Wanita Dilarang Masuki Taman Hiburan di Ibu kota Afghanistan

Oleh:

|

Kategori:

Seorang pria Afghanistan berdiri di sebuah taman hiburan di Kabul, Afghanistan, pada Rabu, 9 November 2022. (Foto: Reuters)

KABUL (Arrahmah.id) – Perempuan Afghanistan dilarang memasuki taman hiburan di Kabul pada Rabu (9/11/2022) setelah kementerian moral Imarah Islam Afghanistan (IIA) mengatakan akan ada pembatasan bagi perempuan untuk dapat mengakses taman umum.

Seorang juru bicara Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan (MPPVV) mengonfirmasi bahwa perempuan akan dilarang mengakses taman ketika dimintai komentar oleh Reuters, tetapi tidak menanggapi permintaan untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Tidak jelas seberapa luas pembatasan yang diterapkan atau bagaimana mereka mempengaruhi aturan sebelumnya dari MPPVV yang mengatakan taman, termasuk ruang terbuka, harus dipisahkan berdasarkan jenis kelamin dan hari-hari tertentu akan disisihkan untuk perempuan.

Bilal Karimi, wakil juru bicara pemerintahan IIA, tidak menanggapi permintaan komentar.

Di sebuah taman hiburan Kabul yang berisi wahana seperti mobil bemper dan bianglala, saksi mata Reuters mengamati beberapa wanita ditolak oleh petugas taman, dan terdapat pengawas yang hadir mengamati situasi.

Masooma, seorang warga Kabul yang meminta agar hanya nama depannya yang dipublikasikan untuk alasan keamanan, telah merencanakan untuk membawa cucunya mengunjungi taman tersebut tetapi ditolak.

“Ketika seorang ibu datang dengan anak-anak mereka, mereka harus diizinkan masuk ke taman, karena anak-anak ini belum melihat sesuatu yang baik mereka harus bermain dan dihibur,” katanya kepada Reuters. “Saya memohon kepada mereka, tetapi mereka tidak mengizinkan kami masuk ke dalam taman, dan sekarang kami kembali ke rumah.”

Dua operator taman, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya untuk berbicara tentang masalah sensitif, mengatakan bahwa mereka telah diberitahu oleh pejabat IIA untuk tidak mengizinkan wanita memasuki taman.

Sejak mengambil alih Afghanistan tahun lalu, IIA mengatakan perempuan tidak boleh meninggalkan rumah tanpa kerabat laki-laki dan harus menutupi wajah mereka, meskipun beberapa perempuan di pusat kota mengabaikan aturan dan beberapa perempuan telah diizinkan untuk bekerja di kantor-kantor pemerintah.

Pemerintah Barat mengatakan kelompok itu perlu membalikkan arahnya pada hak-hak perempuan untuk setiap jalan menuju pengakuan formal pemerintah IIA.

IIA mengatakan mereka menghormati hak-hak perempuan sesuai dengan interpretasi mereka terhadap hukum Islam. (zarahamala/arrahmah.id)