Rumsfeld, otak perang Irak, meninggal dunia

0 0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Donald Rumsfeld, seorang mantan menteri pertahanan AS yang kuat yang merupakan arsitek utama perang Irak meninggal pada usia 88 tahun, kata keluarga dalam sebuah pernyataan pada Rabu (30/6/2021).

“Dengan kesedihan yang mendalam kami berbagi berita tentang meninggalnya Donald Rumsfeld, seorang negarawan Amerika dan suami, ayah, kakek, dan kakek buyut yang setia,” kata pernyataan itu. “Pada usia 88, dia dikelilingi oleh keluarga di Taos, New Mexico.”

Pernyataan itu tidak menyebutkan kapan Rumsfeld meninggal.

Rumsfeld, yang diberi penghargaan setara dengan dengan menteri pertahanan era Perang Vietnam Robert McNamara sebagai orang paling berkuasa untuk memegang jabatan itu, diklaim membawa karisma terhadap tugas Pentagon, memproyeksikan pendekatan berotot pemerintahan Bush terhadap urusan dunia.

Di bawah komando Rumsfeld, pasukan AS dengan cepat menggulingkan Presiden Irak Saddam Hussein tetapi gagal mempertahankan hukum dan ketertiban setelahnya, dan Irak jatuh ke dalam kekacauan dengan pemberontakan berdarah dan kekerasan antara Sunni dan Syiah. Pasukan AS tetap berada di Irak hingga 2011, lama setelah dia meninggalkan jabatannya.

Rumsfeld memainkan peran utama menjelang perang dengan memberi pembenaran terhadap dunia atas invasi Maret 2003. Dia memperingatkan bahaya senjata pemusnah massal Irak tetapi senjata seperti itu tidak pernah ditemukan sama sekali.

Rumsfeld juga mengawasi invasi AS ke Afghanistan pada tahun 2001 untuk menggulingkan para pemimpin Taliban yang menyembunyikan para pemimpin Al Qaeda yang bertanggung jawab atas serangan 11 September di Amerika Serikat. Seperti yang dilakukannya di Irak dua tahun kemudian, Rumsfeld mengirim pasukan berjumlah kecil ke Afghanistan, dengan cepat mengusir Taliban dari kekuasaan dan kemudian dinilai gagal menegakkan hukum dan ketertiban.

Perang Irak berlangsung dari Maret 2003 hingga Desember 2011 di bawah perintah Presiden Barack Obama untuk mengakhiri konflik tersebut. Namun, perang muncul kembali pada tahun 2013 sebagai dampak dari perang saudara Suriah, dan membuat AS sangat terlibat di Irak hingga tahun 2017.

Perang di Irak menewaskan ratusan ribu, termasuk puluhan ribu anggota militer AS. Jumlah total kematian warga sipil Irak tidak diketahui. Proyek Iraq Body Count menempatkan jumlah kematian sejak 2003 antara 185.724 dan 208.831, pada 30 Juni.

Perang itu dan perang Afghanistan, yang berlanjut hari ini, menyaksikan AS menggunakan penyiksaan terhadap kombatan musuh yang ditahan, sumber kontroversi bagi pemerintahan Bush.

George Zornick, editor di Huffington Post, membagikan memo yang ditandatangani Rumsfeld pada 2 Desember 2002, yang mengizinkan interogasi 20 jam, penggunaan fobia, dan posisi yang menimbulkan stres. Teknik ini dan teknik lainnya kemudian dikenal sebagai “interogasi lanjutan” selama pemerintahan Bush. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya