AS Akan Larang Impor Produk dari Wilayah Xinjiang

0

WASHINGTON (Arrahmah.id) — Pihak berwenang Amerika Serikat (AS) siap untuk menerapkan larangan impor dari wilayah Xinjiang, Cina ketika undang-undang yang mengharuskannya mulai berlaku pada Juni.

Seorang pejabat Bea Cukai AS menambahkan bahwa tingkat bukti yang ‘sangat tinggi’ akan diperlukan untuk pengecualian.

Presiden AS Joe Biden pada Desember menandatangani undang-undang Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uighur (UFLPA) dalam upaya untuk melindungi pasar AS dari produk yang berpotensi tercemar oleh pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang. Pemerintah AS mengatakan Cina melakukan genosida terhadap Muslim Uighur.

Undang-undang tersebut mencakup “asumsi yang dapat dibantah” bahwa semua barang dari Xinjiang, di mana otoritas Cina dituduh mendirikan kamp-kamp penahanan untuk Uighur dan kelompok Muslim lainnya, dibuat dengan kerja paksa, dan melarang impor mereka kecuali dapat dibuktikan sebaliknya.

Negeri Tirai Bambu menyangkal pelanggaran di Xinjiang, produsen kapas utama yang juga memasok banyak bahan dunia untuk panel surya, dan mengatakan undang-undang itu ‘memfitnah’ situasi hak asasi manusia negara itu.

Beberapa anggota parlemen AS telah mendukung permintaan oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) untuk lebih banyak anggaran untuk secara efektif menerapkan ketentuan itu, yang mulai berlaku pada 21 Juni.

“Kita semua berada dalam kerangka waktu yang sangat ketat,” ujar Direktur Eksekutif Pelaksana CBP untuk Gugus Tugas Implementasi UFLPA, Elva Muneton, seperti dikutip Channel News Asia (2/6/2022)

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Harapannya adalah kami akan siap untuk menerapkan tindakan Uyghur pada 21 Juni, dan kami memiliki sumber daya,” kata Muneton dalam webinar tentang penegakan hukum.

“Jadi pertanyaannya, apakah kita siap menerapkan? Ya, sudah,” katanya.

Importir akan memiliki opsi untuk mengekspor kembali kargo yang dilarang kembali ke negara asal, dan setiap pengecualian atas anggapan tersebut harus diberikan oleh komisaris CBP dan dilaporkan ke Kongres.

“Penting untuk mengetahui bahwa tingkat bukti yang akan diminta oleh tindakan Uighur sangat tinggi,” tegasnya.

“Ini akan membutuhkan dokumentasi, bukti yang jelas dan meyakinkan, bahwa rantai pasokan produk yang diimpor bebas dari kerja paksa,” imbuh Muneton.

CBP akan dapat mengeluarkan penalti terhadap importir jika terjadi penipuan, katanya.

Beijing awalnya menyangkal keberadaan kamp penahanan, tetapi kemudian mengakui telah mendirikan “pusat pelatihan kejuruan” yang diperlukan untuk mengekang apa yang dikatakannya sebagai terorisme, separatisme, dan radikalisme agama di Xinjiang. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel