Banjir menewaskan 16 orang di Yaman

0

HAJJAH (Arrahmah.id) – Hujan deras memicu banjir bandang yang telah menewaskan sedikitnya 16 orang, termasuk dua anak, dan merusak atau menghancurkan rumah dan pertanian di Yaman yang dilanda perang minggu ini, laporan media Yaman dan pernyataan pejabat.

Hujan dan banjir paling intensif dan jumlah kematian tertinggi terjadi di provinsi utara Hajjah, Jouf dan Ibb, di mana tanah longsor dan banjir menghanyutkan rumah dan kendaraan yang membawa orang, lansir Arab News (3/8/2022).

Media lokal mengatakan bahwa lima orang dari satu keluarga tewas ketika banjir besar menghanyutkan rumah mereka di pedesaan pegunungan di provinsi Hajjah.

Warga kemudian berhasil mengevakuasi jenazah para korban saat hujan reda. Di distrik Al-Shahel Hajjah, dua orang tewas dan banyak lainnya terluka ketika longsoran batu mengubur mereka.

Dengan menggunakan tangan kosong dan peralatan ringan, warga terlihat putus asa memilah-milah puing-puing rumah yang rusak untuk mencari korban selamat.

Hujan deras juga memicu banjir bandang di beberapa bagian provinsi Jouf utara, termasuk ibu kota provinsi itu, Hazem, yang menewaskan sedikitnya dua orang, merusak tanaman pangan dan pertanian, serta membanjiri rumah-rumah.

Video amatir yang diposting di media sosial menunjukkan rumah-rumah runtuh saat banjir secara agresif melanda jalan-jalan kota Hazem.

Dua perempuan kecil bersaudara, terbakar hingga tewas dan beberapa anggota keluarga mereka menderita luka bakar ketika kebakaran yang dipicu oleh kilatan petir melanda rumah mereka di sebuah desa kecil di provinsi Ibb, kata penduduk dan media lokal.

Tiga orang lagi ditemukan tewas di lembah setelah banjir menghanyutkan mereka di Saada dan Raymah. Penyelamat lokal dan pihak berwenang di daerah yang dilanda banjir mengatakan jumlah kematian mungkin meningkat karena lebih banyak mayat yang ditemukan.

Pusat Meteorologi Nasional yang berbasis di Sana’a mengeluarkan peringatan pada Rabu (3/8) tentang lebih banyak hujan lebat di dataran tinggi tengah dan utara negara itu, mendesak orang untuk tidak melakukan perjalanan antar kota atau berkendara melalui daerah pegunungan atau dataran tinggi karena hujan dan berkurangnya jarak pandang.

Pusat menyebutkan jumlah hujan yang turun dalam 24 jam terakhir adalah 24,6 mm di Hajjah, 18,2 mm di Raymah dan 12,6 mm di Mahwit.

Banjir telah mengekspos puluhan ranjau darat yang sebelumnya ditanam oleh Houtsi di bekas medan perang di provinsi tengah Marib dan Jouf.

Ranjau darat terlihat tersebar di bawah pohon dan area lain di seluruh area gurun di Marib.

Mohammed Ali, seorang peramal cuaca dari provinsi barat daya Hadramaut, mengatakan kepada Arab News bahwa jumlah akumulatif hujan di provinsi barat, tengah dan timur selama beberapa hari terakhir masing-masing mencapai 300 mm, 150 mm dan 70-100 mm.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel