WHO: Keluarga Yordania Habiskan Lebih Banyak Rokok Daripada Makanan

Oleh:

|

Kategori:

Menurut WHO, 66% pria berusia di atas 18 tahun di Yordania menganggap diri mereka perokok, menurut WHO. (Foto: Getty)

AMMAN (Arrahmah.id) – Keluarga Yordania menghabiskan “lebih banyak untuk rokok daripada makanan,” kata seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kepada stasiun FM Radio al-Balad di Amman pada Ahad (6/11/2022).

Kerajaan ini menjadi salah satu negara dengan tingkat perokok tertinggi di dunia dengan 66% pria berusia di atas 18 tahun merokok dan/atau menggunakan shisha – dan 16,5% lainnya menggunakan pengganti nikotin.

Rokok di Yordania tersebar luas di sekolah-sekolah, gedung-gedung pemerintah dan bahkan rumah sakit, kata WHO.

Menurut satu penelitian yang dilakukan oleh kementrian kesehatan Yordania, merokok tembakau menyebabkan kerugian sekitar 6% PDB per tahun di negara tersebut.

Selama pandemi COVID, Yordania mengambil nafas sejenak, merokok menggunakan pipa dilarang sesaat sebelum lockdown penuh diumumkan pada Maret 2020.

Tetapi larangan itu, bersama dengan undang-undang lainnya, sulit ditegakkan karena lockdown dicabut dan warga Yordania kembali ke hiburan mereka seperti biasa.

LSM Indeks Tembakau Global mengecam  Yordania yang berurusan dengan industri tembakau selama pandemi.

“Pemerintah menerima dan mendukung amal dari industri tembakau selama pandemi, mengizinkan tembakau – barang yang tidak penting – untuk melanjutkan produksi selama lockdown,” kata lembaga tersebut.

Di seluruh Timur Tengah saat ini terus berjuang melawan kecanduan tembakau – karena lebih dari 80% dari 1,3 miliar pengguna tembakau dunia sekarang tinggal di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Yordania adalah di antara banyak negara Arab yang tidak mengungkapkan hubungan mereka dengan industri tembakau dan perwakilannya – bersama dengan Mesir, Irak, Libanon, dan Sudan.

Pada 2019, produsen rokok terkemuka JTI bahkan mendapat penghargaan dari Kementerian Lingkungan Hidup Yordania, atas kegiatannya mengurangi emisi CO2 dan dampak lingkungan. (zarahamala/arrahmah.id)