AS berencana membebaskan setengah dari dana Afghanistan yang dibekukan

0

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Pemerintah AS sedang berusaha untuk membebaskan setengah dari $7 miliar aset bank sentral Afghanistan yang dibekukan di negaranya untuk membantu rakyat Afghanistan, sambil menunggu keputusan pengadilan, sementara menahan sisanya untuk memenuhi tuntutan hukum terhadap Taliban, Gedung Putih mengatakan pada Jumat (11/2/2022), Reuters melaporkan.

Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif yang menyatakan keadaan darurat nasional untuk menghadapi ancaman keruntuhan ekonomi yang semakin dalam di Afghanistan, menggerakkan roda untuk resolusi kompleks kepentingan yang bersaing dalam aset Afghanistan.

Langkah itu dilakukan beberapa jam sebelum Departemen Kehakiman AS akan mengajukan rencana kepada hakim federal tentang apa yang harus dilakukan dengan dana yang dibekukan di tengah seruan mendesak dari anggota parlemen AS dan PBB agar mereka digunakan untuk mengatasi krisis ekonomi mengerikan yang telah terjadi.

Pejabat senior pemerintah mengatakan mereka akan bekerja untuk memastikan akses ke aset senilai $3,5 miliar – yang sebagian besar berasal dari bantuan yang diberikan ke Afghanistan selama dua dekade terakhir – untuk memberi manfaat bagi rakyat Afghanistan.

Mereka mengatakan Washington akan membentuk perwalian pihak ketiga dalam beberapa bulan mendatang untuk mengelola dana tersebut, tetapi rinciannya masih sedang dikerjakan tentang bagaimana entitas itu akan disusun dan bagaimana dana tersebut dapat digunakan.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Rencana multi-step meminta separuh lainnya dari dana untuk tetap berada di Amerika Serikat, tunduk pada litigasi yang sedang berlangsung oleh para korban terorisme AS, termasuk kerabat mereka yang tewas dalam serangan pembajakan 11 September 2001, klaim para pejabat.

Washington membekukan dana Afghanistan yang disimpan di Amerika Serikat setelah pengambilalihan militer Taliban pada Agustus, tetapi menghadapi tekanan yang meningkat untuk menemukan cara untuk mengeluarkan dana tanpa mengakui Taliban, yang mengatakan uang itu milik mereka.

Perintah eksekutif baru Biden mengharuskan lembaga keuangan AS untuk mentransfer semua aset bank sentral Afghanistan yang sekarang mereka pegang ke dalam rekening konsolidasi di Federal Reserve Bank of New York. New York Fed akan melakukan uji tuntas standar tentang setiap transfer dana, kata para pejabat.

Afghanistan memiliki cadangan $2 miliar lainnya, yang disimpan di negara-negara termasuk Inggris, Jerman, Swiss, dan Uni Emirat Arab. Sebagian besar dana itu juga dibekukan. Para pejabat AS mengatakan mereka telah berhubungan dengan sekutu tentang rencana mereka, tetapi Washington adalah yang pertama menawarkan rencana bagaimana menggunakan aset yang dibekukan untuk membantu rakyat Afghanistan. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel