Ledakan terus menghantam wilayah yang diduduki Rusia

0

KRIMEA (Arrahmah.id) – Ledakan dilaporkan semalam di dekat pangkalan militer jauh di dalam wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina dan di dalam wilayah Rusia sendiri, ketika pasukan Ukraina tampaknya menunjukkan kemampuan mereka untuk mendatangkan malapetaka pada logistik Moskow, jauh dari garis depan.

Wakil menteri luar negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi pada Jumat (19/8/2022) bahwa pernyataan dari pejabat Ukraina tentang penyerangan fasilitas di Krimea yang diduduki Rusia menandai “eskalasi konflik yang secara terbuka didorong oleh Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya”.

“Keterlibatan AS yang dalam dan terbuka” dalam perang di Ukraina “secara efektif menempatkan AS di ambang menjadi pihak dalam konflik tersebut,” kata Ryabkov.

“Kami tidak menginginkan eskalasi, kami ingin menghindari situasi di mana AS menjadi pihak dalam konflik, tetapi sejauh ini kami belum melihat kesiapan mereka untuk mempertimbangkan peringatan itu secara mendalam dan serius,” katanya, lansir Al Jazeera.

Di Krimea – semenanjung yang direbut dan dianeksasi Rusia pada tahun 2014 – ledakan dilaporkan semalam di dekat pangkalan udara di Belbek, di pantai barat daya dekat Sevastopol, markas Armada Laut Hitam Rusia.

Di ujung semenanjung yang berlawanan, langit juga menyala di Kerch dekat jembatan besar ke Rusia, yang diklaim Rusia sebagai tembakan dari pertahanan udaranya sendiri.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Di Rusia, dua desa dievakuasi setelah ledakan di tempat pembuangan amunisi di provinsi Belgorod, dekat perbatasan Ukraina tetapi lebih dari 100 km (60 mil) dari wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Ukraina.

Warga dievakuasi setelah kebakaran di depot amunisi dekat desa Timonovo, kata gubernur wilayah Belgorod, Vyacheslav Gladkov, Jumat.

Sekitar 1.100 orang tinggal di desa Timonovo dan Soloti, tetapi tidak ada korban jiwa dalam kebakaran yang terjadi pada Kamis malam, kata gubernur.

Kiev telah menumbuhkan suasana ambiguitas di sekitar insiden semacam itu dengan menahan komentar resmi tentang ledakan dan kebakaran di Krimea atau di dalam Rusia, namun juga mengisyaratkan bahwa pasukan Ukraina bertanggung jawab, menggunakan senjata jarak jauh atau sabotase.

Pekan lalu, sembilan pesawat tempur Rusia dilaporkan hancur di sebuah pangkalan udara di Krimea, menunjukkan kerentanan Rusia dan kemampuan Ukraina untuk menyerang jauh di belakang garis musuh.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyinggung pasukan Ukraina yang melakukan serangan di belakang garis musuh setelah ledakan di Krimea, yang dituduhkan oleh Rusia sebagai “sabotase”.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...