Warga Ukraina: Mereka menembak, kami bersembunyi

0 448

Valentina Gordeyeva menyadari sesuatu akan terjadi ketika puncak pohon cemara di dekatnya mulai bergetar, tetapi ketika dia berlari untuk berlindung di toko terdekat, pecahan-pecahan peluru menembus daging di tangan kirinya.

“Saya memegang tas dan merasakan sakit, dan kemudian saya melihat darah mengalir di tas saya,” kata wanita berusia 65 tahun itu, ibu jari dan pergelangan tangannya kini dibalut perban, setelah dia menjadi salah satu dari empat warga sipil yang terluka dalam penembakan oleh separatis yang didukung Rusia, sejak Kamis.

Menunjuk ke lokasi di mana dia dihantam di dekat halte bus di Marinka, Ukraina timur, dia mengatakan sebuah sekolah terdekat juga telah rusak dalam serangan itu.

Kota tersebut berada tepat di garis depan, dengan wilayah separatis hanya beberapa meter jauhnya. Itu terletak tepat di luar tepi barat Donetsk, ibu kota yang memproklamirkan diri dari salah satu dari dua wilayah di wilayah Donbas yang dikendalikan oleh separatis pro-Rusia.

Setelah delapan tahun konflik yang telah menewaskan lebih dari 14.000 orang, banyak yang telah terbiasa dengan ancaman senjata dan artileri. Sebagian besar bangunan kota penuh dengan bekas konflik, dan atap atau jendela yang utuh jarang ditemukan.

Namun, ketika ketegangan dengan Rusia meningkat selama beberapa hari terakhir, serangan itu menjadi yang paling intens selama bertahun-tahun, menghantam daerah pemukiman, bahkan taman kanak-kanak.

Tembakan artileri telah meningkat di sepanjang garis depan, kata Kementerian Dalam Negeri Ukraina pada Sabtu.

Tentara di garis depan dekat Mariupol, sebuah kota pelabuhan di ujung timur negara itu, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka mengalami penembakan terberat yang pernah mereka ingat pada Jumat malam, mereka berbagi rekaman audio ledakan yang mengerikan.

Pada Sabtu, dua tentara Ukraina tewas dan empat lainnya terluka.

Ketika Al Jazeera mengunjungi Marinka pada sore itu, dentuman tembakan yang terus menerus terdengar di dekatnya.

Eskalasi telah membuat kekuatan Barat khawatir Ukraina berada di ambang perang skala penuh yang telah diperingatkan selama berminggu-minggu.

Rusia menuduh Ukraina menembaki wilayahnya dan melakukan “genosida” terhadap separatis. Para pemimpin separatis sejak itu menyerukan evakuasi massal warga sipil ke Rusia dan menyatakan mobilisasi militer penuh.

Para pejabat AS dan Ukraina mengatakan serangan telah dilakukan sebagai dalih untuk invasi Rusia.

Terlepas dari peringatan apokaliptik di media Barat, banyak orang Ukraina tetap tabah menghadapi meningkatnya ancaman dari Rusia.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Namun seiring dengan meningkatnya pelanggaran gencatan senjata, suasana mulai berubah dan beberapa mengungsi ke kota-kota lain.

‘Mereka kehilangan akal’

Bagi Blinova Tetiana Anatolivna (46), tantangan terakhir adalah penembakan stasiun pompa air di kotanya. Dia melarikan diri dengan mobil temannya dari Volnovakha dekat Marinka ke pelabuhan timur Mariupol pada Sabtu.

“Saya memiliki kerabat di Donetsk dan yang mereka inginkan dan saya inginkan adalah perdamaian,” katanya.

Banyak dari mereka yang tetap tinggal di daerah tersebut adalah orang tua, sakit atau tidak memiliki cukup uang untuk pindah, mereka kemungkinan besar akan menanggung beban konflik yang meningkat. Kelompok-kelompok bantuan telah memperingatkan bahwa 2,9 juta orang di kedua sisi garis depan sudah membutuhkan bantuan kemanusiaan yang mendesak.

Gordeyeva tinggal sendirian di sebuah bungalo kecil di pusat Marinka setelah suaminya meninggal karena sakit dan anak-anaknya pindah. Ketika konflik pertama kali dimulai pada tahun 2014, dia pindah ke desa lain untuk tinggal bersama saudara perempuannya. Dia mempertimbangkan untuk melakukan hal yang sama lagi, tetapi dia tidak ingin meninggalkan rumahnya meskipun anak-anaknya – yang tidak dia ceritakan tentang cederanya – telah mendesaknya untuk pergi.

“Sesuatu yang besar akan terjadi. Kami tidak tahu persis apa, tetapi kami, saya, sangat takut,” katanya.

Sementara itu, di sebuah desa kecil di tepi tenggara Marinka, Olena Ivanivnav(65) tinggal bersama ketiga cucunya yang harus pulang sekolah pada Jumat karena serangan bom yang begitu dahsyat. Mereka juga menghabiskan sebagian besar minggu berlindung di bunker.

Rumah yang dibangun Ivanivna bersama mendiang suaminya berada dalam jangkauan wilayah yang dikuasai separatis. Telah dipukul berkali-kali selama bertahun-tahun, dia mengatakan atapnya “seperti saringan”.

Pada Sabtu pagi, plafon langit-langit runtuh, mungkin, katanya, karena gema ledakan di dekatnya.

Selama seminggu terakhir, mereka tidak memiliki listrik dan sekarang dia khawatir air akan berhenti setelah pipa di dekatnya rusak. Namun mereka tidak punya tempat lain untuk pergi.

“Mereka belum menembak selama setahun. Itu bagus. Tapi sekarang mereka sudah kehilangan akal,” katanya.

“Sekarang kami tidak meninggalkan rumah kami. Mereka menembak dan kami bersembunyi.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah