14 negara tolak keanggotaan "Israel" di Uni Afrika

0 252

AFRIKA (Arrahmah.com) – Kembalinya “Israel” ke Uni Afrika sebagai negara pengamat telah memicu reaksi keras di benua itu dengan sebanyak 14 negara mengatakan siap membentuk blok untuk menolak keanggotaan negara pendudukan itu.

Surat kabar online Rai Al-Youm melaporkan bahwa Aljazair telah setuju dengan Afrika Selatan, Tunisia, Eritrea, Senegal, Tanzania, Niger, Kepulauan Komoro, Gabon, Nigeria, Zimbabwe, Liberia, dan Seychelles untuk mengusir “Israel” dari Uni Afrika (AU).

Dilaporkan bahwa blok baru akan menolak keputusan untuk memasukkan “Israel” ke dalam AU untuk mempertahankan prinsip-prinsip persatuan dan mendukung negara Arab Palestina.

Menteri Luar Negeri Aljazair Ramtane Lamamra diperkirakan akan membahas masalah keanggotaan “Israel” di Uni Afrika dalam perjalanannya yang akan datang ke Tunisia, Ethiopia, Sudan, dan Mesir. Dia sebelumnya telah menekankan bahwa Aljazair tidak akan tinggal diam sementara “Israel” diizinkan untuk bergabung dengan blok tersebut dengan persetujuan anggotanya.

Meskipun Rai Al-Youm tidak memasukkan Namibia dalam daftar negara yang telah setuju dengan Aljazair untuk memblokir masuknya “Israel”, kementerian hubungan internasional negara bagian Afrika barat daya itu mengeluarkan kecaman keras atas keputusan AU untuk memberikan status pengamat kepada negara pendudukan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Memberikan status pengamat kepada kekuatan pendudukan bertentangan dengan prinsip dan tujuan Undang-Undang Konstitutif Uni Afrika,” kata Penda Naanda, direktur eksekutif Kementerian Hubungan Internasional dan Kerjasama Namibia, dalam sebuah pernyataan.

Naanda mengatakan adalah salah untuk memberikan status pengamat “Israel”, terutama pada saat ini, ketika “Israel” meningkatkan tindakan penindasan yang melanggar hukum internasional dan mengabaikan hak asasi manusia rakyat Palestina. Dia menekankan bahwa keputusan Komisi AU bertentangan dengan komitmen tegas dan solid yang biasa dibuat oleh beberapa kepala negara dan pemerintahan Afrika yang dengan tegas mendukung perjuangan Palestina.

“Namibia, oleh karena itu, melepaskan diri dari pemberian status pengamat kepada negara ‘Israel’,” kata pernyataan itu.

Afrika Selatan adalah salah satu negara pertama yang menyatakan kecaman atas keputusan AU. Dikatakan bahwa mereka “terkejut” dengan keputusan untuk memberikan status pengamat ke blok 55 negara. (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah