Sebagian besar tentara Inggris telah meninggalkan Afghanistan

0 177

LONDON (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Boris Johnson mengonfirmasi bahwa sebagian besar pasukan Inggris telah meninggalkan Afghanistan, hampir 20 tahun setelah Inggris dan negara-negara Barat lainnya mengirim pasukan ke negara itu untuk terlibat dalam apa yang mereka sebut sebagai “perang melawan teror”.

Johnson menekankan pada Kamis (8/7/2021) bahwa ancaman yang ditimbulkan oleh Al-Qaeda ke Inggris telah berkurang secara substansial, tetapi dia menghindari pertanyaan tentang apakah eksodus militer yang tergesa-gesa oleh negaranya dan sekutu NATO-nya berisiko merusak pekerjaan hampir dua dekade atau membuat Afghanistan rentan terhadap serangan Taliban, yang telah membuat kemajuan pesat di banyak distrik utara, lansir Al Jazeera.

Perdana menteri menolak untuk memberikan rincian tentang penarikan pasukan, dengan alasan keamanan.

Tetapi dia mengatakan bahwa “semua pasukan Inggris yang ditugaskan untuk misi NATO di Afghanistan sekarang kembali ke rumah,” menambahkan bahwa “sebagian besar personel kami telah pergi.”

“Kita harus realistis tentang kemampuan kita sendiri untuk memengaruhi jalannya peristiwa. Dibutuhkan upaya gabungan dari banyak negara, termasuk tetangga Afghanistan, untuk membantu rakyat Afghanistan membangun masa depan mereka,” kata Johnson.

“Tetapi ancaman yang membawa kami ke Afghanistan pada awalnya, telah sangat berkurang oleh keberanian dan oleh pengorbanan angkatan bersenjata Inggris dan banyak negara lain.”

Dia mengatakan bahwa Inggris tetap berkomitmen untuk membantu mencapai penyelesaian damai di Afghanistan melalui diplomasi.

“Kami tidak menjauh. Kami mempertahankan kedutaan kami di Kabul, dan kami akan terus bekerja dengan teman dan sekutu kami, terutama teman-teman kami di Pakistan, untuk bekerja menuju penyelesaian,” kata Johnson.

Sebanyak 457 anggota tentara Inggris tewas di Afghanistan selama penempatan Inggris, tingkat kematian yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan keterlibatan Inggris di Irak.

Pasukan tempur terakhir Inggris meninggalkan Afghanistan pada Oktober 2014, meskipun sekitar 700 tetap berada di Afghanistan sebagai bagian dari misi NATO untuk melatih pasukan Afghanistan.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan penarikan pasukan terakhir akan “selesai dalam beberapa bulan”.

Ketika Johnson mengumumkan penarikan itu, kepala angkatan bersenjata Inggris memperingatkan ada kemungkinan Afghanistan berada di jalur perang saudara ketika pasukan Amerika dan asing lainnya pergi. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya