Aktivis pro-demokrasi Sudan minta Barat tak dukung kudeta

0

KHARTOUM (Arrahhmah.com) – Aktivis pro-demokrasi Sudan mendesak kekuatan dunia untuk tidak melanjutkan aliran bantuan pembangunan kepada pemerintah Sudan, dan memberikan legitimasi kepada para pemimpin kudeta militer.

Ada spekulasi bahwa bantuan akan dilanjutkan ke Sudan setelah pembebasan dan pemulihan kembali Perdana Menteri Sudan Abdallah Hamdok pada 22 November.

“Demi kepentingan rakyat dan para pengunjuk rasa, komunitas global tidak boleh mendukung pemerintah ini dengan cara apa pun,” kata Zuhair Al-Dalee, perwakilan dari komite perlawanan pro-demokrasi di Khartoum kepada Al-Jazeera.

Menyusul kudeta militer 25 Oktober di Sudan, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, sejumlah kekuatan dunia menangguhkan pembayaran bantuan kepada pemerintah Sudan, terutama AS, yang menangguhkan bantuan $700 juta.

“Pemerintah transisi yang dipimpin sipil harus segera kembali dan mewakili kehendak rakyat,” papar juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price.

Aktivis pro-demokrasi khawatir bahwa meskipun Hamdok kembali, dana yang mungkin disediakan oleh kekuatan asing akan digunakan untuk mendukung kudeta militer dan bukan transisi negara ke demokrasi.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Bantuan apa pun yang datang ke pemerintah ini hanya akan mendukung kudeta. Itu tidak akan menguntungkan rakyat,” kata Dalee.

Selain membekukan bantuan AS, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional telah membekukan lebih lanjut $650 juta dalam pendanaan internasional.

Tanpa bantuan asing dikhawatirkan ekonomi Sudan akan menghadapi tekanan yang lebih besar, meningkatkan kemungkinan pemerintah tidak akan dapat mengamankan barang-barang penting, seperti makanan dan obat-obatan.

Telah disarankan agar pemerintah Barat menetapkan jadwal tujuan yang harus dicapai oleh pemerintah Sudan, sebagai bagian dari transisi mereka menuju demokrasi. Ini akan mencakup penyelenggaraan pemilihan umum dan pembentukan majelis konstitusi baru, dan bantuan itu perlahan-lahan dicairkan, tergantung pada keberhasilan tujuan-tujuan ini.

“Semua ini memiliki jadwal yang ditetapkan oleh perjanjian transisi 2019. Semua hal ini sekarang sudah terlambat,” Yezid Sayigh, seorang rekan senior di Malcolm H. Kerr Carnegie Middle East Center, mengatakan kepada The New Arab Voice. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel