabul pada Jumat (2/12/2022). Serangan itu mengakibatkan satu orang tewas dan melukai dua lainnya, lapor Tolo News.

Penjaga keamanan gedung membunuh dua penyerang ketika mereka mencoba memasuki masjid tempat Hekmatyar dan pendukungnya berkumpul untuk shalat Jumat, lapor Al Jazeera (2/12).

Serangan itu terjadi di gedung partai Hizb-e-Islami yang dipimpin Hekmatyar di daerah Darulaman di Kabul.

Hekmatyar kemudian mengatakan dalam sebuah pesan video bahwa penyerang menyamar menggunakan burqa untuk meledakkan kantornya, lapor Al Jazeera.

Saksi mata mengatakan para penyerang memasuki area kantor dengan mengenakan burqa, namun mereka tidak mencapai sasaran. Peristiwa itu terjadi bersamaan dengan shalat Jumat, lapor Tolo News.

“Saya jamin rekan senegara saya, upaya gagal terjadi di sini oleh mereka yang telah melakukannya berkali-kali tetapi gagal,” kata Hekmatyar, menambahkan belum jelas siapa yang berada di balik serangan itu.

Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab atas salah satu serangan di Kabul.

Hekmatyar, yang memerangi pasukan AS setelah invasi 2001 dan bersaing sengit dengan faksi Afghanistan lainnya, setuju untuk meletakkan senjata pada 2017 dan bergabung dalam kesepakatan damai dengan mantan Presiden Ashraf Ghani.

Hekmatyar tinggal di Kabul setelah Taliban mengambil alih kekuasaan tahun lalu, bahkan ketika Ghani dan mantan pemimpin lainnya melarikan diri.

Mantan orang kuat itu mendirikan Hezb-i-Islami pada pertengahan 1970-an sebagai salah satu kelompok Mujahidin utama yang memerangi Soviet pada 1980-an. Dia kemudian mengambil bagian dalam perang saudara yang meletus setelah penarikan mereka, bentrok dengan apa yang disebut Aliansi Utara, sebelum Taliban pertama kali merebut kekuasaan pada akhir 1990-an.

Hamid Karzai, mantan presiden Afghanistan, mengutuk serangan terhadap kantor Hekmatyar di Kabul, mengatakan di Twitter bahwa serangan terhadap warga dan pemimpin Afghanistan adalah upaya musuh untuk “melemahkan dan memecah belah” negara.

Insiden itu terjadi pada hari yang sama Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif mengutuk apa yang dia klaim sebagai upaya pembunuhan terhadap kepala misi negara di Kabul.

Kepala misi, Ubaid-ur-Rehman Nizamani, menjadi sasaran serangan di kompleks kedutaannya, kata kementerian luar negeri Pakistan.

“Saya mengutuk keras upaya pembunuhan keji terhadap Kepala Misi Pakistan, Kabul,” kata Sharif di Twitter.

Penyerang gagal melukai diplomat Pakistan itu, tetapi menembak dan melukai penjaga keamanannya, tambah Sharif. Tidak ada konfirmasi segera tentang kondisi penjaga keamanan itu, lapor Al Jazeera.

“Saya menuntut penyelidikan & tindakan segera terhadap pelaku tindakan keji ini,” tweet Sharif.

Seorang pejabat kedutaan mengatakan seorang penyerang tunggal “datang di balik penutup rumah dan mulai menembak”.

“Duta Besar dan semua staf lainnya aman, tetapi kami tidak akan pergi ke luar gedung kedutaan sebagai tindakan pencegahan,” kata dia seperti dikutip Al Jazeera.

Nizamani tiba di Kabul bulan lalu untuk mengambil peran di kedutaan yang tetap beroperasi setelah Taliban mengambil alih negara itu pada Agustus 2021. (hanoum/arrahmah.id)