Rusia ancam kehadiran NATO di Ukraina

0 234

MOSKOW (Arrahmah.com) – Rusia telah memperingatkan NATO agar tidak mengerahkan pasukan ke Ukraina, dengan mengatakan langkah seperti itu akan meningkatkan ketegangan di dekat perbatasannya, di tengah kekhawatiran baru atas konflik yang telah lama membara di kawasan itu.

Komentar Moskow ini muncul setelah NATO menyuarakan keprihatinan pada Kamis (1/4/2021) atas pembangunan militer Rusia yang besar di dekat timur Ukraina, dengan anggota utama Amerika Serikat berjanji untuk mendukung Ukraina jika terjadi “agresi” Rusia.

Bentrokan lini depan yang diperbarui telah mencengkeram wilayah itu dalam beberapa pekan terakhir.

Rusia sebelumnya mengatakan eskalasi konflik di wilayah Donbass Ukraina dapat “menghancurkan” Ukraina.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada Jumat (2/4) bahwa situasi di garis kontak di timur Ukraina antara pasukan pemerintah Ukraina dan pasukan separatis yang didukung Rusia sangat mengkhawatirkan, dan bahwa beberapa “provokasi” sedang terjadi di sana.

Peskov juga mengatakan Rusia akan dipaksa untuk menanggapi jika pasukan NATO dikerahkan ke Ukraina karena dia bersikeras Rusia tidak mengancam Ukraina.

“Tidak ada keraguan skenario seperti itu akan mengarah pada peningkatan lebih lanjut dalam ketegangan di dekat perbatasan Rusia. Tentu saja, ini akan membutuhkan langkah-langkah tambahan dari pihak Rusia untuk memastikan keamanannya,” katanya, tanpa menyebutkan langkah-langkah mana yang akan diadopsi.

“Rusia tidak mengancam siapa pun, tidak pernah mengancam siapa pun.”

Ukraina telah memerangi separatis pro-Rusia di wilayah Donetsk dan Lugansk timur sejak 2014, menyusul aneksasi Moskow atas semenanjung Krimea setelah pemberontakan yang menggulingkan Presiden Ukraina yang bersahabat dengan Kremlin, Viktor Yanukovych.

Moskow dan Kyiv pekan ini saling menyalahkan atas peningkatan kekerasan yang merusak perantara gencatan senjata tahun lalu.

Komentar Peskov muncul setelah AS memperingatkan Rusia agar tidak “mengintimidasi” Ukraina, dengan Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken memanggil Ukraina untuk menekankan dukungan.

Pentagon mengatakan awal pekan ini bahwa pasukan AS di Eropa telah meningkatkan status siaga mereka menyusul “eskalasi agresi Rusia baru-baru ini di timur Ukraina”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada Kamis (1/4) menuduh Rusia mengerahkan pasukan di perbatasan dan mengatakan 20 prajurit Ukraina telah tewas sejak awal tahun.

Intelijen militer Ukraina menuduh Rusia bersiap untuk “memperluas kehadiran militernya” di wilayah yang dikuasai separatis.

Moskow berulang kali membantah mengirim pasukan dan senjata untuk mendukung separatis. Kremlin mengatakan bahwa Rusia bebas memindahkan pasukan di wilayahnya sendiri.

“Rusia tidak tertarik dengan konflik apa pun dengan Ukraina, terutama konflik militer,” kata wakil menteri luar negeri Andrei Rudenko kepada kantor berita negara RIA Novosti.

Hingga saat ini, pertempuran di wilayah tersebut telah menewaskan lebih dari 13.000 orang, menurut PBB. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya