Industri Pertahanan Turki singsingkan lengan baju tuk membangun kapal induk

0

ANKARA (Arrahmah.com) – Saat industri pertahanan Turki mempersiapkan kapal serbu amfibi TCG Anadolu –kapal pendaratan helikopter (LHD)– untuk pengiriman, rencana untuk membangun kapal induk juga menjadi agenda utama negara tersebut.

Ismail Demir, kepala Kepresidenan Industri Pertahanan (SSB), berbicara kepada Anadolu Agency tentang proyek-proyek saat ini yang sedang dilakukan oleh industri pertahanan Turki. Dia menggarisbawahi bahwa membangun kapal induk harus dianggap sebagai bagian dari visi Turki untuk “menjadi kekuatan global”.

Demir menyatakan bahwa kapal induk tidak dapat dikategorikan sebagai satu jenis kapal dan itu adalah konsep, dimana mereka memiliki kemampuan untuk bekerja di sekitar.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

TCG Anadolu awalnya diklasifikasikan sebagai kapal induk oleh pers, menurutnya, yang sebenarnya bukan.

“Itu direncanakan sebagai kapal pendarat dengan dermaga,” kata Demir, namun, setelah dipahami bahwa dimungkinkan untuk mengerahkan kendaraan udara tak berawak (UAV) atau kendaraan udara tempur tak berawak (UCAV) di kapal Anadolu yang akan segera beroperasi, “kami mulai mengerjakan konsep ini.”

Demir mengatakan bahwa tujuan utamanya adalah agar kapal dapat dioperasikan sesegera mungkin, mencatat bahwa penyebaran UCAV Bayraktar TB3, yang saat ini direncanakan sebagai drone tempur lepas landas dan mendarat vertikal (VTOL), akan menyusul.

Meskipun kapal akan dapat membawa helikopter tempur di dek pendaratannya, Turki saat ini tidak mengoperasikan pesawat yang dapat lepas landas dari kapal tersebut. TB3, dengan desain sayap lipatnya, dapat digunakan dari landasan pacu angkatan laut yang pendek.

Dengan beberapa bagian yang sudah dalam produksi, TB3 diharapkan dapat melakukan uji terbang pertamanya tahun depan.

Selain itu, Demir menekankan bahwa kapal kedua dan lebih komprehensif –yang dapat diklasifikasikan sebagai kapal induk yang sebenarny – seperti yang diumumkan oleh Presiden Recep Tayyip Erdoğan ada dalam agenda.

“Kami melihat bahwa konsep kapal induk mulai berubah,” katanya, saat Turki juga membawa konsep baru – konsep “kapal induk kendaraan udara tak berawak” – yang telah menarik perhatian global.

Demir mengatakan bahwa topik ini juga dibahas dengan rekan-rekan Spanyolnya yang baru-baru ini menunjukkan minat.

“Ada pendekatan yang tepat untuk mempertimbangkan kapal yang lebih besar dalam format yang akan mengakomodasi beberapa jenis UAV/UCAV dengan mesin jet dan baling-baling. Kami akan mengerjakannya lebih lanjut. Ini adalah ide saat ini, tapi kami sedang mendiskusikan masalah ini dengan berbagai lawan bicara,” katanya.

Proyek lokal

Mengomentari proyek industri pertahanan lokal lainnya, Demir mengatakan proses konstruksi untuk prototipe proyek kapal serbu domestik, yaitu Fast Attack Craft (FAC-55), akan dimulai pada 2022.

Desainnya sudah siap, katanya, dan proses pengembangan sistem terus berlanjut.

FAC-55 oleh perusahaan pertahanan Turki Defense Technologies Engineering and Trade Inc. (STM) adalah kapal monohull yang dilengkapi dengan sistem propulsi turbin gas yang telah dirancang untuk melakukan perang laut dan tugas patroli di perairan terbuka dalam kondisi cuaca yang menantang.

Ketika datang ke pertahanan udara, pengiriman Sungur, Hisar A+ dan Hisar O+ ada dalam agenda, kata Demir, mencatat bahwa pengiriman Hisar O+ akan segera dimulai.

Sungur, yang dikembangkan oleh Roketsan dan berulang kali digambarkan sebagai tambahan terbaru untuk sistem pertahanan udara progresif negara itu, akan diintegrasikan ke dalam platform darat, udara dan laut dengan fitur portabelnya.

Sistem Hisar A+ memiliki jangkauan 15 kilometer (9,3 mil) sedangkan sistem Hisar O+ mencapai 25 kilometer.

Sistem rudal ini dirancang agar efektif dalam memerangi serangan pesawat, helikopter, rudal jelajah, kendaraan udara tak berawak dan rudal udara-ke-darat.

Menjawab pertanyaan tentang kegiatan ekspor di industri pertahanan dan dirgantara, Demir menunjukkan bahwa ekspor di industri pertahanan tidak terbatas hanya pada masalah komersial dan teknis, tetapi dinamika politik juga berperan.

“Ada banyak faktor seperti hubungan Anda dengan negara tertentu, tekanan politik yang mungkin dihadapi negara itu, hubungan historisnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa seiring meningkatnya minat terhadap produk pertahanan Turki, kesadaran juga meningkat.

Faktor lain yang akan mendongkrak ekspor Turki di lapangan, kata Demir, adalah pembelian negara lain kemudian menggunakan produk pertahanan Turki di lapangan.

Ada sejumlah besar minat dari negara-negara Afrika dalam industri pertahanan Turki, kata Demir, mengomentari tingginya minat yang disaksikan selama Pameran Industri Pertahanan Internasional (IDEF) tahun ini yang diadakan di Istanbul.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah