11 bayi tewas dalam insiden kebakaran rumah sakit di Senegal

0

TIVAOUANE (Arrahmah.id) – Kebakaran rumah sakit di kota Tivaouane di Senegal barat telah menewaskan 11 bayi yang baru lahir, kata Presiden Senegal Macky Sall pada Rabu (25/5/2022) malam.

“Saya baru saja mengetahui dengan rasa sakit dan ketakutan kematian 11 bayi yang baru lahir dalam kebakaran yang terjadi di departemen neonatologi rumah sakit Mame Abdou Aziz Sy Dabakh di Tivaouane,” kata Sall dalam tweet tanpa memberikan rincian lebih lanjut tentang kebakaran tersebut.

“Kepada ibu mereka dan keluarga mereka, saya menyampaikan simpati saya yang terdalam,” tambahnya.

Menteri Kesehatan Abdoulaye Diouf Sarr, yang tengah berada di Jenewa untuk menghadiri pertemuan dengan Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan dia akan segera kembali ke Senegal. Dia juga mengatakan di televisi swasta Senegal TFM bahwa “menurut penyelidikan awal, korsleting memicu kebakaran.”

“Situasi ini sangat disayangkan dan sangat menyakitkan,” katanya. “Investigasi sedang dilakukan untuk melihat apa yang terjadi.”

Sementara itu, Wali Kota Demba Diop mengatakan “tiga bayi berhasil diselamatkan.”

Menurut media lokal, Rumah Sakit Mame Abdou Aziz Sy Dabakh baru saja diresmikan.

Tragedi di Tivaouane terjadi setelah beberapa insiden lain di fasilitas kesehatan masyarakat di Senegal, di mana terdapat perbedaan besar antara daerah perkotaan dan pedesaan dalam layanan kesehatan.

Di kota utara Linguere pada akhir April, kebakaran terjadi di sebuah rumah sakit dan empat bayi yang baru lahir tewas. Walikota kota itu menyebutkan kerusakan listrik di unit pendingin udara di bangsal bersalin.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Kecelakaan pada Rabu (25/5) juga terjadi lebih dari sebulan setelah bangsa itu berduka atas kematian seorang wanita hamil yang menunggu dengan sia-sia untuk operasi caesar.

Wanita itu, bernama Astou Sokhna, tiba di sebuah rumah sakit di kota utara Louga dengan kesakitan. Staf telah menolak untuk mengakomodasi permintaannya untuk operasi Caesar, dengan mengatakan bahwa itu tidak dijadwalkan. Dia meninggal 1 April, 20 jam setelah dia tiba.

Kematian Sokhna menyebabkan gelombang kemarahan di seluruh negeri pada keadaan mengerikan sistem kesehatan masyarakat Senegal, dan Sarr mengakui dua minggu kemudian bahwa kematian itu bisa dihindari.

Tiga bidan yang bertugas pada malam Sokhna meninggal pada 11 Mei dijatuhi hukuman enam bulan penjara oleh Pengadilan Tinggi Louga karena “kegagalan membantu seseorang dalam bahaya” sehubungan dengan kasusnya.

Direktur Amnesty International Senegal Seydi Gassama mengatakan organisasinya telah menyerukan inspeksi dan peningkatan layanan neonatologi di rumah sakit di seluruh Senegal setelah kematian “mengerikan” dari empat bayi di Linguere.

Dengan tragedi baru pada Rabu (25/5), Amnesty “mendesak pemerintah untuk membentuk komisi penyelidikan independen untuk menentukan tanggung jawab dan menghukum para pelakunya, tidak peduli tingkat apa mereka di aparatur negara,” tweetnya.

Anggota parlemen oposisi Mamadou Lamine Diallo juga menanggapi dengan kemarahan atas kebakaran Tivaouane yang menewaskan bayi-bayi itu. “Lebih banyak bayi terbakar di rumah sakit umum… ini tidak bisa diterima @MackySall,” katanya.

“Kami menderita bersama keluarga yang kami beri belasungkawa. Cukup sudah,” pungkasnya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel