Utusan khusus Turki dan Armenia akan bertemu di Moskow

0

MOSKOW (Arrahmah.com) – Moskow akan menjadi tuan rumah pertemuan pertama antara utusan khusus Turki dan Armenia untuk membahas langkah-langkah untuk menormalkan hubungan antara kedua negara, menteri luar negeri Turki mengatakan pada Senin (27/12/2021).

Berbicara pada pertemuan kebijakan luar negeri Turki akhir tahun, Mevlut Cavusoglu mengatakan utusan khusus masing-masing negara pertama-tama harus berbicara melalui telepon dan memutuskan waktu dan tempat pertemuan tatap muka.

“Kesan kami pertemuan pertama akan berlangsung di Moskow, sesuai keinginan Armenia. Selain pertemuan pertama, kami juga ingin komunikasi dilakukan secara langsung. Kami saling menunjuk utusan khusus untuk berbicara langsung,” kata Cavusoglu, seperti dilaporkan Anadolu.

Dia mengatakan peta jalan menuju normalisasi hubungan perlu ditetapkan, menambahkan bahwa ini akan menjadi agenda pertemuan pertama.

Memperhatikan bahwa penerbangan charter antara Turki dan Armenia akan segera dimulai, ia menegaskan kembali bahwa Turki sedang melakukan diskusi normalisasi dengan berkonsultasi dan berkoordinasi dengan Azerbaijan.

Retorika Armenia sejauh ini positif, kata diplomat Turki, seraya menambahkan bahwa Turki juga menginginkan tindakan.

Atas desakan Turki dan Armenia untuk menormalkan hubungan pada 2009, Cavusoglu mengatakan bahwa meskipun upaya sebelumnya ini dilakukan dengan “itikad baik”, proses baru tersebut terpisah.

“Dalam kerangka proses ini, langkah-langkah baru harus diambil untuk menormalkan hubungan. Ini penting untuk stabilitas, perdamaian, dan kemakmuran Kaukasus,” katanya.

Pada 15 Desember, Turki menunjuk Serdar Kilic, mantan duta besar untuk AS, sebagai utusan khusus untuk membahas langkah-langkah normalisasi dengan Armenia. Tiga hari kemudian, Armenia juga menunjuk perwakilan khusus untuk berdialog dengan Turki, Wakil Ketua Majelis Nasional Ruben Rubinyan.

Kesepakatan migran dengan Uni Eropa (UE)

Ditanya tentang liberalisasi visa UE untuk warga negara Turki – sebuah tindakan yang terkandung dalam kesepakatan migran Turki-UE 2016 – Cavusoglu mengatakan Turki telah memenuhi sekitar 67-68 kriteria dari 72 yang diperlukan untuk liberalisasi.

Menceritakan bagaimana ada perbedaan kriteria yang terkait dengan undang-undang partai politik dan tindakan kontra-terorisme, dia mengatakan bahwa masalah utama dalam masalah liberalisasi visa adalah kegagalan Uni Eropa untuk mengadakan pertemuan dialog tingkat tinggi dengan Turki dalam beberapa tahun terakhir.

“Memenuhi kriteria ini bukan masalah bagi kami,” katanya. Pembaruan yang tertunda pada Serikat Pabean 1995 antara blok dan Turki, tambahnya, “mereka mengatakan itu bermanfaat bagi kedua belah pihak. Tapi mereka belum memulai negosiasi, mengatakan satu atau dua negara memblokirnya.”

“Uni Eropa terus mengulur-ulur dengan tujuan untuk tidak menepati janjinya tentang masalah ini, seperti halnya pada masalah lain,” kata Cavusoglu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind