Kemiskinan Semakin Menjadi, Warga Libanon Marah Dan Blokir Jalan

0 144

BEIRUT (Arrahmah.com) – Angka kemiskinan yang melonjak di Libanon membuat warga semakin menunjukkan kemarahannya. Mereka membuat penghalang jalan di banyak jalanan di Beirut pada Selasa (9/3/2021).

Kemarahan meluas akibat kelambanan politik dalam menghadapi kemiskinan yang semakin parah.

Demonstran kembali memutus beberapa jalan di kota utara Tripoli dan wilayah timur Lembah Bekaa, lapor Kantor Berita Nasional yang dikelola pemerintah.

Jalan raya menuju pusat Beirut juga ditutup, meskipun sebagian besar kemudian dibuka kembali.

Saat ini Libanon telah terperosok dalam krisis ekonomi, yang telah membawa melonjaknya pengangguran dan melonjaknya harga.

Sementara mata uang telah jatuh ke titik terendah baru terhadap dolar di pasar gelap.

Pemerintah sementara yang secara resmi mengundurkan diri setelah ledakan besar di pelabuhan Beirut Agustus 2020 yang menewaskan lebih dari 200 orang telah gagal menyetujui kabinet baru.

Penghalang jalan telah menjadi kejadian hampir setiap hari di negara kecil Mediterania dan berlangsung sepanjang hari Senin, termasuk di dalam dan di luar Beirut.

Beberapa pengunjuk rasa menyerukan kebangkitan kembali gerakan jalanan nasional pada akhir 2019.

Saat itu menuntut penghapusan seluruh kelas politik Libanon, yang secara luas dipandang tidak kompeten dan korup.

Lebih dari separuh penduduk hidup di bawah garis kemiskinan, dan harga-harga melonjak karena pound Libanon telah kehilangan lebih dari 80 persen nilainya.

Dengan cadangan mata uang asing yang menyusut dengan cepat, pihak berwenang telah memperingatkan akan segera mencabut subsidi bahan bakar dan sebagian besar makanan impor.

Presiden Michel Aoun menuduh demonstran memblokir jalan karena sabotase, tetapi juga meminta pihak berwenang untuk mencegah manipulasi harga pangan.

Tidak ada bentrokan serius antara aparat keamanan dan pengunjuk rasa dalam beberapa hari terakhir meskipun terjadi kemarahan di jalanan, berbeda dengan aksi unjuk rasa sebelumnya.

Analis Karim Bitar mengatakan kelelahan revolusi, kurangnya visi atau kepemimpinan yang jelas dan kecemasan atas virus Corona menjadi beberapa alasan di balik demonstrasi.

“Orang-orang terlalu sibuk dengan perjuangan sehari-hari untuk bertahan hidup. Masalah perubahan politik menjadi nomor dua,” katanya, seperti dilansir AFP (9/3).

Krisis ekonomi Libanon diperparah dengan beberapa penutupan untuk membendung penyebaran virus Covid-19. (Hanoum/Arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya