Warga Palestina Khawatir Ketika Ben-Gvir Dari Sayap Kanan “Israel” Jadi Menteri Keamanan

Oleh:

|

Kategori:

Anggota parlemen sayap kanan “Israel” Itamar Ben-Gvir tiba di lokasi ledakan di halte bus di Yerusalem, Rabu, 23 November 2022. (AP)

RAMALLAH (Arrahmah.id) – Warga Palestina sangat prihatin bahwa politisi sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir akan menjadi menteri kepolisian dalam kesepakatan koalisi dengan Partai Likud pimpinan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu yang akan menciptakan pemerintahan paling kanan dalam sejarah negara itu.

Mengingat pandangan ultra-ekstremis Ben-Gvir, lebih banyak kekerasan dan ketidakstabilan diperkirakan terjadi di Wilayah Palestina dan Yerusalem Timur.

Dia dihukum pada 2007 karena menghasut rasis terhadap orang Arab dan mendukung kelompok yang dianggap oleh “Israel” dan AS sebagai organisasi teroris.

Ben-Gvir akan memiliki portofolio keamanan yang diperluas yang akan mencakup tanggung jawab Polisi Perbatasan di Tepi Barat yang diduduki.

Ibrahim Melhem, juru bicara pemerintah Palestina, mengatakan kepada Arab News bahwa orang “Israel” “harus lebih khawatir daripada orang Palestina tentang penunjukan Ben-Gvir,” yang mendukung ideologi pemukim ekstremis, rasis, dan pemukim.

Dia berkata: “Dia tidak akan mencapai keamanan atau stabilitas bagi mereka seperti yang dia janjikan, dan tidak akan mengalahkan rakyat Palestina. Penunjukannya berarti pengorbanan yang lebih besar bagi orang Palestina dan, sebagai imbalannya, keamanan yang lebih sedikit bagi orang Israel.”

Mustafa Barghouti, sekretaris jenderal Gerakan Inisiatif Nasional Palestina, mengatakan kepada Arab News: “Ini adalah perkembangan yang berbahaya, dan itu berarti bahwa seluruh pemerintah baru “Israel” bergerak ke arah kebijakan fasis, karena Ben-Gvir akan bertanggung jawab atas Al- Masjid Aqsa, polisi “Israel”, dan warga Palestina di dalam “Israel”.”

Dia menambahkan bahwa dunia harus melihat “hasil dari diamnya atas kejahatan berturut-turut “Israel” dalam beberapa dekade terakhir. Diperlukan untuk menjatuhkan sanksi dan boikot terhadap pemerintah “Israel” dan menyatakan partai Ben-Gvir sebagai partai teroris.”

Ben-Gvir telah lama menjadi lawan sengit kenegaraan Palestina, pernah menjadi pemukim di Tepi Barat, yang diduduki “Israel” dalam perang 1967.

Dia terlihat mengacungkan senjata ke arah demonstran Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki selama kampanye pemilu.

Ben-Gvir juga mendukung doa Yahudi di kompleks Masjid Al-Aqsa. Lokasi tersebut telah berulang kali menyaksikan bentrokan antara Muslim dan pengunjung Yahudi yang menentang aturan yang melarang salat oleh non-Muslim.

Dia juga berjanji untuk memberlakukan pembatasan hukuman yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahanan Palestina.

Kementerian Luar Negeri Palestina mengatakan kesepakatan yang melibatkan Ben-Gvir akan memiliki “potensi dampak bencana pada konflik “Israel”-Palestina” dan menghambat kebangkitan kembali negosiasi antara kedua belah pihak, yang terhenti pada 2014.

Kementerian sekali lagi menuntut agar masyarakat internasional bereaksi terhadap perkembangan dan menekan pemerintah yang akan datang untuk memastikan bahwa kebijakan rasis terhadap Palestina tidak dilaksanakan.

Basem Naim, kepala departemen politik Hamas di Gaza, mengatakan kepada Arab News: “Menunjuk Ben-Gvir untuk posisi ini seperti menunjuk penjahat buronan sebagai gubernur polisi.

“Dari sudut pandang kami, sebagai warga Palestina, masalah ini tidak akan jauh berbeda karena esensi dari pekerjaan dinas keamanan Zionis adalah rasis dan didasarkan pada penindasan terhadap warga Palestina dan bekerja untuk melecehkan mereka dengan segala cara.”

Pensiunan Kolonel David Hacham, mantan penasihat urusan Arab di Kementerian Pertahanan “Israel”, mengatakan kepada Arab News bahwa penunjukan itu merupakan langkah yang diharapkan oleh Netanyahu.

Namun dia menambahkan: “Kita harus mempertimbangkan bahwa mungkin ada perbedaan yang diharapkan antara posisi dan pernyataan Ben-Gvir sebelumnya, dan perilakunya yang sebenarnya setelah pengangkatannya.”

Kedatangannya di pemerintahan telah mendorong Departemen Luar Negeri AS untuk mengatakan bahwa mereka mengharapkan semua pejabat dalam pemerintahan Israel yang baru untuk berbagi nilai-nilai “masyarakat demokratis yang terbuka, termasuk toleransi dan rasa hormat untuk semua dalam masyarakat sipil.”

Sementara itu, survei terbaru yang dilakukan oleh Institut Demokrasi “Israel” menunjukkan bahwa 71 persen warga “Israel” mendukung eksekusi tahanan Palestina yang melakukan operasi yang mengakibatkan kematian dan luka-luka, dibandingkan dengan 63 persen pada 2018.

Sekitar 55 persen orang “Israel” dilaporkan mendukung eksekusi operasi di lapangan, dibandingkan dengan 37 persen dalam survei sebelumnya.

Temuan juga mengungkapkan bahwa 45,5 persen mendukung penembakan berat terhadap penduduk Palestina sebagai tanggapan atas provokasi apa pun, dibandingkan dengan 27,5 persen empat tahun lalu.

Dukungan untuk tentara “Israel” yang memastikan bahwa mereka tidak melanggar hukum perang internasional telah berkurang.

Qadri Abu Bakr, kepala Komisi Urusan Tahanan dan Mantan Tahanan, mengatakan kepada Arab News bahwa tahanan Palestina “siap menghadapi tindakan represif baru, dan jika ada hak mereka yang dilanggar, mereka akan mendapat tanggapan.”

Secara terpisah, kelompok ekstremis “Israel”, Price Tag membakar empat kendaraan Palestina saat fajar pada Jumat (25/11) dan menulis kalimat rasis di dinding di kota Abu Ghosh dan Ein Naquba di sebelah barat Yerusalem. (zarahamala/arrahmah.id)