Dalam sejumlah perang menang telak, minat pada drone tempur Turki memuncak

0 1.085

ANKARA (Arrahmah.com) – Baik di Suriah, Libya, atau Azerbaijan, drone tempur Turki telah mencetak kesuksesan besar Ankara dalam upayanya menjadi pengekspor utama kendaraan udara.Selain kemampuan mereka yang terbukti untuk melumpuhkan tank musuh, para analis mengatakan drone juga menawarkan Turki kesempatan untuk meningkatkan pengaruh melalui kebijakan luar negeri yang semakin tegas.

Di Suriah, Turki menggunakan drone bersenjata untuk membalas kematian puluhan tentara dan menghentikan kemajuan pasukan rezim di provinsi barat laut Idlib.

Di Libya, pesawat tak berawak itu terbang untuk membantu pemerintah sekutu Turki di Tripoli, mengarahkan pasukan maju komandan timur Khalifa Haftar di gerbang ibu kota.

Dan akhir tahun lalu, pesawat tak berawak Turki membantu Azerbaijan merebut kembali wilayah dari separatis etnis Armenia yang telah hilang di pegunungan Nagorno-Karabakh beberapa dekade lalu.

Semua konflik ini menjadi berita utama dunia dan menawarkan Turki kesempatan sempurna untuk memamerkan perangkat kerasnya, analis Can Kasapoglu di Istanbul dan Emre Caliskan di Inggris mengatakan, dikutip AFP, Jumat (19/3/2021). Peluang ini muncul ketika Turki berusaha keras untuk menjadi pengekspor militer utama – terutama pesawat tak berawak bersenjata – di dunia.

Ismail Demir, kepala Presidensi Industri Pertahanan Turki (SSB), mengatakan kepada AFP bahwa drone Turki menawarkan nilai terbaik, terutama terkait dengan harga.

“Jika sebuah sistem dari negara lain memiliki kemampuan yang sama dengan kami, (harganya) akan menjadi dua kali lipat,” tutur Demir dalam wawancara di kantornya di Ankara, yang penuh dengan model drone dan perlengkapan militer lainnya.

SSB, yang merupakan bagian dari kepresidenan Turki, adalah organisasi payung yang mengawasi perusahaan pertahanan negara. Ini termasuk Industri Dirgantara Turki, yang membuat drone tempur Anka.

“Kami mencoba melakukan sesuatu yang dapat kami pimpin atau dapat menjadi yang terdepan dalam teknologi modern, dan drone menjadi area yang sempurna,” ujar Demir.

Drone tempur Turki pertama digunakan pada 2016 ketika tentara bentrok dengan militan Kurdi di tenggara negara itu.

Pada bulan Desember, Industri Dirgantara Turki menandatangani kontrak ekspor pertama untuk Anka, senilai sekitar $ 80 juta, dengan Tunisia.

Tetapi perusahaan swasta Baykar, yang dijalankan oleh salah satu menantu Presiden Recep Tayyip Erdogan, telah mengekspor model Bayraktar TB2 ke Ukraina, Qatar, dan Azerbaijan selama beberapa tahun.

“Dan banyak sekali negara lain di Asia Tenggara, Timur Tengah, Afrika utara bahkan Eropa yang tertarik dengan sistem dan drone kami,” ujarnya.

“Mereka melakukan beberapa kunjungan ke Turki dan beberapa dari mereka sedang mengevaluasi tawaran kami.”

Amerika Serikat melarang SSB menerima lisensi ekspor senjata baru pada bulan Desember dan menjatuhkan sanksi pada Demir sendiri sebagai pembalasan pembelian Turki atas sistem rudal S-400 Rusia yang canggih.

Demir mengecilkan dampak sanksi dan bersikeras bahwa Turki akan dapat memproduksi komponen dan peralatan yang tidak dapat lagi diperolehnya dari Amerika Serikat.

“Mungkin butuh sedikit waktu, mungkin sedikit mahal, tapi kita bisa melakukan ini,” ungkapnya penuh percaya diri.

Dalam pasar global yang sangat kompetitif, Demir mengatakan beberapa negara “yang secara tradisional adalah eksportir” telah mengambil pandangan sinis tentang kebangkitan Turki.

“Dan di pasar mana pun anda ingin masuk, mereka akan melakukan apa saja untuk mencegah anda,” katanya. “Satu-satunya cara anda dapat mengatasi kesulitan ini adalah dengan berbicara tentang kualitas, harga, dan kinerja anda.”

Membentang sepanjang 8,6 meter dan memiliki lebar sayap 17,6 meter, Anka diproduksi di pabrik yang luas dan sangat aman di Ankara yang memiliki luas area empat juta meter persegi.

Industri Dirgantara Turki mempekerjakan hampir 10.000 orang, termasuk 3.000 insinyur.

“Apa yang membuat Anka istimewa adalah bahwa sebagian besar suku cadang, suku cadang penting dan kritis, diproduksi dan dirancang di Turki,” kata Serdar Demir, wakil presiden Turki Aerospace Industries untuk pemasaran dan komunikasi perusahaan.

“Kami dapat dengan mudah mengatakan bahwa Anka adalah produk yang paling asli dan kami tidak bergantung pada izin negara lain.”

Sementara itu, Emre Caliskan, seorang analis di IHS Markit yang berbasis di London, sebuah perusahaan informasi bisnis internasional, mengatakan dorongan Turki ke dalam pengembangan pesawat tak berawak sebagian didorong oleh kudeta yang gagal terhadap Erdogan pada tahun 2016, yang diikuti oleh pembersihan besar-besaran yang menghancurkan jajaran angkatan udara.

“Turki memiliki lebih sedikit pilot jet F-16 daripada jet F-16. Pelatihan pilot F-16 baru membutuhkan waktu hingga empat tahun. Tapi pelatihan pilot drone jauh lebih pendek pada sembilan bulan,” jelas Caliskan.

“Turki telah mencoba untuk mengkompensasi kesenjangan kemampuan angkatan udara dengan teknologi drone.”

Pergeseran strategis ini “telah memungkinkan Turki, bahkan sebagai kekuatan menengah, untuk menantang kepentingan negara-negara militer tingkat atas,” kata Caliskan.

Dia menambahkan bahwa drone Turki membuktikan diri secara mengagumkan melawan sistem pertahanan Rusia di Suriah, Libya, dan Nagorno-Karabakh, menjadi “pengubah permainan (dan) yang menggeser keseimbangan kekuatan”.

Kasapoglu, seorang analis dari think-tank Edam independen di Istanbul, mengatakan drone Turki adalah “sumber kekuatan militer utama. Dan kekuatan militer adalah aset urusan luar negeri”.

Drone, tambah Caliskan, mungkin juga membantu pemulihan hubungan dengan beberapa saingan regional Turki.

Erdogan mengungkapkan pada Selasa (16/3) bahwa Arab Saudi, yang berjuang dalam perangnya di Yaman, ingin membeli drone tempur dari Turki meskipun ada persaingan yang sedang berlangsung antara kedua kekuatan untuk berpengaruh di Timur Tengah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya