Xi Jinping bertanggung jawab atas genosida Uyghur

0

LONDON (Arrahmah.com) – Pengadilan tidak resmi yang terdiri dari pengacara dan juru kampanye mengatakan Presiden Cina Xi Jinping memikul tanggung jawab utama atas apa yang dikatakannya sebagai genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan penyiksaan terhadap warga Uyghur dan anggota minoritas lainnya di wilayah Xinjiang.

Cina menolak klaim pengadilan, yang dipimpin oleh pengacara Inggris Geoffrey Nice, dan mencemoohnya sebagai “lelucon” yang digunakan oleh musuh-musuhn dalam rangka menyebarkan kebohongan.

“Republik Rakyat Cina (RRC) telah melakukan genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan penyiksaan terhadap warga Uyghur, Kazakh, dan etnis minoritas lainnya di wilayah barat laut Cina yang dikenal sebagai Xinjiang,” kata Pengadilan Uyghur yang berbasis di Inggris, Kamis (9/12/2021).

“Pengadilan memutuskan bahwa Presiden Xi Jinping … dan pejabat sangat senior lainnya di RRC dan PKC (Partai Komunis China) memikul tanggung jawab utama atas tindakan yang telah terjadi di Xinjiang.”

Kongres Uyghur Dunia (WUC), yang mewakili kepentingan sebagian besar Muslim Uyghur di Xinjiang dan di seluruh dunia, meminta Nice pada tahun 2020 untuk membentuk pengadilan independen untuk menyelidiki tuduhan pelecehan di Xinjiang.

Beberapa anggota parlemen dan parlemen asing, serta sekretaris negara AS di pemerintahan Biden dan Trump, telah melabeli perlakuan terhadap Uyghur sebagai genosida.

Namun Cina dengan tegas membantahnya.

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis (9/12), kementerian luar negerinya menolak WUC sebagai organisasi separatis di bawah kendali dan pendanaan pasukan anti-Cina di Amerika Serikat dan Barat.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Pengadilan semacam ini tidak memiliki kredensial hukum atau kredibilitas apa pun,” celetuk seorang juru bicara kementerian, menggambarkan kesaksian yang diberikan sebagai salah dan penilaian terakhir sebagai “lelucon politik yang dilakukan oleh beberapa badut”.

“Kebohongan tidak dapat menyembunyikan kebenaran, tidak dapat menipu masyarakat internasional atau menghentikan perjalanan bersejarah … stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran Xinjiang,” tambah juru bicara kementerian tentang pengadilan Uyghur.

Pakar dan kelompok hak asasi PBB memperkirakan lebih dari satu juta orang, terutama Uyghur dan anggota minoritas Muslim lainnya, telah ditahan dalam beberapa tahun terakhir di sistem kamp yang luas di Xinjiang.

Cina awalnya membantah kamp-kamp itu ada tetapi kemudian mengatakan bahwa itu adalah pusat kejuruan dan dirancang untuk memerangi ekstremisme. Pada akhir 2019, Cina mengatakan semua orang di kamp telah “lulus”.

WUC yang berbasis di Munich menyambut baik keputusan pengadilan tersebut.

Kedutaan Cina di London mengatakan pengadilan itu adalah alat musuh Cina yang menyebarkan kebohongan.

Ini “tidak lain adalah alat politik yang digunakan oleh beberapa elemen anti-Cina dan separatis untuk menipu dan menyesatkan publik,” kata seorang juru bicara kedutaan.

“Siapa pun yang memiliki hati nurani dan akal sehat tidak akan tertipu atau tertipu,” lanjut juru bicara itu. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel