Prancis peringatkan warganya di Turki untuk tetap waspada dan menghindari tempat umum

403

ANKARA (Arrahmah.com) – Kedutaan Besar Prancis di Turki telah mengeluarkan peringatan bagi warga Prancis di negara itu untuk tetap waspada dan menghindari tempat-tempat umum, di tengah meningkatnya ketegangan dan krisis diplomatik antara kedua negara.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di akun Twitter resminya, kedutaan mengatakan: “Karena konteks lokal dan internasional, penduduk Prancis atau yang melewati Turki disarankan untuk sangat waspada saat bepergian dan khususnya untuk menghindari pertemuan atau demonstrasi di tempat umum.”

Peringatan kedutaan muncul ketika hubungan antara Ankara dan Paris menjadi semakin tegang karena sejumlah masalah, termasuk pihak lawan mereka di Mediterania Timur di mana Prancis mendukung Yunani melawan hak maritim Turki, dan di Libya di mana Turki mendukung pemerintah yang didukung PBB melawan Jenderal Khalifa Haftar yang didukung Prancis.

Ketegangan semakin diperburuk bulan ini ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron mulai meluncurkan kampanye sengit melawan apa yang disebutnya “separatisme Islam” dan menindak organisasi non-pemerintah Muslim di negara itu. Macron juga menolak untuk mengutuk kartun penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW yang dirilis, menyatakan bahwa Prancis tidak akan menyerah membuat karikatur berdasarkan kebebasan berekspresi.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menanggapi dengan mengatakan Macron menderita masalah kesehatan mental dan “membutuhkan perawatan pada tingkat mental,” bertanya: “Apa lagi yang bisa dikatakan kepada kepala negara yang tidak memahami kebebasan berkeyakinan dan berperilaku seperti ini kepada jutaan orang yang tinggal di negaranya yang merupakan anggota dari agama yang berbeda?”

Menanggapi pernyataan Erdogan, Prancis menarik duta besarnya dari Turki pada Sabtu.

Tindakan keras pemerintah Prancis terhadap komunitas Muslim Prancis dan desakannya untuk menerbitkan kartun telah dipandang sebagai penghinaan oleh banyak Muslim di seluruh dunia dan telah mendorong seruan untuk memboikot produk dan merek Prancis.

Beberapa negara mayoritas Muslim telah memulai boikot itu di tingkat non-pemerintah, seperti di Kuwait dan Qatar, sementara Erdogan secara resmi menyerukan boikot di Turki dalam pidatonya.

Akibatnya, Kementerian Luar Negeri Prancis mendesak negara-negara Timur Tengah untuk mencegah boikot terjadi dan menghentikan protes terhadap pemerintah Prancis.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya