Utusan “Israel” Diterima di Turki Setelah Normalisasi Hubungan

Oleh:

|

Kategori:

Lillian menjadi duta besar setelah menyerahkan surat kepercayaannya kepada Erdogan. [Getty]

ANKARA (Arrahmah.id) – Presiden Turki Tayyip Erdogan menerima mandat duta besar baru “Israel” untuk Turki pada Selasa (27/12/2022), karena kedua negara telah menormalkan hubungan setelah empat tahun tegang.

Turki dan “Israel” mulai meningkatkan hubungan dengan kunjungan tingkat tinggi tahun ini termasuk kunjungan Presiden “Israel” Isaac Herzog ke Ankara. Mereka sepakat untuk menunjuk duta besar bersama pada Agustus.

Setelah Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu memenangkan pemilihan bulan lalu, dia dan Erdogan setuju untuk “bekerja sama untuk menciptakan era baru dalam hubungan” atas dasar menghormati kepentingan bersama.

Irit Lillian, kuasa hukum “Israel” di Ankara sejak Januari 2021, menjadi duta besar setelah menyerahkan surat kepercayaannya kepada Erdogan.

Pernah menjadi sekutu dekat regional, hubungan antara “Israel” dan Turki telah tegang selama lebih dari satu dekade, dengan Ankara telah mengusir duta besar “Israel” menyusul serangan “Israel” pada 2010 ke sebuah kapal bantuan ke Gaza, yang menewaskan 10 warga Turki.

Hubungan diplomatik dipulihkan pada 2016, tetapi dua tahun kemudian Turki menarik duta besarnya dari “Israel” dan mengusir utusan “Israel” ketika pasukan “Israel” membunuh sejumlah warga Palestina yang ikut serta dalam protes di Jalur Gaza.

Sudah menghadapi kritik atas kebijakan sebelum menjabat, Netanyahu telah bersumpah untuk memerintah untuk semua orang “Israel” bahkan saat dia akan memimpin salah satu pemerintahan sayap kanan dalam sejarah negara itu. (zarahamala/arrahmah.id)