Kekaisaran Ottoman sediakan tempat aman bagi Yahudi Sephardic yang diusir dari Spanyol

0

ANDALUSIA (Arrahmah.id) – Dekrit pengusiran terkenal yang ditandatangani oleh Ferdinand dari Aragon dan Isabella dari Kastilia pada tahun 1492 setelah Reconquista (penaklukan kembali) membuat orang Yahudi Spanyol tidak punya pilihan. Mereka harus masuk Kristen atau meninggalkan tanah air mereka.

Yang terburuk bagi orang-orang Yahudi Spanyol ini, yang juga disebut Western Sephardim, adalah kemungkinan menghadapi pengadilan Inkuisisi.

Dilihat sebagai salah satu peristiwa paling dahsyat dalam sejarah Yahudi, Dekrit Alhambra memerintahkan orang-orang Yahudi “untuk pergi dan tidak pernah kembali ke Spanyol.”

Dekrit yang ditandatangani pada 31 Maret 1492 adalah dekrit untuk mengusir setiap orang Yahudi dari Spanyol pada 2 Agustus 1492.

Diusir dari tanah air mereka, banyak orang Yahudi Sephardic menemukan perlindungan di tanah Ottoman 530 tahun yang lalu.

Puluhan ribu orang Yahudi Sephardic menetap di wilayah Ottoman terutama Istanbul dan Thessaloniki atas undangan Ottoman Sultan Bayezid II.

Meskipun jumlahnya berbeda, karena 13.000 orang Yahudi dieksekusi di Spanyol, puluhan ribu orang Yahudi Sephardic berlayar ke wilayah Utsmaniyah dengan kapal yang dikirim oleh Sultan Beyazid II.

Mengenai alasan mengapa Utsmaniyah begitu murah hati dalam menyambut orang-orang Yahudi Sephardic ke tanah mereka, mendiang sejarawan Turki Halil Inalcik menulis dalam bukunya, “Dalam pikiran Utsmaniyah, Spanyol adalah antagonis utama, dan Utsmaniyah membuat sedikit perbedaan antara keadaan yang menyedihkan ini. Muslim Andalusia dan Yahudi ketika kedua komunitas diancam oleh Spanyol dan keduanya meminta bantuan dan perlindungan Utsmaniyah.”

Pengusiran orang Yahudi dari Spanyol ke tanah Ottoman juga memicu perubahan demografi komunitas Yahudi di kekaisaran.

Sejarawan “Israel” Eli Barnavi mencatat dalam bukunya bahwa dengan beberapa gelombang migrasi dari Spanyol ke sebagian besar wilayah Utsmaniyah karena migrasi paksa, jumlah orang Yahudi Iberia melebihi jumlah orang Yahudi lokal yang tinggal di tanah Utsmaniyah.

Sekitar 90% orang Yahudi yang hidup di bawah kekuasaan Utsmaniyah berasal dari Sephardic. Selama era Suleyman the Magnificent, sekitar 40.000 dari 500.000 penduduk Istanbul adalah orang Yahudi.

Parlemen Spanyol pada tahun 2015 menyetujui tindakan untuk menebus eksodus orang Yahudi Spanyol. Dengan tindakan itu, orang-orang Yahudi yang keluarganya diusir dari Spanyol pada abad ke-15 berhak memperoleh kewarganegaraan Spanyol. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel