Akankah Putin berhasil menduduki Ukraina barat daya?

0 378

KIEV (Arrahmah.id) – Dibutuhkan beberapa rudal jelajah untuk menghancurkan sebuah jembatan yang menghubungkan Ukraina barat daya dengan Rumania, dan berdiri ratusan kilometer jauhnya dari garis depan perang Rusia-Ukraina.

Rudal-rudal itu menghantam jembatan di seberang muara Laut Hitam Sungai Dniester dekat kota Bilhorod-Dnistrovsky, sekitar 450 km (280 mil) barat daya Kiev, pada Senin (25/4/2022).

Terlepas dari ketidakhadiran kawasan itu dari berita utama baru-baru ini, lokasinya tidak lebih strategis untuk seruan perang baru Kremlin.

Setelah gagal merebut Kiev dan Ukraina utara, Rusia sekarang berfokus pada perluasan dua wilayah separatis di tenggara Ukraina –dan berusaha untuk menaklukkan Ukraina selatan, di mana penutur bahasa Rusia adalah mayoritas yang diduga membutuhkan “perlindungan” Moskow, lansir Al Jazeera (27/4).

Seorang jenderal top Rusia mengatakan pada 22 April bahwa Moskow ingin pasukannya mencapai Transnistria, sebuah provinsi kecil yang memisahkan diri di Moldova yang berbatasan dengan wilayah Odesa barat daya Ukraina.

Pengambilalihannya akan “memastikan koridor darat ke Krimea dan juga mempengaruhi lokasi penting militer Ukraina, pelabuhan Laut Hitam di mana Ukraina mengekspor pertanian, logam ke negara lain”, kata Mayor Jenderal Rustam Minnekayev.

Pendaratan pasukan terjun payung?

Padang rumput di sekitar jembatan yang hancur dihiasi dengan bagian “limau” kuno – atau tembok pelindung yang dibangun oleh kaisar Romawi Trajan – serta reruntuhan benteng yang dipasang oleh bangsa Mongol, Turki Utsmaniyah, dan Nazi Jerman.

Pengeboman jembatan dapat menandai pendaratan pasukan terjun payung Rusia di Transnistria, yang terletak di utara dan telah lama dilihat oleh pejabat dan analis Ukraina sebagai batu loncatan potensial untuk invasi Rusia.

Moskow menghancurkan jembatan itu sehingga “dapat mengatur operasi pasukan terjun payung di sana”, Oleksiy Arestovych, seorang ajudan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi pada Senin.

Seorang analis Ukraina menyebut deklarasi Moskow sebagai “faktor yang membuka kedok” yang mengungkapkan tujuan taktis Rusia yang sebenarnya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

‘Bahasa terpisah’

Terlepas dari penciptaan “jembatan darat”, Moskow ingin mengisolasi sisa Ukraina dari Laut Hitam dan memobilisasi calon kolaborator pro-Rusia, kata analis yang berbasis di Kiev, Aleksey Kushch.

“Tetapi bahkan aksentuasi tujuan ini tidak berhasil pada penduduk lokal yang menyadari pengabdiannya kepada Kiev,” katanya kepada Al Jazeera.

Ukraina Selatan adalah multietnis – ada diaspora Yahudi, Yunani, Bulgaria, Gagauz, dan Rumania yang lebih suka berbicara bahasa Rusia.

Tapi pilihan bahasa mereka tidak berarti simpati untuk Presiden Rusia Vladimir Putin, kata pengamat.

“Bahasa tersebut terpisah dari Moskow dan bukan milik Kremlin,” kata Ivar Dale, penasihat kebijakan senior Komite Helsinki Norwegia, sebuah pengawas hak asasi manusia.

“Memang, sebagian besar kritik terhadap Vladimir Putin disuarakan dan ditulis dalam bahasa Rusia,” kata Dale, yang tinggal di Ukraina dan bekas republik Soviet lainnya dan fasih berbahasa Rusia, kepada Al Jazeera.

Seorang analis militer di Ukraina mengatakan bahkan jika pendaratan Rusia di Transnistria benar-benar terjadi, itu tidak akan menandakan perubahan nasib militer Kremlin.

“Mereka tidak akan berhasil dalam apa pun. Mereka harus menerima kekalahan,” Anatoliy Lopata, mantan kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina, yang saat ini menjabat sebagai penasihat Zelenskyy, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan Rusia kehabisan prajurit, peralatan militer, dan amunisi – sementara Ukraina terus menerima dukungan militer, keuangan dan diplomatik dari Barat.  (haninmazaya/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah