Muslim di seluruh dunia rayakan Idul Adha di bawah bayang-bayang pandemi

0 0

(Arrahmah.com) – Muslim di seluruh dunia pada Selasa (20/7/2021) merayakan hari raya Islam di bawah bayang-bayang pandemi dan di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang varian delta yang sangat menular dari virus corona.

Idul Adha, atau Hari Raya Qurban biasanya diisi dengan sholat berjamaah, pertemuan sosial besar dan, bagi banyak orang, penyembelihan ternak dan pemberian daging kepada yang membutuhkan. Tahun ini, liburan datang ketika banyak negara memerangi varian delta yang pertama kali diidentifikasi di India, mendorong beberapa untuk memberlakukan pembatasan baru atau mengeluarkan seruan bagi orang-orang untuk menghindari berkumpul dan mengikuti protokol keselamatan.

Pandemi telah membuat perubahan terhadap ibadah haji, yang hari-hari terakhirnya bertepatan dengan Idul Adha. Setelah sebelumnya menarik sekitar 2,5 juta Muslim dari seluruh dunia ke kota suci Mekkah di Arab Saudi, ziarah telah dikurangi secara dramatis karena virus.

Tahun ini, 60.000 warga Saudi yang divaksinasi telah diizinkan untuk melakukan haji, mencegah Muslim dari negara lain untuk memenuhi kewajiban Islam.

Indonesia menandai Idul Adha yang suram di tengah gelombang baru kasus virus corona yang menghancurkan di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia. Pertemuan besar dilarang dan pembatasan perjalanan yang lebih ketat diberlakukan. Wakil Presiden Ma’ruf Amin, juga seorang ulama Islam, mengimbau masyarakat untuk melaksanakan sholat hari raya di rumah bersama keluarga.

“Jangan berkerumun,” ujar Amin dalam sambutannya di televisi menjelang dimulainya liburan. “Melindungi diri dari pandemi Covid-19 adalah wajib.”

Lonjakan diyakini telah didorong oleh perjalanan selama liburan Idul Fitri di bulan Mei, dan oleh penyebaran varian delta yang cepat.

Di Malaysia, langkah-langkah telah diperketat setelah lonjakan tajam dalam infeksi meskipun ada penguncian nasional sejak 1 Juni -orang dilarang bepergian kembali ke kampung halaman mereka atau melintasi distrik untuk merayakannya. Kunjungan rumah dan kebiasaan adat ke kuburan juga dilarang.

Jamaah yang sehat diizinkan untuk berkumpul untuk sholat di masjid, dengan jarak sosial yang ketat dan tidak ada kontak fisik. Penyembelihan hewasn qurban terbatas pada masjid dan area lain yang disetujui, lansir AP.

Direktur Jenderal Kesehatan Noor Hisham Abdullah telah mendesak warga Malaysia untuk tidak “mengulangi perilaku tidak bertanggung jawab”, menambahkan bahwa perjalanan dan perayaan selama Idul Fitri dan festival lain di pulau Borneo menyebabkan kelompok kasus baru.

“Jangan sampai kita dalam kemeriahan merayakan Hari Raya Qurban membuat kita semua binasa karena COVID-19,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mendesak umat Islam untuk tinggal di rumah. “Saya mengimbau Anda semua untuk bersabar dan mematuhi aturan karena pengorbanan Anda adalah jihad besar di sisi Allah dan dalam upaya kami untuk menyelamatkan nyawa,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi pada malam festival.

Organisasi Kesehatan Dunia telah melaporkan bahwa kematian Covid-19 telah meningkat setelah periode penurunan. Pembalikan ini telah dikaitkan dengan tingkat vaksinasi yang rendah, aturan masker yang longgar dan tindakan pencegahan lainnya, dan varian delta.

Lockdown sangat membatasi perayaan Idul Adha di Sydney dan Melbourne, dua kota terbesar di Australia.

Penduduk Sydney Jihad Dib, seorang anggota parlemen pemerintah negara bagian New South Wales, mengatakan umat Islam di kota itu sedih tetapi mengerti mengapa mereka dikurung di rumah mereka tanpa ada pengunjung yang diizinkan.

“Ini akan menjadi Idul Adha pertama dalam hidup saya, saya tidak memeluk dan mencium ibu dan ayah saya,” kata Dib kepada Australian Broadcasting Corp.

Muslim Melbourne menghadapi Idul Adha kedua mereka dalam penguncian dalam beberapa tahun. Pengumuman tiba-tiba tentang penguncian Melbourne minggu lalu juga akan memberikan pukulan finansial besar bagi retail yang telah menimbun makanan menjelang apa yang mereka pikir akan menjadi perayaan Idul Adha yang biasa.

Di Mesir, Essam Shaban melakukan perjalanan ke kampung halamannya di selatan Sohag untuk menghabiskan Idul Adha bersama keluarganya. Dia mengatakan menjelang dimulainya liburan bahwa dia berencana untuk sholat di masjid di sana pada hari Selasa sambil mengambil tindakan pencegahan seperti membawa sajadah sendiri dan memakai masker.

“Kami ingin Idul Adha ini berlalu dengan damai tanpa infeksi,” katanya. “Kita harus mengikuti instruksi.”

Shaban telah menanti-nantikan untuk bergabung dengan saudara-saudaranya untuk membeli seekor kerbau untuk disembelih, pergi dari rumah ke rumah untuk memberikan sebagian dagingnya kepada orang miskin dan untuk makan malam tradisional di kemudian hari bersama keluarga besarnya.

“Biasanya riuh dengan tawa dan canda dengan anak-anak,” katanya. “Itu bagus.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya