Ukraina melawan Rusia di kota kunci Bakhmut

Oleh:

|

Kategori:

Pasukan Ukraina di Bakhmut. (Foto: Sky News)

KIEV (Arrahmah.id) – Tentara Ukraina mempertahankan kota industri timur Bakhmut ketika pasukan separatis di wilayah Donetsk yang dilanda perang, maju setelah merebut kembali serangkaian desa di dekatnya.

Bakhmut, kota penghasil anggur dan penambangan garam di jalan utama dari Donetsk ke ibu kota Kiev yang pernah menjadi rumah bagi 70.000 orang, akan menjadi hadiah utama jika Rusia memiliki harapan untuk mengamankan wilayah tersebut setelah menginvasi Ukraina pada Februari.

Tembakan intens terdengar dari arah Otradovka, Veselaya Dolina, dan Zaitsevo, yang kini tampaknya berada di tangan pasukan yang setia kepada separatis Republik Rakyat Donetsk yang sekarang dianeksasi oleh Rusia, lansir Al Jazeera (7/10/2022).

Seorang komandan artileri Ukraina bernama Serhiy mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tentara Ukraina berada di Bakhmut karena “itu adalah titik kunci”.

“Tugas kami adalah menghancurkan tempat-tempat di mana ada konsentrasi kombatan dan baterai posisi tembak,” katanya.

Suara ledakan bergema di jalan-jalan kosong Bakhmut saat pasukan Ukraina berpatroli.

Prajurit Ukraina lainnya bernama Nikolai mengatakan Rusia “melemparkan semua kekuatan mereka ke kota”.

“Artileri, kekuatan udara, bahkan helikopter menyerang posisi kami,” kata Nikolai. “Mereka mencoba mendekat pada siang dan malam hari. Dan itu adalah unit elit dan tentara bayaran mereka. Tidak ada tentara reguler Rusia yang tersisa.”

Militer Ukraina dalam beberapa pekan terakhir telah melawan pasukan Rusia di garis depan di selatan dan di timur, termasuk di beberapa bagian Donetsk. Persenjataan Barat telah membantu tentara Ukraina memenangkan kembali lebih banyak wilayah dalam sebulan terakhir daripada yang telah diambil pasukan Rusia dalam lima bulan.

Pertahanan Bakhmut, bagaimanapun, tetap menjadi salah satu tantangan terbesar Ukraina di garis depan timur.

Dilaporkan dari Bakhmut, Charles Stratford dari Al Jazeera menggambarkan situasi tersebut sebagai “permainan petak umpet yang mematikan” dengan kedua belah pihak melancarkan serangan.

Penembakan Rusia terus berlanjut di Bakhmut selama berminggu-minggu, memaksa kebanyakan orang untuk melarikan diri.

“Penembakan tidak pernah berhenti,” kata seorang wanita lokal di kota itu. “Saya tinggal di sini untuk menjaga ibu saya. Dia sudah tua dan rapuh. Keadaan menjadi jauh lebih buruk.”  (haninmazaya/arrahmah.id)