AS sanksi dua panglima IRGC dan perusahaan terkait serangan drone di Timteng

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Departemen Keuangan AS telah menjatuhkan sanksi pada dua jenderal dan perusahaan Iran atas keterlibatan mereka dalam program drone yang, menurut Washington, menyebabkan serangan terhadap sejumlah kapal, termasuk kapal tanker Mercer Street.

Perusahaan dan individu yang ditambahkan ke daftar sanksi AS pada Jumat (29/10/2021) “memberikan dukungan penting untuk program kendaraan udara tanpa awak (UAV) Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC),” klaim Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Departemen tersebut kemudian mengatakan bahwa “unit ekspedisi” IRGC – pasukan Quds – memasok “UAV mematikan” ke berbagai kelompok di Timur Tengah, termasuk Hizbullah di Libanon, Hamas di Gaza, Houtsi di Yaman, dan bahkan Ethiopia.

Drone Iran juga “digunakan dalam serangan terhadap pengiriman internasional dan pasukan AS,” ungkap Departemen Keuangan, saat membenarkan keputusannya. Salah satu yang dimasukkan dalam daftar sanksi adalah Brigadir Jenderal IRGC Saeed Aghajani, yang mengawasi komando korps UAV dan bertanggung jawab atas perencanaan, peralatan, dan pelatihan untuk operasi drone-nya.

“Proliferasi UAV Iran di seluruh kawasan mengancam perdamaian dan stabilitas internasional. Iran dan militan proksinya telah menggunakan UAV untuk menyerang pasukan AS, mitra kami, dan pengiriman internasional,” kata Wakil Menteri Keuangan Wally Adeyemo.

Departemen Keuangan secara langsung menuduh komando UAV IRGC mengatur serangan terhadap kapal pengiriman komersial Mercer Street di lepas pantai Oman pada Juli 2021, di mana dua awaknya tewas. Kapal tanker minyak berbendera Liberia, Mercer Street, dikelola oleh sebuah perusahaan “Israel”. Setelah serangan itu, Inggris menyerukan pertemuan tertutup Dewan Keamanan PBB, dan juga bergegas menyalahkan Teheran atas insiden itu dengan mengatakan bahwa “sangat mungkin” Iran bertanggung jawab atas serangan itu.

Washington dengan cepat memihak London, dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyatakan Washington “yakin bahwa Iran melakukan serangan ini”. Teheran dengan keras membantah semua tuduhan, sementara London dan Washington tampaknya gagal memberikan bukti yang tak terbantahkan untuk mendukung klaim mereka. Sebuah sumber PBB mengatakan kepada RT pada Agustus bahwa beberapa anggota DK PBB enggan mendukung tuduhan yang ditujukan kepada Iran tanpa penyelidikan internasional yang independen dan netral. Namun, tidak ada penyelidikan semacam itu yang dilakukan.

Orang lain dalam daftar sanksi pada Jumat (29/10) adalah Brigadir Jenderal IRGC Abdollah Mehrabi, kepala Penelitian Pasukan Dirgantara dan Organisasi Jihad. Dia bertanggung jawab untuk pengadaan mesin pesawat tak berawak untuk Angkatan Laut IRGC dan “entitas yang mendukung pengembangan senjata untuk militer Iran,” kata Departemen Keuangan.

Perusahaan Oje Parvaz Mado Nafar yang menjual mesin tersebut ke IRGC juga ditambahkan ke daftar sanksi AS, seperti Perusahaan Kimia Part Sivan (KIPAS), karena membantu meningkatkan program drone Iran dengan memberikan bantuan teknis dan melakukan uji terbang drone.

Departemen Keuangan juga menyebut orang kedua, yang diidentifikasi sebagai Mohammad Ebrahim Zargar Tehrani, yang diduga membantu KIPAS mendapatkan beberapa komponen UAV dari perusahaan di luar Iran.

Pejabat Iran sejauh ini tidak bereaksi terhadap keputusan AS, meskipun beberapa media Iran mempertanyakan alasan AS untuk menjatuhkan sanksi terhadap Republik Islam itu begitu cepat setelah Teheran mengumumkan akan kembali ke pembicaraan kesepakatan nuklir di Wina. Pada Rabu (27/10), wakil menteri luar negeri Iran dan kepala negosiator negara di Wina mengatakan bahwa Teheran siap untuk kembali ke meja perundingan membahas kebangkitan kesepakatan nuklir 2015 “pada akhir November.”

Sanksi telah lama menjadi isu perdebatan dalam hubungan antara Teheran dan negara-negara Barat. AS secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 di bawah Presiden Donald Trump pada 2018 dan menampar Teheran dengan serangkaian sanksi. Para pemimpin Iran telah berulang kali menuduh para penandatangan kesepakatan Barat gagal memenuhi komitmen mereka, dan menegaskan sanksi yang dijatuhkan terhadap Iran harus dicabut sebelum mematuhi akhir dari tawar-menawar. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind