Ummu ‘Umarah, Perisai Nabi di ‘Uhud

Oleh:

|

Kategori:

(Arrahmah.id) – Ummu ‘Umarah atau yang lebih dikenal dengan nama Nusaibah Binti Ka’ab adalah seorang anggota suku Bani Najjar yang tinggal di Madinah, Nusaibah adalah saudara perempuan Abdullah bin Ka’ab, dan ibu dari Abdullah dan Habib bin Zaid al-Ansari.

Kedua putranya yang kemudian syahid dalam pertempuran, berasal dari pernikahan pertamanya dengan Zaid bin ‘Asim Mazni. Dia kemudian menikah dengan bin ‘Amr, dan memiliki putra lain Tameem dan seorang putri Khaulah.

Ummu ‘Umarah diberkati dengan banyak kebaikan, di antaranya kehadirannya di ‘Uhud, Al-Hudaibiyyah, Khaibar, Umrah yang Dipenuhi, Hunain, dan Pertempuran Yamamah. Namun perannya yang paling mulia muncul saat perang ‘Uhud.

Ummu ‘Umarah berangkat berperang bersama suaminya, Ghaziyah, dan kedua putranya. (Tugasnya) adalah memberi air kepada yang terluka, tetapi Allah telah merencanakan untuknya peran yang lebih bermanfaat.

Jadi dia berangkat bersama keluarganya dengan membawa kantong air, dan tiba di medan perang pada pagi hari. Kaum Muslim berada di atas angin, dan dia pergi untuk melihat Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam. Tapi kemudian umat Islam melakukan kesalahan fatal – melihat orang Quraisy mundur, mereka berlari menuju barang rampasan, mengabaikan perintah Nabi untuk tetap di bukit. Khalid Bin Walid, (yang belum memeluk Islam), melihat sayap terbuka, menyerang kaum Muslimin dan tiba-tiba gelombang pasang bergerak ke arah Quraisy. Kaum muslimin panik dan mulai mengungsi, hanya menyisakan Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam dan segelintir Sahabatnya. Di antaranya adalah Ummu ‘Umarah.

Melihat umat Islam melarikan diri, Ummu ‘Umarah berlari untuk membela Nabi dan mengangkat senjata, bersama suami dan kedua putranya. Nabi memperhatikan bahwa Ummu ‘Umarah tidak memiliki perisai, dan berkata kepada salah satu pria yang mundur: “Berikan perisaimu kepada orang yang berperang.” Ummu Umarah lalu memakai perisai yang dilemparkan pria yang mundur itu, dan bergerak menolong Nabi, ia juga menggunakan busur dan anak panah bersama dengan pedang. Dia diserang oleh penunggang kuda, tetapi tidak pernah goyah atau merasa takut. Dia kemudian dengan berani mengklaim, “Jika mereka berjalan kaki seperti kita, kita akan mengalahkan mereka, insya Allah.”

‘Abdullah Bin Zaid, putranya, terluka dalam pertempuran itu. Lukanya mengeluarkan banyak darah. Ibunya berlari ke arahnya dan membalut lukanya, lalu memerintahkannya, “Pergi dan lawan orang-orang, anakku!” Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam mengagumi rasa pengorbanannya, dan memujinya, Siapakah yang sanggup melakukan seperti yang engkau lakukan, wahai Ummu Umarah?

Tiba-tiba, pria yang memukul putranya maju, dan Nabi memanggilnya, “Ini dia yang memukul putramu.” Dia dengan berani menghadapi pria itu, yang digambarkan putranya seperti sebatang pohon besar, dan memukul kakinya, membuatnya berlutut. Rasulullah tersenyum begitu banyak hingga giginya terlihat, dan berkata, “Kamu telah membalas, Ummu ‘Umara!” Setelah menghabisinya, Nabi kemudian berkata, “Segala puji bagi Allah yang telah memberimu kemenangan dan menyenangkanmu atas musuhmu dan membiarkanmu menikmati pembalasanmu secara langsung.”

Pada satu tahap, Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam ditinggalkan sendirian, mengambil kesempatan itu, musuh Ibnu Qumaya’a menyerang Nabi sambil berteriak, “Tunjukkan padaku Muhammad! Aku tidak akan diselamatkan jika dia diselamatkan!” Mus’ab bin ‘Umair, bersama dengan beberapa sahabat lainnya lari untuk melindungi Nabi. Ummu ‘Umarah ada di antara mereka, dan mulai menyerang musuh Allah dengan ganas, meskipun dia mengenakan baju besi rangkap. Ibnu Qumaya’a berhasil memukul lehernya, meninggalkan luka serius. Nabi segera memanggil putranya,“Ibumu! Ibumu! Ikat lukanya! Semoga Allah memberkahimu dan rumahmu! Pendirian ibumu lebih baik daripada pendirian si anu dan si anu. Semoga Allah merahmatimu! Pendirian ayah angkatmu lebih baik dari pendirian si anu dan si anu. Semoga Allah merahmatimu!” Ummu ‘Umarah, melihat Nabi senang atas tekad dan keberaniannya, dengan sungguh-sungguh meminta, “Mintalah kepada Allah untuk menjadikan kami temanmu di Surga!” Jadi dia berkata, “Ya Allah, jadikan mereka temanku di Surga.” Dan inilah keinginan Ummu ‘Umarah, yang dia jawab, “Aku tidak peduli apa yang menimpaku di dunia ini!”

Hari itu, dia menerima tiga belas luka, dan dirawat karena luka di lehernya selama setahun penuh. Dia juga berpartisipasi dalam Pertempuran Yamamah, di mana dia menerima sebelas luka dan kehilangan tangannya.

Karakternya yang pemberani membuatnya dihormati oleh semua sahabat, terutama para Khulafaurrasyidiin, mereka mengunjunginya dan memberikan perhatian khusus padanya.

Suatu ketika ‘Umar Bin Khattab dibawakan beberapa pakaian sutra yang mengandung bahan berkualitas tinggi. Salah satu orang mengatakan, “Pakaian ini bernilai ini-dan-itu (artinya betapa mahalnya itu). Anda harus mengirimkannya kepada istri ‘Abdullah bin ‘Umar, Safiyyah binti Abi ‘Ubaid.” Namun ‘Umar radiallahu ‘anhu tidak menginginkan pakaian seperti itu untuk menantu perempuannya. “Itu adalah sesuatu yang tidak akan saya berikan kepada Ibnu ‘Umar. Saya akan mengirimkannya kepada seseorang yang lebih berhak untuk itu – Ummu ‘Umara Nusaibah binti Ka’ab. Pada hari ‘Uhud, saya mendengar Rasulullah saw. Allah sallallahu ‘alayhi wa sallam bersabda, ‘Setiap kali aku melihat ke kanan atau ke kiri, aku melihatnya berkelahi di depanku’.”

Inilah kehidupan Ummu ‘Umarah, pejuang yang bertahan ketika banyak yang melarikan diri, yang mengirim putranya yang terluka kembali ke tengah pertempuran, dan siap kehilangan nyawanya untuk menyelamatkan Nabi. Sebagai imbalannya, dia menerima do’a untuk persahabatan dengan Nabi di surga.

Semoga Allah memberkati para muslimah dengan keberanian, pengorbanan diri dan ketekunan. (zarahamala/arrahmah)