Harga pangan meroket, Warga Yaman terpaksa mengemis

0 93

SANA’A (Arrahmah.com) – Malnutrisi memaksa warga Yaman untuk mengemis setelah negara itu telah mengalami kelangkaan pangan sebelum lonjakan harga pangan baru-baru ini sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan Country Director Oxfam di Yaman, Ferran Puig, mengatakan: “Dunia tidak boleh berpaling sementara Yaman menderita. Bahkan sebelum konflik Ukraina menaikkan harga pangan dan mengancam impor pangan, dua pertiga dari program bantuan utama telah dikurangi atau ditutup karena kekurangan dana.”

Dia menambahkan, “Kami menyaksikan efek dari kekurangan gizi yang kita lihat setiap hari ini memilukan, semakin banyak orang yang mengemis dan kami harus menghentikan beberapa layanan kami.”

Mereka yang sebelumnya merasa aman dan mampu menghidupi diri sendiri dan keluarganya tidak dapat lagi melakukannya. Ada krisis bahan bakar, krisis mata uang dan krisis kesehatan negara ini sudah berada dalam bantuan hidup.

Puig meminta masyarakat internasional untuk “masuk menyelamatkan Yaman dengan merundingkan perdamaian untuk memungkinkan pemulihan yang langgeng.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

PBB sebelumnya mengumumkan bahwa mereka telah menerima janji keuangan dari 36 donor senilai $1,3 miliar untuk rencana kemanusiaannya di Yaman untuk tahun 2022. Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, berusaha mendapatkan $4,27 miliar selama konferensi, yang merupakan biaya dari PBB berencana untuk Yaman tahun ini, yang bertujuan untuk mencapai 17,3 juta orang.

Selama lebih dari tujuh tahun, Yaman telah menyaksikan perang berkelanjutan antara pasukan yang setia kepada pemerintah sah, yang didukung oleh koalisi militer Arab yang dipimpin oleh negara tetangga Arab Saudi, dan Houtsi yang didukung Iran, yang telah menguasai provinsi, termasuk ibu kota, Sanaa, sejak September 2014.

Pada akhir tahun 2021, perang tersebut merenggut 377.000 nyawa dan merugikan ekonomi Yaman sebesar $126 miliar, menurut PBB. Sebagian besar penduduk negara itu, sekitar 30 juta, menjadi tergantung pada bantuan, dalam apa yang digambarkan sebagai salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

(fath/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah