Uni Eropa Berpotensi Kekurangan Gas Tahun Depan

Oleh:

|

Kategori:

(Getty)

BRUSSEL (Arrahmah.id) – Kepala Badan Energi Internasional (IEA) dan cabang eksekutif Uni Eropa mengatakan bahwa blok beranggotakan 27 negara itu diharapkan berhasil mengatasi krisis energi musim dingin ini.

Berbicara pada konferensi pers pada Senin (12/12/2022), Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol memperingatkan bahwa blok tersebut perlu mempercepat energi terbarukan ke pasar dan mengambil langkah lain untuk menghindari potensi kekurangan gas alam tahun depan yang diperlukan untuk pemanas, listrik, dan pabrik.

“Musim dingin ini, sepertinya kita lolos,” kata Birol, meskipun “mengalami beberapa keguncangan secara ekonomi dan sosial”. Namun, dia menambahkan bahwa “krisis belum berakhir dan tahun depan mungkin akan jauh lebih sulit daripada tahun ini”.

Bahkan setelah Rusia memotong sebagian besar gas alam ke Eropa di tengah perangnya di Ukraina, negara-negara Uni Eropa (UE) sebagian besar dapat mengisi penyimpanan gas untuk musim pemanasan musim dingin dengan menambah pasokan baru, menghemat energi, dan mendapat manfaat dari cuaca yang sejuk dan permintaan yang rendah dari Cina di tengah lockdown COVID-19.

Tetapi alasan itu dapat menguap tahun depan, sehingga sangat penting bagi UE untuk fokus pada peningkatan upaya efisiensi energi, memudahkan jalan bagi energi terbarukan dan terus menghemat energi, kata Birol selama konferensi pers bersama dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

Menurut IEA, UE menghadapi kemungkinan kekurangan gas alam hingga 30 miliar meter kubik (bcm), mengutip potensi kehilangan sisa pasokan pipa Rusia dan pasar yang ketat untuk gas alam cair, atau LNG yang akan datang melalui kapal jika permintaan Cina rebound. Total konsumsi gas UE adalah 412 bcm pada 2021.

Plus, “tidak ada yang bisa menjamin bahwa suhu tahun depan akan sesejuk tahun ini”, kata Birol.

Meskipun UE telah mampu “menahan pemerasan” dari Rusia dan mengambil tindakan untuk menurunkan harga dan meningkatkan pasokan, von der Leyen mengatakan “dibutuhkan lebih banyak”. Menjelang pertemuan para menteri energi UE pada Selasa (13/12) dan pertemuan Dewan Eropa pada Kamis (15/12), dia mendesak blok tersebut untuk mewujudkan pembelian bersama, dengan mengatakan “setiap hari penundaan ada konsekuensinya”.

Von der Leyen juga mengharapkan “kesepakatan politik” dalam beberapa hari mendatang mengenai pembatasan harga gas yang dimaksudkan untuk meringankan beban biaya energi yang tinggi. Negara-negara dari Polandia hingga Spanyol menuntut gas yang lebih murah untuk meringankan tagihan rumah tangga, sementara Jerman dan Belanda khawatir akan kehilangan pasokan jika negara-negara Eropa tidak dapat membeli di atas ambang batas tertentu.

“Masalahnya adalah untuk menemukan keseimbangan yang tepat agar kita memotong lonjakan harga, manipulasi serta spekulasi,” katanya. “Dan di sisi lain, kami tidak menghentikan pasokan yang masuk ke pasar Eropa.”

Von der Leyen juga menyerukan percepatan energi terbarukan dan peningkatan investasi dalam transisi energi baik dari tingkat nasional maupun UE. Dia mengatakan komisi akan mengusulkan peningkatan kerangka kerja UE untuk berinvestasi dalam teknologi bersih. Dia juga menyarankan untuk membentuk “dana solidaritas” UE untuk mengumpulkan uang tunai untuk investasi energi.

“Kami telah menempuh perjalanan yang cukup jauh, tetapi kami tahu bahwa pekerjaan kami belum selesai sampai keluarga dan bisnis di Uni Eropa memiliki akses ke energi yang terjangkau, aman, dan bersih,” katanya.

Sementara Eropa telah melihat harga jatuh dari puncak musim panas dan penyimpanan musim dingin diisi jauh lebih cepat dari jadwal, itu masih dalam krisis energi setelah perang di Ukraina menyebabkan pengurangan besar-besaran gas alam yang dipasok oleh Rusia, dari mana Uni Eropa telah menerima sekitar 40 persen dari pasokannya. Sekarang, bersaing untuk mendapatkan LNG yang lebih mahal yang datang dengan kapal dari tempat-tempat seperti Amerika Serikat dan Qatar. (zarahamala/arrahmah.id)